Welcome ........and May Allah bless us all....

Salam ukhuwwah.......

Praise be to Allah....Jagalah Allah, pasti Allah akan menjagamu.......Ihfazillaha, Yahfazuka....

Blog ini adalah nukilan, cetusan pandangan dan pengalaman sepanjang hidup saya yang saya gambarkan dalam bentuk butiran hikmah yang amat besar ertinya buat diri saya.....saya kongsikan agar ia memberi faedah dan manfaat samada langsung atau tidak langsung buat semua yang mengunjungi blog saya....

Jika ada secebis kebaikan daripadanya, maka ambillah kerana sesungguhnya ia datang dari Yang Maha Kuasa dan bukan dari saya...dan jika ada kekurangan dan kesilapan darinya maka ia adalah kerana daifnya diri dek kerana tidak sempurnanya diri saya..... saya hanya cuba menyampaikan kerana menyahut seruan Ballighu Anni Walau Aayah....sampaikan dari ku (saw) walau sepotong ayat sekalipun.....

Saturday, February 21, 2015

PILIH KASIH


SKETSA
Kakak : Untung la Iman, tiap minggu Baba Ummi datang melawat.
K Ngah: Betul tu, K Ngah pun ummi dan baba tak datang tiap minggu.
Kakak : Eh bukan adik balik dua minggu sekalikan.
Iman: Rezeki masing-masingkan kita ni. Nanti mana tahu Iman belajar oversea, 2.3 tahun baru dapat jumpa Ummi.
Ummi : Betul tu rezeki masing-masing dah tertulis. Dulu Ummi jarang pergi lawat kakak, tapi sekarang kakak bukan setakat tiap minggu balik, tapi hari ni pergi esok dah balik rumah lagi. K Ngah pun sama,
Kakak: ; (Senyum)
----------
Moral:
Kita seringkali membuat tafsiran yang silap tentang kasih sayang. Realitinya ia bukan seperti sekeping kek yang boleh dibahagi samarata. Kasih sayang setiap orang tidak boleh diukur baik terhadap anak-anak, adik beradik hatta bagi suami yang mempunyai isteri 2,3 dan 4. Ia sangat subjektif.

Tuesday, February 17, 2015

TGNA Murabbi yang ulung

Bismillah,

APA HEBATNYA DIA DI MATA KITA?
Hebatnya dia bukan kerana harta atau pangkat
Hebatnya dia kerana sentiasa menyampaikan amanat
Nasihatnya seperti mangnet yang melekat
Karisma kepimpinannya sukar digugat
Kezuhudannya mempamerkan berkat
Seluruh kehidupannya bekalan untuk negeri akhirat
Kini ruhnya sudah diangkat
Perginya tiada ganti dan pasti dingat....
Tanggal 12. Feb. 2015 merupakan hari bersejarah yang mencatat kisah duka pada warga seluruh negara bila berita kematian arwah Tuan Guru Nik Abdul Aziz diwartakan. Sudah pasti saya antara individu yang sangat hiba dan sedih dengan pemergian seorang ulama unggul di bumi Kelantan.

TGNA merupakan simbol kepada tokoh agama yang banyak mendidik dan mentarbiyyah rakyat Kelantan khususnya dan Malaysia amnya. Dakwah TGNA sangat memberi impak. Ketokohan Tuan Guru dan karismanya sebagai ulama ulung memang tiada ganti.

Tawadduk, zuhud, faqih serta segala sifat mahmudah yang terserlah dari beliau menyebabkan dakwah yang sampaikan melekat kepada setiap individu yang menjadikan beliau sebagai ikon serta contoh terbaik. Bagi mengingati TGNA ada beberapa puisi yang saya nukilkan.

MURAABI

Aku anak Kelantan sejati
didikan para asatizah MAAHAD MUHAMMADI
Aku berhak meratap hari ini
dengan pemergian seorang muraabi
ia sangat menginsafkan diri
menyedari tanggungjawab dan kelemahan diri
banyak lagi yang perlu dilunasi
bagi menyambung perjuangan murrabi
Yayasan Peramah platform terkini
Moga dapat menyemai budi dan bakti
Allah terimalah segala amal kami
Berkati dan rahmati cita cita murni
Golongkan kami dalam syurgaMu yang hakiki
Ameen.

Monday, February 9, 2015

Spiritual Motivation



Aqidah is important for the psychology of human being because it provides us with direction in life and it guides us to the straight path that will lead to self-actualization and self-fulfilment.

MEMPERKASAKAN BAHASA ARAB

Rakan Fb iaitu Dr Fitri Salleh berkongsi tentang terminology bahasa Arab di muka buku beliau dan saya amat tertarik sekali. Bahasa Arab adalah bahasa Al Quran dan bahasa ahli syurga. Mempelajarinya adalah satu ibadah.
===== ====== ====
Bahkan mempelajari Bahasa Arab sekarang ini bukan semata-mata untuk memahami Al Quran, ia juga penting untuk kita membaca buku-buku ulama terbilang secara langsung dan bukan melalui terjemahan.
Sahabat saya yang pakar ilmu hadith dan juga amat mahir Bahasa Arab iaItu Tuan Haji Ab Hakimee Abdullah pernah menyuarakan pandangan beliau tentang hal ini. Katanya tidak sama membaca terjemahan dengan naskah asal. Adakala terminology itu tidak/kurang menepati maksud sebenar.
Ada benarnya juga, semalam saya menonton Al Khawater, perkataan 'tamam' diterjemahkan sebagai 'puas hati'. Saya tidak mengatakan terjemahan ini salah namun ada perkataaan lain yang sesuai. Antara buku Islamic Psychology yang menjadi rujukan saya contohnya adalah tulisan Al Balkhi, ia tidak mudah untuk difahami kerana lenggok yang digunakan itu amat tinggi bagi diri saya yang belajar Bahasa Arab tahap kelas corot.
Apapun sejak itu saya berazam untuk lebih mendalami bahasa Arab. In sya Allah bagi memperkasakan Bahasa Arab untuk memahami isi kandungan Al Quran saya juga akan menawarkan kelas Bahasa Arab kepada golongan kanak-kanak mahupun dewasa.

KEPERCAYAAN

25 tahun yang lalu seorang teman yang sama beruzlah di Taman Ilmu dan Budi, memberikan satu kata-kata yang saya masih ingat sehingga hari ini.
Katanya " Ingat! Selepas kita orang lain". Terpaku saya dengan kata-kata itu. Susah untuk saya telan dan hadam namun ada benarnya juga.
Ibarat kata bercinta ada cemburunya,
bersuami ada curiganya, bersahabat ada hadnya, berkongsi ada ragunya.
Pun begitu saya masih menimbang-nimbang, tidak mungkin semua orang tidak boleh dipercayai. Pasti ada yang tulus nuraninya.
Menyakini Allah itu ada dan Maha Mengetahui akan sesuatu sudah cukup sebenarnya. Maka biar pun selepas kita orang lain, ia tidak perlu menjadi beban fikiran.
Disinilah perlunya ada sikap sangka baik atau husnu zhon. Bahkan dalam Islam kita diseru untuk tidak bersangka buruk terhadap orang lain.
Jika dengan bersangka baik, kepercayaan yang diberi tidak diperoleh, maka hadirkan pula kepercayaan dan keyakinan pada Allah bahawa Allah mahu memberikan kita satu pengajaran mengenal hati budi insan
*Kerbau dipegang pada talinya
Manusia dipegang pada janjinya

Monday, February 2, 2015

Tip Keibubapaan


Bismillah,

Pendidikan anak-anak dewasa ini merupakan satu cabaran buat ibu bapa. Persekitaran serta rakan-rakan sangat memainkan peranan selain dididkan ibu bapa di rumah. Ramai ibu bapa merunggut perihal anak-anakyang dilihat baik di rumah tetapi rupanya menjadi kaki buli di sekolah. Ada yang dilihat pemalu tetapi ada gengster di luar.

Bagi ibu bapa yang percaya anak mereka terdidik pasti tidak dapat menerima kenyatan bila dipanggil oleh pihak sekolah atas masalah disiplin anak-anak. Bahkan mereka merasakan tidak adil anak-anak mereka dipersalahkan.

Bagi ibu bapa yang menempuh keadaan begini maka paling penting ia perlu di siasat terlebih dahulu. Kerana itu juga memantau siapa rakan-rakan anak-anak kita adalah wajib. Dengan siapa mereka berkawan, apa aktiviti yang dilakukan perlu diambil tahu. Hari ini dunia tanpa sermpadan membolehkan anak-anak untuk bergaul dan mengenali siapa sahaja yang mereka suka. Privaci dalam bilik juga sudah tiada bila semua benda dan hal mahu dikongsi di instagram.

Maka tidak pelik ada remaja yang baru dua hari berkenalan dengan rakan lelaki di rogol oleh ramai kenalan lelaki tersebut. Kenapa anak-anak lebih percaya pada orang luar dibanding ibubapa sendiri? Sebagai ibu bapa yang prihatin, anak-anak perlu dekat dengan kita. Kita perlu menjadi Best Friend pada mereka. SApa sahaja masalah anak biar kita ibu bapa menjadi tempat curahan masalah.

Namun dek kesibukan kita tidak smepat meliaht perubahan yang ada pada anak. Kita bekerja siang malam mencari rezeki namun kita lupa rezeki anak-anak yang perlukan pembelaan dan perhatian yang lebih dari kita.

Oleh itu sudah masanya kita menukar cara mendidik jika cara yang sebelum ini tidak berjaya. Ia bukan salah dan betul. Lain padang lain belalang namun tidak salah menjadikan pengalaman orang lain sebagai panduan.

Wallahuaalam.

Motivasi Kejayaan


Bismillah,

Belajar kerana mahu belajar lebih baik dari belajar kerana suruhan. Bila ada kemahuan di situ ada jalan. Gambar di atas menceritakan banyak perkara pada kita betapa menimba pelajaran itu wajib walau dalam apa jua keadaan. Tiada beg sekolah,hanya berbekalkanbeg plastik sahaja. Menggunakan apa yang ada. Bukan mencari apa yang tiada. Kesusahan hidup bukan alasan selagi ada kemahuan. Kemahuan yang kuat dalam merealisasikan matalamt akan membawa kejayaan.

Dewasa ini segelintir kita mudah mendapat apa yang kita mahu. Semua permintaan kita dipenuhi, Spa yang kita mahu senang diperoleh maka kita kurang menghargai. Kita kurang bersyukur dengan apa yang dimiliki. Apabila ke sekolah kita tidak mengambil dan mencedok ilmu tapi lebih banyak masa bermain dan berhibur. Sedangkan diluar sana ada ramai yang tidak bernasib baik seperti kita. Mereka ini mahu belajar namun serba kekurangan.

Kekurangan yang ada itulah yang menjadi pemangkin kepada kejayaan. Sedar hidup ini susah. Tahu kejayaan tidak akan datang bergolek maka segala daya dan usaha dikerah. Tiada alasan remeh temeh, tiada erti putus asa. Susah menjadi senang bila hati redha dan pasrah.

Perhatikan berapa ramai insan yang berjaya bukan kerana ibu bapa mereka berjaya dan kaya raya. Ramai yang bermula dari bawah. Mereka belajar dari pengalaman, mereka matang dalam mengharung cabaran. Kesusahan hidup menjadi perjalanan yang indah bila ia dihayati. Menjadi insan yang kental jati diri, tahu membezakan antara mimpi dan realiti akan menjadikan seseorang lebih berdaya saing, kreatif menjayakan, melihat masalah sebagai satu cabaran, menjana idea untuk solusi dan keluar dari belenggu kejumudan. Motivasi kejayaan bagi mereka ini adalah impian yang kukuh tersemat di hati yang hanya diri sendiri bakal menjayakan segala yang dicitakan.

Benarlah hidup itu satu perjuangan. Hanya yang terbilang mampu melihat peluang.

Wallahualam.

Kredit Foto oleh: Faizal Redcarpetphotography II  

Wednesday, January 28, 2015

Genius vs Creative

http://truthseekerdaily.com/2015/01/these-15-clever-drawings-will-make-you-question-everything-wrong-with-the-world/

Kelantan menangis siri 2


Berita kepada Kawan - Ebiet G. Ade

Perjalanan ini terasa sangat menyedihkan
Sayang, engkau tak duduk di sampingku kawan
Banyak cerita yang mestinya kau saksikan
Di tanah kering berbatuan

Tubuh ku terguncang di hempas batu jalanan
Hati tergetar menampak kering rerumputan
Perjalan ini pun seperti jadi saksi
Gembala kecil menangis sedih

Kawan coba dengar apa jawabnya
Ketika ia ku tanya "Mengapa?"
Bapak ibunya telah lama mati
Ditelan bencana tanah ini

Sesampainya di laut ku khabarkan semuanya
Kepada karang, kepada ombak, kepada matahari
Tetapi semua diam, tetapi semua bisu
Tinggal aku sendiri terpaku menatap langit

Barangkali di sana ada jawabnya
Mengapa di tanahku terjadi bencana

Mungkin Tuhan mulai bosan melihat tingkah kita
Yang selalu salah dan bangga dengan dosa-dosa
Atau alam mulai enggan bersahabat dengan kita
Coba kita bertanya pada rumput yang bergoyang

Monday, January 26, 2015

Doa perpisahan

Doa Perpisahan -Borthers

Pertemuan Kita Di Suatu Hari
Menitiskan Ukhwah Yang Sejati
Bersyukurku Ke Hadrat Ilahi Di Atas Jalinan Yang Suci

Namun Kini Perpisahan Yang Terjadi
Dugaan Yang Menimpa Diri
Bersabarlah Di Atas Suratan
Ku Tetap Pergi Jua

Kan Ku Utuskan Salam Ingatanku
Dalam Doa Kudusku Sepanjang Waktu
Ya Allah Bantulah Hamba Mu

Mencari Hidayah Daripada Mu
Dalam Mendidikkan Kesabaranku
Ya Allah Tabahkan Hati Hamba Mu
Di Atas Perpisahan Ini

“Teman Betapa Pilunya Hati Menghadapi Perpisahan Ini.
Pahit Manis Perjuangan Telah Kita Rasa Bersama. Semoga
Allah Meredhai Persahabatan Dan Perpisahan Ini. Teruskan
Perjuangan”

Kan Ku Utuskan Salam Ingatanku
Dalam Doa Kudusku Sepanjang Waktu
Ya Allah Bantulah HambaMu

Senyuman Yang Tersirat Di Bibirmu
Menjadi Ingatan Setiap Waktu
Tanda Kemesraan Bersimpul Padu
Kenangku Di Dalam Doamu

Semoga Tuhan Berkatimu

Sumber : http://www.liriklagumuzika.com/2008/08/doa-perpisahan-brothers.html#ixzz3Q055bcux

Saturday, January 24, 2015

Mendidik anak cara Rasulullah


Bismillah,

Isu terbaru adalah isu hukuman yang bakal dikenakan ke atas ibu bapa yang merotan anak-anak oleh JKM. Sudah pasti ada pelbagai pandagan terhadap hukuman ini sementelah merotan itu dalam Islam adalah salah satu cara mendidik anak-anak yang diajar oleh Rasulullah. Bila anak tidak solat sedangkan sudah berusia 10 tahun maka mereka perlu dirotan agar tahu hukum solat itu wajib.

Setiap ajaran Rasulullah ada hikmah tersendiri. Ia ajaran dari langit, maka wajarkah kita menolak hukum itu. Sudah pasti rotan itu satu jalan terakhir sebenarnya. Hakikat kita sebagai ibu bapa jangan sampai tahap kita perlu merotan. Jika dari awal di asuh anak-anak tidak perlu dirotan. Ibu bapa adalah cermin pada anak-anak. Jika celik mata dari buaian anak-anak sudah melihat ibu bapa solat bahkan umur 3-4 tahu sudah dilatih berjemaah bersama, di bawa ke masjid maka untuk anak-anak terdidik dengan solat itu sangat mudah.

Itu tentang solat, bagaimana pula jika anak-anak menjadi nakal dan tidak mendengar kata dan sebagainya. Maka ibu bapa sejak dari kecil menggunakan rotan bagi menakutkan anak-anak dan mendisiplinkan mereka. Bahkan ada juga ibu bapa yang melepaskan geram denga merotan dan memukul anak sehingga membawa kepada kecederaan. Wajarkah begitu?

Saya sewaktu kecil pernah dirotan ibu kerana keluar bermain di tali air, saya lari bila dikejar, namun rotan itu singgah juga di betis. Tapi sejak itu saya hanya di rumah. Takut kena lagi libasan. Jika lewat solat akan diperingat. Bila sudah bersekolah maka saya mula faham apa itu Do & Dont's. Apalagi bila bersekolah agama banyak perkara yang perlu kita tahu dan buat.

Bila sudah ada anak-anak saya dan suami berazam untuk tidka menggunakan approach kekerasan pada anak-anak. Kami berdua tegas hanya dengan suara dan mata. Ia asuhan sejak kecil. Oleh itu bagi anak-anak cubit manja itu pun sudah menyakitkan bagi mereka. Konteks pujian yang diamalkan oleh Rasulullah adalah yang terbaik. Anak-anak yang dipuji perbuatan mereka akan tinggi self esteem mereka berbanding anak-anak yan sering menerima kritikan.

Maka mendidikan anak perlu dilihat approachnya bagaimana, kita perlu mengasuh anak-anak sejak dari dalam kandungan. Supaya anak-anak mendengar kata maka lazimkan berzikir dna membaca Al Quran. Hati dan jiwa akan terdidik. Selain itu jika kita juga tidak mendengar kata dengan ibu bapa maka bagaimana kita mahu anak-anak mendengar kata-kata kita? Ia ibarat ketam mengajar anak berjalan. Ibu bapa perlu menjadi contoh dan imej pada anak-anak.

Rotan itu adalah jalan terakhir, paling terbaik adalah akhlak yang terpandu oleh ibu bapa.

Wallhaalam