Welcome ........and May Allah bless us all....

Salam ukhuwwah.......

Praise be to Allah....Jagalah Allah, pasti Allah akan menjagamu.......Ihfazillaha, Yahfazuka....

Blog ini adalah nukilan, cetusan pandangan dan pengalaman sepanjang hidup saya yang saya gambarkan dalam bentuk butiran hikmah yang amat besar ertinya buat diri saya.....saya kongsikan agar ia memberi faedah dan manfaat samada langsung atau tidak langsung buat semua yang mengunjungi blog saya....

Jika ada secebis kebaikan daripadanya, maka ambillah kerana sesungguhnya ia datang dari Yang Maha Kuasa dan bukan dari saya...dan jika ada kekurangan dan kesilapan darinya maka ia adalah kerana daifnya diri dek kerana tidak sempurnanya diri saya..... saya hanya cuba menyampaikan kerana menyahut seruan Ballighu Anni Walau Aayah....sampaikan dari ku (saw) walau sepotong ayat sekalipun.....

Friday, August 22, 2014

Tips menjaga hati dan tinggi budi pekerti



Bismillah,

Jaga hati jaga pekerti .

Jaga hati berkait rapat dengan dalaman diri. Ia perlu diserap dengan sifat mahmudah seperti ikhlas, sabar, dan dijauhkan sifat mazmumah seperti riak, ujud, sombong dan sebagainya. Menjaga hati ini bukan mudah, ia menuntut keikhlasan yang tinggi. Hati sifatnya tersembunyi kerana hanya Allah yang mengetahui apa yang tersirat disebaliknya. Pun begitu apa yang tersembunyi dihati akan terpancar pada perbuatan walau ia cuba disorok dari pandangan zahir. Hati yang bersih akan bebas dari perasaan iri dan dengki. Menjaga hati tidak susah bila kita ingat pada yang Esa, kenal akan Dia tahu siapa diri kita. Insan yang bersiha hatinya tidak menjadikan manusia sebagai tempat mengadu kerana hanya Allah tempat mengharap. Bagi memastikan hati sentiasa terjaga dari sifat yang tidak baik maka amalan zikirullah perlu sentiasa diamalkan. Bersolat malam akan mendekatkan diri pada Allah sekaligus hati yang kotor dapat dibersihkan.

Menjaga pekerti diri bermula dari hati, bila hati bersih maka akhlak akan terjaga. Ada ramai yang buruk sifatnya maka begitulah hatinya. Budi pekerti adalah cermin diri seseorang. Maka menjaga pekerti adalah satu kewajipan. Budi pekerti yang baik akan menjadikan pemiliknya secantik bidadari dimata zahir. Pekerti yang mulia akan sentiasa menjadi ingatan. Menjaga pekerti akan mudah bila individu tahu akan tanggungjawab kepada diri sendiri, kepada masyarakat dan ummah. Mereka juga sedara bahawa hak Allah dan rasul perlu dijaga. Sekaligus bila ini dipenuhi ia membentuk insan menjadi individu yang berakhlak mulia dan berbudi perkerti tinggi.

Wallahuaalam.

Warkah Ustaz Saifuddin Yusof kepada anak mangsa MH17 Mhriz Marzaidi

MH17 l Saya tidak sengaja menatap gambar ini. Membaca captionnya terus menitiskan air mata. Anak ini kehilangan ibunda tercinta. Saya tidak mengenalinya. Kepada sesiapa yang mengenali anak ini, mohon sampaikan pesanan saya ini.

"Sewaktu pakcik seusia adik atau mungkin lebih kecil. Pakcik telah kehilangan ibu seperti adik juga. Andai adik membaca pesanan ini, ini adalah perkara yang adik akan hadapi dan perkara yang boleh dilakukan.

1. Adik terpaksa menguruskan diri sendiri. Mengurus pakaian, bangun pagi sendiri, menyusun urusan sendiri. Tiada lagi orang yang sudi menggaru belakang adik kecuali ayahanda yang masih ada.

2. Adik mesti berhati-hati dalam tuturkata supaya tidak dibenci orang. Fikir dahulu sebelum berkata-kata. Sebaiknya, diam sahaja dan jawab apabila ditanya.

3. Mesti selalu membantu orang lain dan kawan-kawan tanpa mengharapkan balasan. Dengan membantu orang lain, hati kita akan puas dan gembira.

4. Banyakkan membaca buku. Buku adalah teman paling setia, Buku tidak pernah meninggalkan kita. Buku akan sentiasa bersedia menghiburkan hati adik di kala kesedihan.

5. Apabila teringatkan ibu, terus berdoa. Mohon keampunan untuknya. Insya Allah, adik akan bertemu dengan ibu di syurga.

6. Solat 5 waktu mesti jaga walaupun tidak disuruh. Solat akan menjauhkan adik dari perkara buruk.

7. Jauhi kawan-kawan yang jahat dan tidak baik. Kuatkan semangat walaupun kawan-kawan mengajak melakukan perkara yang tidak baik. Walaupun kawan tidak ada, adik masih ada buku sebagai peneman setia dan kawan soleh yang setia menanti.

8. Apabila teringatkan ibu, adik akan menangis. Menangislah, ia tidak salah. Selepas menangis, hati adik akan bertambah kuat, Jiwa adik akan bertambah kental.

9. Jangan sesekali 'menjawab mulut' dengan ayahanda atau orang yang lebih tua. Walaupun mereka ada kesilapan, diam itu lebih baik dan kita berbaik sangka. Masalah orang tua tidak sama dengan kita yang masih kecil.

10. Belajar bersungguh-sungguh hingga ke menara. Belajar tanpa henti dan terus berbakti. Tidak faham terus bertanya. Apabila bertanya, kita akan tahu sesuatu. Pakcik dulu pernah berkata di dalam kelas 5 Dahlia, "Cikgu, saya tidak faham semua."

Andai adik membaca semua pesanan pakcik di atas. Mungkin kita boleh berkawan.

Yang benar,

Pakcik Ahmad Saifuddin Yusof
Perindu Ibunda 26 tahun.


Dipetik dari Facebook Ahamd Saifuddin Yusof

MH17 dalam kenangan


Bismillah,

Hari in airmata menitis laju saat melihat gambar-gambar peristiwa pengebumian mangsa MH17. Hati lebih terasa sendu saat melihat anak kecil yang masih tidak faham erti kematian. Seorang anak mangsa yang berumur 10 tahun yang menangis di sisi keranda ibunya menambah lagi hiba. Terbaca surat dari Ustaz Saifuddin kepada tentang kehidupan menjadi yatim.

Saya agak terkesan dengan warkah itu lantaran menjadi yatim seusia beliau. Apa yang ditulis itu merupakan pengalaman diri sendiri, bezanya beliau kehilangan ibu dan saya kehilangan ayah. Kesedihan itu hanya yang mengalaminya yang tahu. Ibarat pepatah " berat mata memandang berat lagi bahu memikul". Perasaan menjadi yatim itu satu perkara, rindu yang tidak dapat dibendung kepada yang bergi satu perkara lagi. Maka ia menjadikan diri berhati kental, sedar diri perlu menjaga diri sendiri dan tidak boleh bergantung kepada orang lain. Maka bagi yang kenal diri saat menjadi yatim individu akan menjadi matang sebelum usia.

Bagi keluarga mangsa MH17 sudah pasti dukalara itu hanya Allah yang tahu. Masa tidak mampu diputar kembali, yang tinggal adalah memori bersama yang pergi bakal tersimpan kemas di sudut hati. Tabahlah diri kerana kehidupan perlu diteruskan, kita juga satu masa akan ke alam abadi. Moga pertemuan di Jannah yang abadi.

Wallahuaalam

Thursday, August 21, 2014

Misi memandaikan ummah


Bismillah,

Kehidupan adalah dengan memberi.memberi adalah merancang kehidupan sesudah mati. Tetapi bagaimana mahu memberi jika diri sendiri tiada apa-apa. Hari ini di sesi coaching BMC (Business Model Canvas) saya berkongsi dengan tiga orang surirumah yang menjalankan bisnes dari rumah. Dengan belajar bagaimana membesarkan bisnes yang ada maka sudahpasti hasil akan meningkat. Mungkin kita sudah cukup apa yang ada, dengan ada lebihan duit hasil jualan maka kita mampu berkongsi dengan orang yang tiada kemampuaan.

Ramai yang merasakan untuk menderma perl ada duit, sebenarnya pemberian bukan semata duitringgit tetapi ia juga dalam bentuk ilmu. Berkongsi ilmu itu satu cara kita memberi. Bila ilmu yang manfaat diaplikasikan maka ia ibarat kebun bagi si pemberi. Kebun pahala yang sentiasa menawarkan hasil bila si penerima mengamalkannya.

Wallahuaalam.

Wednesday, August 20, 2014

Puasa Sunat Syawal dan Puasa Ganti


Bismillah,

Alhamdulillah kita semua selamat menjalani Ramadhan yang mulia dengan jayanya. Moga Allah menerima segala amal. Syawal ini kita menjadi insan yang baru setelah menjalani tarbiyyah Ramadhan. Bagi memastikan kita istiqamah dalam beribadat sebagaimana bulan Ramadhan maka kita perlu memastikan mengiukt jadual amalan kita sendiri. Kita perlu mengatur jadual tersebut. Kebiasaannya jam biologi akan memberikan signal pada kita di mana bila jam 4 pagi kita akan tersedar dan terasa mahu ke bilik air. Ini secara semulajadi akan berlaku kerana semasa Ramadhan kita sudah terbiasa bangun seawal 4 pagi.

Jika begitu jangan pula kita menyambung aktiviti tidur, yang terbaik adalah meneruskan amalan sebelum ini seperti solat tahajud dan sebagainya. Selain itu kita perlu merebut peluang dan memastikan kita dapat berpuasa sunat Syawal atau puasa enam. Sungguh rugi bagi yang terlepas ibadat puasa enam. Memang banyak anjuran rumah terbuka dan hari raya, namun bersabarlah dengan habuan dunia kerana akhirat lebih besar ganjarannya.

Selain puasa enam, bagi wanita jangan bertangguh untuk puasa ganti di bulan Syawal. Tunaikan segera mungkin agar kita boleh membuat amalan puasa sunat Isnin/Khamis. pada peringkat awal mungkin kita rasa susah lalu sengaja melengahkan puasa ganti dengan alasan masa masih panjang. Jika kita fikir mati itu pasti dan tidak diketahui masanya maka sudah pasti kita tidak mahu melengah-lengahkan puasa ganti tersebut. Lebih baik jika mampu kita boleh puasa ganti serta berpuasa enam pada bulan Syawal. Itu yang terbaik. Moga Ramadhan yang dilalui selama sebulan mampu mentarbiyyah hati dan jiwa menjadi lebih baik dari sebelum ini.

Wallahuaalam.

Tuesday, August 12, 2014

Apabila Jodoh Menyapa: Pinang sahabat untuk suami


Bismillah,

Isu poligami menjadi isu nombor satu bila para suami berbicara, biar entah bila mahu merealisasikan tapi ia adakala menjadi keseronakan luar biasa bagi mereka. Namun lain pula pada si isteri bila berbicara soal bermadu, ia seperti cuka dibibir mereka, rasa masam dan pahit di hati boleh dirasa. Maka perlukah kita menolak poligami bilamana Rasulullah dan sahabat telah menunjukkan contoh terbaik.

Punahnya institusi rumahtangga dek poligami kerana suami yang mengamalkan poligami tidak faham kenapa mereka berpoligami. Bahkan ada antara mereka lebih mementingkan nafsu dari tujuan sebenar berkahwin. Disitu ada tanggungjwab yang perlu dilaksana, mereka pemimpin rumahtangga. Isteri perlu ditarbiyyah, anak-anak perlu terbela.

Bagi isteri yang sanggup meminang isteri baru untuk suami mereka pasti ada sebab tersendiri. Daripada suami ada kekasih gelap serta mencari isteri yang tidak sesuai maka lebih baik isteri yang buat pilihan. Pilihan itu sudah pasti yang terbaik buat mereka. Ia bukan satu keputusan mudah namun mereka patinya sudah membuat timbangan yang wajar. Suami mereka pastinya mampu dari segi zahir dan batin.

Teringat saya pada seorang usahawan hebat yang meminang sepupunya sendiri menjadi isteri nombor 2 suaminya. Sepupu itu lebih muda dari anaknya sendiri. Menceritakan kisah itu sungguh sebak saya mendengarnya. Walau tabah dan pasrah seorang wanita airmata gugur jua. Namun itulah takdir bagi yang bermadu. Hati akan lebih dekat dengan Allah saat menyedari suami hanya miikNya. Tidak mudah bagai dikata tetapi saya kagum kerana beliau bukan setakat boleh berkongsi kasih bahkan berkongsi rumah dan kekayaan yang ada.
Setiap kita akan ditanya di akhirat nanti tentang tanggungjwab, bermadu atau tidak kita akan di soal tentang amal kebaikan sewaktu di dunia. Maka jika mampu menggalas amanah tiada salahnya berpoligami
Tiada isteri terbaik melainkan isteri yang mampu menjadi mukminah solehah sebagaimana Ummul Mukminin.

Wallahuaalam.



Wednesday, July 16, 2014

Mencari Lailatulqadar


Bismillah,

Ramadhan sudah berlalu 17 hari meninggalkan kita. Begitu cepat masa berlalu. Terfikir apakah Ramadhan yang berbaki masih ada kesempatan untuk beribadat sebaik mungkin dari segi kualiti dan juga kuantiti. Ada ketika semangat membara untuk beribadat namun ada masanya bila sibuk ibadat menjadi hambar. Lalu mencari kekuatan di bulan Ramadhan bagi mengerjakan ibadat secara konsisten adalah hajat yang menuju kepada pencarian lailatul qadar. Ia memerlukan setiap kita lari pecut dari ! ramadhan hingga ke hujungnya.

Moga ibadat yang dipersembahkan kepada Yang Maha Pengasih dan Maha pemberi rahmat diterima olehNya.

Friday, June 27, 2014

Ya Allah sampaikan kami pada Ramadhan



Bismillah,

Allahumma Balighna Ramadhan ( 1435H)

Alhamdulillah hari ini hari terakhir bulan Syaaban. Semalam selesai rakaman untuk sesi tazkirah Ramadhan. Ada 3 slot yang dikongsikan, moga ia menjadi ladang pahala buat diri. Sememangnya Ramadhan yang semakin hampir membuatkan diri rasa sayu dan rindu yang membuak. Terasa dekat denganNya. Impian nan satu agar Ramadhan kali ini dapat memberikan yang terbaik di sudut amal dan ibadat.

Pada saat kita bakal menyambut ramadhan ada yang tidak berkesempatan, ada yang diuji dengan pelbagai musibah. Maka sudah pasti kita mendoakan agar mereka yang diuji akan menjadikan Ramadhan kali ini sebagai satu pendorong dan penguat semangat jati diri. Moga Ramdhan ini mendekatkan kita pada Allah SWT.

Puasa yang bakal dijalani moganya menjadi puasa yang berkualiti yang dapat kita tunaikan dengan sepenuh jiwa raga. Ia bukan setakat menjalani lapar dan dahaga tetapi kita melatih diri dengan latihan rabbani dengan menjadikan diri lebih sabar, lebih amanah, lebih tawaduk dan lebih bertaqwa. Moga di akhir ramadhan tahun ini Allah akan mengampunkan segala dosa kita serta memberikan Rahmat buat kita semua.

Wallahuaalam.

Selamat Menjalani Ibadat Puasa buat Rakan Pembaca semua.

Wednesday, June 25, 2014

Apa itu kejayaan?


Bismillah,

Apap itu kejayaan?

Ramai yang keliru dengan apa sebenarnya yang dikatakan 'kejayaan'. Seringkali kita mengguna pakai definisi yang diciplak dari Barat. 
.