Welcome ........and May Allah bless us all....

Salam ukhuwwah.......

Praise be to Allah....Jagalah Allah, pasti Allah akan menjagamu.......Ihfazillaha, Yahfazuka....

Blog ini adalah nukilan, cetusan pandangan dan pengalaman sepanjang hidup saya yang saya gambarkan dalam bentuk butiran hikmah yang amat besar ertinya buat diri saya.....saya kongsikan agar ia memberi faedah dan manfaat samada langsung atau tidak langsung buat semua yang mengunjungi blog saya....

Jika ada secebis kebaikan daripadanya, maka ambillah kerana sesungguhnya ia datang dari Yang Maha Kuasa dan bukan dari saya...dan jika ada kekurangan dan kesilapan darinya maka ia adalah kerana daifnya diri dek kerana tidak sempurnanya diri saya..... saya hanya cuba menyampaikan kerana menyahut seruan Ballighu Anni Walau Aayah....sampaikan dari ku (saw) walau sepotong ayat sekalipun.....

Wednesday, July 16, 2014

Mencari Lailatulqadar


Bismillah,

Ramadhan sudah berlalu 17 hari meninggalkan kita. Begitu cepat masa berlalu. Terfikir apakah Ramadhan yang berbaki masih ada kesempatan untuk beribadat sebaik mungkin dari segi kualiti dan juga kuantiti. Ada ketika semangat membara untuk beribadat namun ada masanya bila sibuk ibadat menjadi hambar. Lalu mencari kekuatan di bulan Ramadhan bagi mengerjakan ibadat secara konsisten adalah hajat yang menuju kepada pencarian lailatul qadar. Ia memerlukan setiap kita lari pecut dari ! ramadhan hingga ke hujungnya.

Moga ibadat yang dipersembahkan kepada Yang Maha Pengasih dan Maha pemberi rahmat diterima olehNya.

Friday, June 27, 2014

Ya Allah sampaikan kami pada Ramadhan



Bismillah,

Allahumma Balighna Ramadhan ( 1435H)

Alhamdulillah hari ini hari terakhir bulan Syaaban. Semalam selesai rakaman untuk sesi tazkirah Ramadhan. Ada 3 slot yang dikongsikan, moga ia menjadi ladang pahala buat diri. Sememangnya Ramadhan yang semakin hampir membuatkan diri rasa sayu dan rindu yang membuak. Terasa dekat denganNya. Impian nan satu agar Ramadhan kali ini dapat memberikan yang terbaik di sudut amal dan ibadat.

Pada saat kita bakal menyambut ramadhan ada yang tidak berkesempatan, ada yang diuji dengan pelbagai musibah. Maka sudah pasti kita mendoakan agar mereka yang diuji akan menjadikan Ramadhan kali ini sebagai satu pendorong dan penguat semangat jati diri. Moga Ramdhan ini mendekatkan kita pada Allah SWT.

Puasa yang bakal dijalani moganya menjadi puasa yang berkualiti yang dapat kita tunaikan dengan sepenuh jiwa raga. Ia bukan setakat menjalani lapar dan dahaga tetapi kita melatih diri dengan latihan rabbani dengan menjadikan diri lebih sabar, lebih amanah, lebih tawaduk dan lebih bertaqwa. Moga di akhir ramadhan tahun ini Allah akan mengampunkan segala dosa kita serta memberikan Rahmat buat kita semua.

Wallahuaalam.

Selamat Menjalani Ibadat Puasa buat Rakan Pembaca semua.

Wednesday, June 25, 2014

Apa itu kejayaan?


Bismillah,

Apap itu kejayaan?

Ramai yang keliru dengan apa sebenarnya yang dikatakan 'kejayaan'. Seringkali kita mengguna pakai definisi yang diciplak dari Barat. 
.

Monday, June 16, 2014

Sekolah kehidupan




Belajarlah dengan tekun dan rajin
Daripada universiti sebuah kehidupan
Kalianlah tonggak juga pemangkin
Pencetus Ummah masa hadapan
Universiti ijazah segulung kertas
Ibarat megah butiran istana pasir
Jadikan kalian manja lagi pemalas
Robohnya mudah dek desiran air

Nukilan 
Che Abdul Majid As Sabaki



Poligami : Bila anak berbicara


Bismillah,

Hari minggu yang lepas kami sekeluarga mengambil peluang membawa anak-anak ke program perkelahan Sahabat Yayasan Peramah. Sehari masa berlalu terasa amat singkat. Dalam perjalanan pulang saya berkongsi kisah anak-anak yang menerima impak dari kesan perceraian ibu bapa. Tiba-tiba si kakak mencelah:
" Ummi, 2 orang roomate kakak ayah mereka berpoligami". Lalu saya bertanya, " Bagaimana dengan keperluan mereka, cukupkah?"

Friday, June 6, 2014

Apabila Jodoh Menyapa : Cinta ada pilihan


Bismillah,

Hari ini tertera di ruangan FB yang dikomgsi oleh Muslim Care Malaysia Society menyaksikan Ayu yang berkahwin dengan warga Nepal telah berjaya kembali ke Malaysia.

 Ayu akhirnya kembali ke pangkuan keluarga....
Kisah Pn. Ayu mungkin akan disamakan seperti gadis-gadis kita di Lombok, walhal kisah beliau lebih istimewa dan mendesak kerana untuk menyelamatkan akidah beliau serta dua orang anaknya.
Ayu, atau nama penuhnya Nur Sri Rahayu telah melangsungkan perkahwinannya bersama seorang lelaki warga Nepal, pada tahun 2006. Perkahwinan di Malaysia yang mendapat restu dari kedua ibu bapanya pasti akan membayangkan kebahagian rumah tangga yang berkekalan. Tetapi keadaan berubah apabila suaminya mengajak keluarga ini pulang ke kampung halaman suaminya di Nepal.
Apabila pulang ke kampung suaminya, keadaan hidup Ayu dan anak-anaknya berubah setelah suaminya mendapat pekerjaan baru di Dubai. Keluarga suaminya yang bukan beragama Islam tidak memberikan kasih sayang dan layanan yang baik kepada Ayu kerana perbezaan agama.
4 tahun ayu terpaksa bekerja sebagai buruh kasar untuk menyara beliau dan anak2nya. Keluarga suaminya yang mengongkong beliau serta di sisihkan banyak menambahkan penderitaan kepada beliau. Mereka diberi makanan haram seperti babi untuk hidup, ini membuatkan Ayu terpaksa mencari rezeki sendiri demi sesuap rezeki yg Halal.
Perkara ini mendapat perhatian daripada pihak Metro dan Wisma Putra untuk memberi pembelaan kepada keluarga ini. Atas nasihat Wisma Putra, Ayu dinasihatkan untuk datang ke kedutaan Malaysia di Kathmandu. Dengan itu, Ayu terpaksa lari dari keluarga mertuanya sejauh 500km tanpa wang satu sen pun untuk menyelamatkan akidah beliau dan anak-anaknya.
Berbekalkan tawakkal dan doa rakyat Malaysia, Ayu berjaya sampai di Kedutaan Malaysia. Tetapi terpaksa menghadapi kekangan kerana pihak imigresen Nepal tak membenarkan Ayu keluar dan terpaksa membayar denda kerana tinggal melebihi tempoh di Negara itu selama 4 tahun. Sejumlah wang perlu dibayar dimana sini, Muslim Care Malaysia Society telah mengambil inisiatif untuk membantu menyelamatkan Akidah 3 beranak ini.
Roadshow oleh AF Ustaz Norazli Musa, aktivis Muslim Care serta kempen media telah berjaya mengumpul sejumlah wang untuk membiayai kos2 untuk membawa pulang keluarga ini. Alhamdulillah, berkat doa dan sumbangan rakyat Malaysia, serta sumbangan dari kedutaan Malaysia di Nepal sendiri berjaya untuk menyelamatkan akidah 3 beranak ini kembali ke Malaysia.
Kami ingin mengucapkan jutaan terima kasih kepada semua penyumbang, Pihak Wisma Putra, Kedutaan Malaysia di Nepal dan akhbar Harian Metro kerana banyak membantu dalam misi menyelamatkan akidah keluarga ini. Semoga usaha dan sumbangan kalian mendapat redha Allah, dan doakan keluarga ini terutamanya anak2 kecil ini menjadi anak yang soleh serta menyumbang untuk agama kelak.

Moral dari kisah ini ada banyak yang bleh dipelajari. Di dalam buku Apabila Jodoh Menyapa ada saya nukilkan kisah dan pengalaman berkahwin dengan warga asing.
Betullah cinta itu buta, namun hakikatnya kita boleh membuat pilihan. Gunakan mata hati untuk membuat timbangtara.
Apalah ada pada cinta berbanding agama yang bakal membawa kita ke syurga.
Pada anak-anak remaja di luar sana atau sesiapa sahaja yang mahu memilih jodoh, buatlah keputusan yang bijak. Jika suami mahu memeluk Islam ia bukan semata kerana cinta dan perkahwinan, namun lebih penting Islam kerana kenal Pencipta, kenal Rasulnya.

Moga kita semua dilindungi Allah dan sentiasa dalam iman. 

Monday, June 2, 2014

Dilemma Poligami


Bismillah,

Percintaan yang berakhir dengan perkahwinan adalah sati kegembiraan. Namun adakala kegembiraan itu tidak lama bagi segelintir wanita bila suami mula ada misi untuk kahwin lagi. Ada yang sedih merana hati, ada yang silih berganti rasa tidak puas hati, ada yang marahnya pada suami berapi-api dan ada juga yang memberi restu dan memberi seikhlas hati.