Welcome ........and May Allah bless us all....

Salam ukhuwwah.......

Praise be to Allah....Jagalah Allah, pasti Allah akan menjagamu.......Ihfazillaha, Yahfazuka....

Blog ini adalah nukilan, cetusan pandangan dan pengalaman sepanjang hidup saya yang saya gambarkan dalam bentuk butiran hikmah yang amat besar ertinya buat diri saya.....saya kongsikan agar ia memberi faedah dan manfaat samada langsung atau tidak langsung buat semua yang mengunjungi blog saya....

Jika ada secebis kebaikan daripadanya, maka ambillah kerana sesungguhnya ia datang dari Yang Maha Kuasa dan bukan dari saya...dan jika ada kekurangan dan kesilapan darinya maka ia adalah kerana daifnya diri dek kerana tidak sempurnanya diri saya..... saya hanya cuba menyampaikan kerana menyahut seruan Ballighu Anni Walau Aayah....sampaikan dari ku (saw) walau sepotong ayat sekalipun.....

Wednesday, January 28, 2015

Genius vs Creative

http://truthseekerdaily.com/2015/01/these-15-clever-drawings-will-make-you-question-everything-wrong-with-the-world/

Kelantan menangis siri 2


Berita kepada Kawan - Ebiet G. Ade

Perjalanan ini terasa sangat menyedihkan
Sayang, engkau tak duduk di sampingku kawan
Banyak cerita yang mestinya kau saksikan
Di tanah kering berbatuan

Tubuh ku terguncang di hempas batu jalanan
Hati tergetar menampak kering rerumputan
Perjalan ini pun seperti jadi saksi
Gembala kecil menangis sedih

Kawan coba dengar apa jawabnya
Ketika ia ku tanya "Mengapa?"
Bapak ibunya telah lama mati
Ditelan bencana tanah ini

Sesampainya di laut ku khabarkan semuanya
Kepada karang, kepada ombak, kepada matahari
Tetapi semua diam, tetapi semua bisu
Tinggal aku sendiri terpaku menatap langit

Barangkali di sana ada jawabnya
Mengapa di tanahku terjadi bencana

Mungkin Tuhan mulai bosan melihat tingkah kita
Yang selalu salah dan bangga dengan dosa-dosa
Atau alam mulai enggan bersahabat dengan kita
Coba kita bertanya pada rumput yang bergoyang

Monday, January 26, 2015

Doa perpisahan

Doa Perpisahan -Borthers

Pertemuan Kita Di Suatu Hari
Menitiskan Ukhwah Yang Sejati
Bersyukurku Ke Hadrat Ilahi Di Atas Jalinan Yang Suci

Namun Kini Perpisahan Yang Terjadi
Dugaan Yang Menimpa Diri
Bersabarlah Di Atas Suratan
Ku Tetap Pergi Jua

Kan Ku Utuskan Salam Ingatanku
Dalam Doa Kudusku Sepanjang Waktu
Ya Allah Bantulah Hamba Mu

Mencari Hidayah Daripada Mu
Dalam Mendidikkan Kesabaranku
Ya Allah Tabahkan Hati Hamba Mu
Di Atas Perpisahan Ini

“Teman Betapa Pilunya Hati Menghadapi Perpisahan Ini.
Pahit Manis Perjuangan Telah Kita Rasa Bersama. Semoga
Allah Meredhai Persahabatan Dan Perpisahan Ini. Teruskan
Perjuangan”

Kan Ku Utuskan Salam Ingatanku
Dalam Doa Kudusku Sepanjang Waktu
Ya Allah Bantulah HambaMu

Senyuman Yang Tersirat Di Bibirmu
Menjadi Ingatan Setiap Waktu
Tanda Kemesraan Bersimpul Padu
Kenangku Di Dalam Doamu

Semoga Tuhan Berkatimu

Sumber : http://www.liriklagumuzika.com/2008/08/doa-perpisahan-brothers.html#ixzz3Q055bcux

Saturday, January 24, 2015

Mendidik anak cara Rasulullah


Bismillah,

Isu terbaru adalah isu hukuman yang bakal dikenakan ke atas ibu bapa yang merotan anak-anak oleh JKM. Sudah pasti ada pelbagai pandagan terhadap hukuman ini sementelah merotan itu dalam Islam adalah salah satu cara mendidik anak-anak yang diajar oleh Rasulullah. Bila anak tidak solat sedangkan sudah berusia 10 tahun maka mereka perlu dirotan agar tahu hukum solat itu wajib.

Setiap ajaran Rasulullah ada hikmah tersendiri. Ia ajaran dari langit, maka wajarkah kita menolak hukum itu. Sudah pasti rotan itu satu jalan terakhir sebenarnya. Hakikat kita sebagai ibu bapa jangan sampai tahap kita perlu merotan. Jika dari awal di asuh anak-anak tidak perlu dirotan. Ibu bapa adalah cermin pada anak-anak. Jika celik mata dari buaian anak-anak sudah melihat ibu bapa solat bahkan umur 3-4 tahu sudah dilatih berjemaah bersama, di bawa ke masjid maka untuk anak-anak terdidik dengan solat itu sangat mudah.

Itu tentang solat, bagaimana pula jika anak-anak menjadi nakal dan tidak mendengar kata dan sebagainya. Maka ibu bapa sejak dari kecil menggunakan rotan bagi menakutkan anak-anak dan mendisiplinkan mereka. Bahkan ada juga ibu bapa yang melepaskan geram denga merotan dan memukul anak sehingga membawa kepada kecederaan. Wajarkah begitu?

Saya sewaktu kecil pernah dirotan ibu kerana keluar bermain di tali air, saya lari bila dikejar, namun rotan itu singgah juga di betis. Tapi sejak itu saya hanya di rumah. Takut kena lagi libasan. Jika lewat solat akan diperingat. Bila sudah bersekolah maka saya mula faham apa itu Do & Dont's. Apalagi bila bersekolah agama banyak perkara yang perlu kita tahu dan buat.

Bila sudah ada anak-anak saya dan suami berazam untuk tidka menggunakan approach kekerasan pada anak-anak. Kami berdua tegas hanya dengan suara dan mata. Ia asuhan sejak kecil. Oleh itu bagi anak-anak cubit manja itu pun sudah menyakitkan bagi mereka. Konteks pujian yang diamalkan oleh Rasulullah adalah yang terbaik. Anak-anak yang dipuji perbuatan mereka akan tinggi self esteem mereka berbanding anak-anak yan sering menerima kritikan.

Maka mendidikan anak perlu dilihat approachnya bagaimana, kita perlu mengasuh anak-anak sejak dari dalam kandungan. Supaya anak-anak mendengar kata maka lazimkan berzikir dna membaca Al Quran. Hati dan jiwa akan terdidik. Selain itu jika kita juga tidak mendengar kata dengan ibu bapa maka bagaimana kita mahu anak-anak mendengar kata-kata kita? Ia ibarat ketam mengajar anak berjalan. Ibu bapa perlu menjadi contoh dan imej pada anak-anak.

Rotan itu adalah jalan terakhir, paling terbaik adalah akhlak yang terpandu oleh ibu bapa.

Wallhaalam

Wednesday, December 31, 2014

Kelantan Menangis siri 1


Bismillah,

Saat berita banjir diterima saya berada di bumi Mekah. Hati begitu gusar dan hiba melihat keluarga, rakan-rakan serta warga Kelantan bertemput dan bergelut dengan ujian banjir. ia bukan pertama kali banjir dihadapi oleh warga kelantan namun banjir kali ini agak hebat ibarat tsunami. Setiapkali di masjidil haram tiada kata yang mampu didoakan hanya mengharap Allah membantu dan mengamuni8 segala dosa kami.

Membaca update dari rakan-rakan membuat hati sentiasa bimbang. Paling kronik hari 25-26hb di mana rakan-rakan kebanyakan rumah mereka tenggelam bahkan ada juga penduduk yang hanyut rumah dan isinya dan yang tinggalhanya batu tangga. Kesedihan yang ditanggung ini sudah pasti lebih dirasai oleh mereka yang menimpa musibah ini, kita yang melihat hanya mampu berdoa mengharapkan mereka tabah.

27hb saya terlantar di pembaringan dek kepenatan atau salah makan, namun diri tetap gagah menguruskan bantuan untuk mangsa banjir. Tiada apa yang mampu melainkan memberi apa yang ada dan sedikit kudrat. Ia amat kecil dibanding mereka yang mampu turun padang membantu dengan tenaga dan duit ringgit. Kawan-kawan yang musnah harta benda mereka ternyata kuat semangat. Mereka redha dan sabar. Sahabat saya isteri kepada Dr Ustaz Basit berkata "nuku-buku yang penuh satu almari tidak dapat dibanyangkan apabila tenggelam semuanya". Terasa tercekik halkum mendengar kata-kata itu, tapi apakan daya, Dia Maha berkuasa memberi dan mengambil. Pada Dia kita semua kembali.

Wallahuaalam

Pahala sedekah: Memberi kala tiada lebih bermakna


Bismillah,

Alhamdulillah segala ujian yang menimpa mangsa banjir di Pantai Timur khususnya Kelantan mendapat perhatian dari ramai warga Malaysia. Mereka ini menghulur apa sahaja yang ada baik duit ringgit, kudrat dan tenaga serta doa yang berterusan. Galakan bersedekah untuk mangsa banjir dialukan oleh semua NGO dan badan berkaitan. Sesungguhnya amalan bersedakah ini amat besar pahalanya dan ia lebih besar ganjarannya di saat orang tersebut juga tiada namun masih mahu memberi. Inilah yang dilakukan olehg para sahabat iaitu mengutamakan orang lain dari diri sendiri.

Hebatnya orang yang sanggup mendahului oranfg lain dalam apa jua kerana dia meletakkan kepentingan diri dan keperluanya hanya pada Allah. Mereka ini percaya ganjaran dari Allah itu lebih besar maknanya. Jika dihitung amal yang ada maka sedekah dan amal jariah akan menjadi pemberat kepada mizan di hari akhirat nanti. Moga sedekah dan amal yangi ikhlas mendapat ganjaran yang besar di sisi Allah.

Wallhuaalam
#banjir2014

Selamat Tahun Baru 2015


Bismillah,

Alhamdulillah Allah masih memberi nyawa untuk bernafas dan roh untuk mengerakkan seluruh diri yang bergelar insan. 2015 ditempuhi jua dengan meninggalkan seribu kenangan dan pengalaman 2014. Ada duka ada suka. Semuanya banyak hikmah bagi diri yang mahu belajar dan mengambil ibrah.


Saturday, December 13, 2014

Belajar dari pengalaman


Bismillah,

Kehidupan pastinya perjalanan yang kita tidak dapat jangkakan apa yang ada dihadapan kita. Apa yang mampu kita lakukan adalah dengan merancang berbekalkan perancangan dan juga strategi yang disusun. Dalam masa sama ilmu dan juga pengalaman pastinya bakal membantu kita menjalani hidup yang lebih bermakna. Percubaan demi percubaan yang kita lakukan demi memastikan apa sahaja yang diperbuat menjamin hasil yang manfaat serta memberi kejayaan bergantung kepada usaha gigih dan doa yang berterusan kepada Yang Maha Pencipta. 

Thursday, December 4, 2014

Peranan guru memandaikan bangsa


Bismillah

Saya kongsikan kisah Ayub dan guru yang gigih dan ikhlas memandaikan bangsa

http://tengoktvonline.blogspot.com/2014/11/kisah-sayu-keputusan-upsr-adik-ayub.html

Memilih pasangan hidup



Bismillah.

Jumaat yang barakah. Hari ini saya terpanggil untuk menulis tentang pemilihan jodoh atau pasangan. Ssedang berlangsung di TV Hijrah adalah segmen Yalla Shabab yang mengupas isu pemilihan jodoh dikalangan remaja hari ini. Maka ada banyak pendapat yang diutarakan. Ada yang berpendapat sekufu yakni taraf sosial antara pasangan penting, ada juga yang memilih paras rupa ada yang berkata agama itu penting.

Jodoh ternyata amat kompleks untuk diperkata. Bila jatuh cinta ia menjadikan mata dan hati buta melihat apa yang sewajarnya kita pentingkan dalam memilih calon pasangan. Teori yang terbaik jika tidak dipraktikkan pastinya akan membawa musibah pada kehidupan akan datang terutama bila material diletakkan sebagai kriteria utama.

Maka bila memilih jodoh perlu diperincikan apakah ia. Jika meletakkan pemilihan pada agama maka apakah ia? Ternyata solat sebagai tiang agama perlu ditekankan pada individu. Memilih pasangan lihat kepada solatnya. Ia bukan lakonan semata. Solat yang ikhlas dan sempurna akan mendidik individu menjaga akhlak dan pekertinya. Individu yang menjaga solat akan dapat menjaga dirinya mengawal hawa nafsu. Ada yang berkata bersolat tetapi perangai tetap buruk. Maka itu petanda ia solat yang tidak diterima. Meletakkan agama di tempat tertinggi pasti dapat memastikan rumahtangga aman bahagia. Selebihnya carilah ilmu yang boleh menjadi guideline dalam membina rumahtangga yang bahagia. Ilmu akan menyuluh dan memberi cahaya kepada hidup yang suram.

Wallahuaalam

Wednesday, November 19, 2014

Menjaga hak orang lain


Bismillah,

Hidup adalah pentas ujian. ramai dikalangan kita mahukan orang lain berterima kasih bila memberi. Ramai yang lebih banyak merungut apa yang tidak dia miliki dibanding mensyukuri apa yang sudah dimiliki. Ada juga yang lebih banyak mempertikai kekurangan dari kelebihan yang ada. Setiap kali ada kekuranga yang diperoleh maka dia akan sedaya upaya mengungkit dan mencari-cari silap.

Jika kita perhatikan cara hidup kita jauh berbeza dengan para sahabat Rasulullah. Mereka lebih banyak berfikir untuk orang lain dibanding diri sendiri. Bagaimana kisah seorang yang membeli kebun namun didapati ada emas didalamnya. Lalu dipanggil pemilik yang sebelumnya. Maka dikatakan padanya oleh si pembeli "ambillah emas ini kerana saya hanya membeli kebun". lalu jawab si pemilik "saya hanya menjual kebun dan bukan emas". Masing-masing tidak mahukan emas tersebut. Lalu kes tersebut dibawa kepada yang arif. Oleh kerana sipemilik kebun mempunyai anak lelaki dan si penjual mempunyai anak perempuan maka dijodohkan keduanya dan diberikan emas tersebut kepadanya. Inilah kisah yang menunjukkan bagaimana sahabat meraikan hak sahabat yang lain.

Maka di dalam hidup kita jagalah hak orang lain. Utamakan hak mereka lebih dari hak diri sendiri. Bagi hak sendiri janganlah merasa risau kerana serah kepada Allah merupakan jalan terbaik. Mencari redha Allah pastinya ganjaran yang besar bakal diperoleh. Maka jagalah hak insan maka Allah akan menjaga hak kita.

Wallahuaalam.