Welcome ........and May Allah bless us all....

Salam ukhuwwah.......

Praise be to Allah....Jagalah Allah, pasti Allah akan menjagamu.......Ihfazillaha, Yahfazuka....

Blog ini adalah nukilan, cetusan pandangan dan pengalaman sepanjang hidup saya yang saya gambarkan dalam bentuk butiran hikmah yang amat besar ertinya buat diri saya.....saya kongsikan agar ia memberi faedah dan manfaat samada langsung atau tidak langsung buat semua yang mengunjungi blog saya....

Jika ada secebis kebaikan daripadanya, maka ambillah kerana sesungguhnya ia datang dari Yang Maha Kuasa dan bukan dari saya...dan jika ada kekurangan dan kesilapan darinya maka ia adalah kerana daifnya diri dek kerana tidak sempurnanya diri saya..... saya hanya cuba menyampaikan kerana menyahut seruan Ballighu Anni Walau Aayah....sampaikan dari ku (saw) walau sepotong ayat sekalipun.....

Wednesday, April 16, 2014

Tentang Persahabatan


Erti persahabatan
Ia muncul dalam ketawa,
Ia pergi saat duka menjerat jiwa
Ada tikanya
Ramahnya hanya sandiwara
Ungkapannya sekadar sendaloka

Dia yang digelar sahabat  
ada tikanya menikam hati
membekas pedih dan menghiris rasa
Bahasanya yang tajam
rakusnya tindakan
Hakikatnya dia duri dalam persahabatan,
Kenangan  terpahat
Cerita yang tersurat
Menggamit kesedihan
Menggaris luka yang terpendam
Tercari aku sahabat sejati  
Umpama As- Siddiq dan Al Faruq
Menjadi perisai Baginda Nabi

Sahabat,
sering menyapa ketika sendu,
selalu bertanya kala berduka
Menjadi peneman segala suasana
Penghibur dan penglipur lara

Hilang ia tidak berganti


Nukilan,
Ummu Iman Ihsan

Monday, April 14, 2014

Mencari Kerja Part-time


Bismillah,

Pelajar yang sedang menanti keputusan peperiksaan atau juga menunggu jawapan perkerjaan selalunya apa yang mereka isikan masa yang ada. Mungkin ada yang mengambil lesen kereta, kerja sementara di kedai-kedai, menolong keluarga, bercuti atau pelbagai lagi aktiviti boleh dibuat. Paling kesian bila ada yang membuang masa melepak dengan rakan-rakan tanpa ada rasa kerugian.

Wednesday, April 9, 2014

Pengalaman mendidik hati nurani



Bismillah,

Ada banyak perkara yang kita buat dalam kehidupan berdasarkan pilihan sendiri. Ada yang susah ada yang mudah. Begitu juga saya. Ada perkara yang saya pilih semata-mata mahu mendidik hati dan jiwa sendiri. Mahu menyelami bagaimana rasa melakukan perkara yang susah. Apa rasanya meletakkan diri di tempat, keadaan dan situasi begitu. Ia membantu diri untuk menyelami dan menghayati apa rasanya berada dalam situasi yang sekiranya kita tiada pilihan lain melainkan terpaksa melakukan. Lalu bila kita berada di situasi itu kita akan merasa bersyukur diberi nikmat dan anugerah oleh Allah.

Perjalanan kita walau ada susah dan payah, namun kita ada banyak pilihan. Bahkan kita mungkin boleh meriba tangan sahaja, tidak perlu berhempas pulas menggunakan tulang empat kerat seperti insan yang kehidupannya kais pagi makan pagi. Melakukan kerja itu sebenarnya akan mendekatkan kita kepada Rabb Yang Maha kuasa betapa hidup di dunia ini tiada beza antara kita semua melainkan taqwa.

Mendidik hati untuk bertaqwa jika tidak dapat merasai kehidupan si miskin maka kita akan menjadi bakhil. rasa segala kita yang punya. Melalui kehidupan dengan jerih payah mendidik diri agar bersyukur saat diberi dan jangan berputus asa bila diuji. Apa yang ada pada diri adalah pinjaman yang sementara. Lalu berpuasa dan bekerja di panas terik membenarkan fizikal untuk merasai betapa diri masih dapat meneguk rasa enak makanan di waktu berbuka, diri masih berpelunag bermalas-malas dan berehat bila kepenatan. Lalu bagaimana dengan mereka? Masihkan ada ruang dan peluang? Mungkin tidak di dunia namun jika taqwa mereka lebih dari kita sudah pasti ganjaran buat mereka di akhirat sana.

Maka bersyukur Ya Allah. Memberikan sekelumit ruang untuk bernafas dan mendidik diri ku ini menghayati dan merasai.... sungguh diri ini ada ketika menzalimi diri sendiri. Hadir segala nikmat pemberian dari MU masih kurang rasa bersyukur, masih tidak setimpal dengan amal yang diperbuat. Lalu jalan ini ku pilih moga dengannya aku terdidik, darinya aku belajar untuk sentiasa melihat bumi yang ku pijak dan tidak hanya mendongak laingit yang di atas.

Wallahuaalam.

Sunday, April 6, 2014

Diari Seorang Penulis


Bismillah,

Lama sungguh tidak singgah di sini. ia tiada alasan melainkan masa yang amat cemburu. Aktiviti menulis lebih terarah kepada menyiapkan buku yang masih lagi terbengkalai. Bila di buru editor maka lajulaj sedikit. Menulis perlu menjadikan ia seperti nadi, ia perlu sentiada digerakkan menjana darah ke seluruh aliran badan. Begitu juga menulis. ia perlu di catat apa sahaja yang ada di fikiran setiap hari.

Ilham akan hadir tidak kira masa, namun adakala ia tergendala dek terlalu banyak yang perlu diselenggara. Urusan kelurga, kerja dan sebagainya merupakan perkara yang menjadi cabaran bagi yang mahu menulis. Menulis juga perlu ada pertambahan ilmu. Berlomggok buku disediakan untuk tatapan minda, pun begitu ia susah untuk dihabiskan. Walauapa pun ia perlu ada untuk menjadi rujukan kerana menulis bukan hanya pada ilham tetapi pada ilmu yang digali dan dicari.

Moga untuk kali ini dipermudahkan misi menulis kembali bait-baik Membina Emapayar Diri, mencari diri menuju redha Ilahi. Ameen.

Waalhuaalam

Monday, March 10, 2014

Kehilangan Pesawat MH370


Bismillah,

Berdoa moga Allah mendengar segala permintaan. Belajar dari segala tragedi dan ketahui bahawa Dia Maha Berkuasa.

Sunday, March 2, 2014

Tasawwuf Harian : Allah itu nyata


Bismillah,

Allah itu nyata kewujudannya. Orang yang dekat dengan Allah akan merasa muraqabatullah. Mereka merasa Allah menyaksikan segalanya. Seorang Sheikh sentiasa menyebut: 

1. Allahu bersama ku
2. Allah penyaksi ku
3. Allah melihat aku

Kesannya dia mudah menghafal. Ada satu ketika di ke pasar dan melihat ada orang mengamuk meletakkan pisau pada seorang anak perempuan. Apa yang berlaku Sheikh ini pergi ke tempat tersebut dengan bertongkat. Walau di halang dia tetap pergi. Dia bertentang mata orang tersebut. Lalu rebah orang itu. Bila ditanya kenapa dia jatuh pengsan? Jawab lelaki itu dia seperti mendengar ; Allahu Nazhirun (Allah Maha Melihat).

Allah berhak memberi segala permintaan kepada hambaNya dengan syarat dia sandarkan segalanya pada Allah. Doa yang dipanjatkan kepada Allah akan diperkenankan. Doa ada 4 mengikut Ulama:

  1. Berdoa dan terus dapat
  2. Doa tertangguh: Lama berdoa baru dapat
  3. Doa yang tidak dimakbul tapi Allah selisihkan bala.
  4. Doa yang tidak bagi di dunia tapi ditunda di akhirat

Justeru apabila kita taat kepada Allah, doa sudah jadi menzahirkan ubudiyyah. Sekadar menzahirkan kehambaan kita kepada Allah. Allah tidak berhajat kepada makhluk sedang makhluk yang berhajat kepada Allah. Bila berhajat dan maqbul kita gembira, dan bila kita berdoa dan kita tidak memperoleh maka tetap kita gembira. Biar doa dan permohonan tidak dapat kerana apabila kita dapat itu adalah habuan kita, namun bila kita tidak mendapat itu adalah kehendak Allah.

Kefahaman ini menggambarkan kepada kita bahawa kita perlu kembali kepada Allah. Apabila berdoa pelru merasakan kehambaan yang tulus ikhlas kepada Allah. Anas R.A berkata: Nabi sedang berkhutbah lalu datang seorang lelaki dan bangun bercakap. Ya Rasullah habis sudah harta benda, kering kontang. Lalu Rasulullah berdoa. Kata Anas dia melihat awan putih sewaktu nabi belum berdoa. Namun bila Rasulullah berdoa awan hitam datang walhal tangan belum di letak. Bila turun hujan kami solat dalam hujan, solat dalam hujan hinnga kami pulang ke rumah. Hujan yang berpanjangan berlangsug hingga Jumaat yang sama. Lalu orang yang meminta itu menyatakan agar dihentikan. Lalu nabi berdoa agar hujan itu diselerakkan kepada orang lain. Maka ketika itu Anas berkata awab itu berselerak dan hujan berhenti serta merta. 


Doa adalah satu bentuk ikhtiar yang dalam ruang lingkup ajaran Islam, Apabila kamu berazam maka bertawakallah kepada Allah. Semua natijah adalah dari Allah. 

Saturday, March 1, 2014

Mengenal Allah


Bismillah,

Sifat yang baik adalah orang yang mengenal Tuhan. Ilmu adalah penyuluh kepada konsep mengenal Tuhan. Ilmu memberi kefahaman yang jelas dalam memahami ilmu Allah untuk mencapai MARIKFAH ALLAH dan MARDHATILLAH.
Menurut Ibnu Ataillah, 
Siapa yang mengetahui hak Allah melalui nama dan sifat Allah maka segala makhluk yang kita lihat bahawa Allah itu wujud. Adanya Allah adalah tanda kewujudan makhluknya. Dengan melihat kepada kejadian Allah maka ia memberi keyakinan kepada Allah itu ada. Dia yang menjadikan alam ini seluruhnya.

Dengan melihat fenomena ia menginsafkan kita betapa Allah itu wujud dan maha berkuasa. Gerakan aqal ini membawa kepada kesedaran betapa Allah Maha Kuasa. Sesiapa yang banyak berzikir dan beribadat serta memahami dengan ilmu maka dia tidak merasakan kepentingan kepada perkara lain. Dunia tidak lagi berharga dimata mereka. Apabila menghayati kekuasaan dan keesaan Allah maka tiada lain yang kita ingat dalam dada. Hidup tiada lain tujuan melainkan hanya mencari kecintaan Allah. Merasa diri lemah dna kerdil disisi Allah.

Orang yang kenal Allah apa sahaja berlaku baik yang baik atau buruk maka tiada lain di sudut hati melainkan semuanya dari Allah. KECINTAAN kepada Allah membawa insan lupa kepada dunia yag lagha. Kenikmatan itu dirasakan hanya sementara sahaja. Manisnya iman bagi orang yang cinta kepada Allah dan rasulnya. 

Kemanisan iman ini dirasai dalam tiga perkara: Allah dan Rasul dikasihi melebihi segalanya, kasih pada seseorang semata kerana Allah, benci kepada kekufuran dan takut kepada Api neraka.