Welcome ........and May Allah bless us all....

Salam ukhuwwah.......

Praise be to Allah....Jagalah Allah, pasti Allah akan menjagamu.......Ihfazillaha, Yahfazuka....

Blog ini adalah nukilan, cetusan pandangan dan pengalaman sepanjang hidup saya yang saya gambarkan dalam bentuk butiran hikmah yang amat besar ertinya buat diri saya.....saya kongsikan agar ia memberi faedah dan manfaat samada langsung atau tidak langsung buat semua yang mengunjungi blog saya....

Jika ada secebis kebaikan daripadanya, maka ambillah kerana sesungguhnya ia datang dari Yang Maha Kuasa dan bukan dari saya...dan jika ada kekurangan dan kesilapan darinya maka ia adalah kerana daifnya diri dek kerana tidak sempurnanya diri saya..... saya hanya cuba menyampaikan kerana menyahut seruan Ballighu Anni Walau Aayah....sampaikan dari ku (saw) walau sepotong ayat sekalipun.....

Tuesday, November 14, 2017

Tazkirah

كن في الدنيا كأنك غريب ، أو عابر سبيل

Jadilah kamu ibarat seorang musafir di dunia ini


Kita hidup ibarat musafir lalu, usah bertangguh berbuat kebaikan. Hargai masa yang ada untuk dimanfaatkan sebaik mungkin. 

Kematian tidak pasti bila, bila meletak diri sebagai musafir kita tidak perlu membawa beban yang banyak. Cukup untuk bekalan, memadai apa yang ada.

Malangnya bagi segelintir kita, hidup tidak menghirau dosa, seolah dunia dia yang punya. 
Kembalilah padaNya. Bertaubat meminta keampunan agar kita di tempatkan di syurga.



Thursday, November 9, 2017

Sahabat adalah cermin diri

Jumuaah Mubarakah

Kehidupan insan yang mahukan bahagia dan ketenangan tidak boleh lari dari mengikut landasan agama.

Mencari ilmu adalah salah satu prasyarat kehidupan beragama, mendekati orang yang berilmu adalah satu cara menambah ilmu bagi diri kita.

Siapa yang ada disekeliling kita juga bakal mencorakkan diri kita. Keluarga dan sahabat handai yang menerapkan kecintaan terhadap ilmu akan membentuk biah atau suasana keilmuan dalam kehidupan.

Maka pilihan adalah ditangan kita. Keluarga bagaimana yang kita mahu adalah bermula dengan siapa pasangan kita, didikan anak-anak yang bagaimana mahu diterapkan.

Sama dengan rakan taulan, siapa yang kita pilih untuk kita bergaul dan bertukar idea dan fikiran. Pastinya asas utama adalah agama. Sahabat yang cintakan agama akan secara tidak langsung berkongsi ilmu yang ada. 

Pepatah Arab menyebut " sahabat adalah cermin diri kita". Apa yang kita fahami di sini, siapa sekeliling kita akan memberikan imej diri kita.

Oleh itu pilihlah individu yang bakal menjadi orang yang boleh menegur kita saat kita silap langkah,  memastikan  diri yang terbaik, 
"Aku mencintaimu kerana agama yang ada padamu, jika kau hilangkan agama dalam dirimu, hilanglah cintaku padamu."

(Imam Nawawi)

Iman Terikat Dengan Amal

Iman Terikat Dengan Amal 

Dalil Surah 97 An Nahl
Ikhlas dan bertepatan dengan Sunnah

Firman Allah Surah At Tin 
Siapa yang beramal soleh dalam keadaan beriman, maka Allah akan berikan kehidupan yang baik. Kuncinya amal saleh dan beriman.

Allah berjanji akan berikan kehidupan yg baik di dunia sepwrti tenang, tidak resah, duka.
Keinginan kepada dunia atau kaya raya tidak memesongkan mereka dari agama. 
Sekiranya susah mereka reda dengan rezeki yang halal.

Amal yang baik merangkumi keselesan yang pelbagai. 
Hayatan Tayybah ada hadis yang dijelaskan telah beruntung orang yang beriman kerana diberi rezeki yang cukup.
Cukup dengan qanaah bermakna tidak tamak. Cukup dengan apa yang ada bermakna menjaga hak Allah

Orang yang mencari harta demi untuk berjuang dan bersedekah untuk agama.
Harta yang ada jalan kebaikan.
Allha tidak menzalimi orang beriman dengan kesenangan di dunia.

Hidup yang berkat.
“ Allah cukupkan pada harta, berkati, gantikan aegala yang hilang dengan cara yang baik” - doa Rasulullah
ا 


Puisi Ketuhanan

Bicara ketuhanan

Pernah engkau terfikir 
tentang matimu
Pernah engkau rasa 
betapa kita ini manusia pendosa
atau 
engkau masih leka berbuat maksiat

Apa engkau pernah bertanya
tentang isi neraka
siapa yang bakal di sana
atau engkau sebenarnya 
sangat mendambakan syurga

Lalu bagaimana bekalan kita
atau engkau masih sibuk dengan dunia
mengejar harta 
membilang wang ringgit 
mencari pangkat 

Pernah engkau terfikir 
saat muda dan lapang mu
atau engkau sedang masih leka
atau engkau masih teraba raba
mencari mana dia biadari 
bertemu di syurga atau 

terpisah di pintu neraka.

Tinta
Ummu Iman Ihsan
9.Nov. 2017

Mencapai ketenangan jiwa

APABILA TURUNNYA SAKINAH (KETENANGAN JIWA)
Apabila sakinah itu Allah berikan dalam kehidupan seseorang, segala rintangan amat kecil kerana dia sedang bersandar kepada yang Maha Agung dan Maha Besar. Kata al-Imam Ibn al-Qayyim: “Sakinah itu ketenteraman dan ketenangan hati nurani. Asalnya dalam hati nurani dan zahir kesannya pada anggota” ( Ibn Qayyim al-Jauziyyah, Tibb al-Qulub 237. Damsyik: Dar al-Qalam).

Demikian sakinah itu hadir dalam jiwa Nabi Ibrahim a.s. ketika dia dilontarkan ke dalam api, hadir dalam jiwa Nabi Musa a.s. ketika dia dikepung oleh Firaun. Demikian kepada sekelian para nabi, terutama nabi kita Muhammad s.a.w.
Firman Allah: (maksudnya): “Kalau kamu tidak menolongnya (Nabi Muhammad) maka sesungguhnya Allah telahpun menolongnya, iaitu ketika kaum kafir (di Makkah) mengeluarkannya (dari Mekah) sedang dia salah seorang dari dua (Abu Bakar) semasa mereka berlindung dalam sebuah gua, ketika dia berkata kepada sahabatnya: "Janganlah engkau berdukacita, sesungguhnya Allah bersama kita". Maka Allah menurunkan sakinah ke atasnya (Nabi s.a.w) dan menguatkannya dengan bantuan tentera yang kamu tidak melihatnya. Dan Allah menjadikan seruan (syirik) orang-orang kafir terkebawah (hina), dan kalimah Allah (Islam) itulah yang tertinggi kerana Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana” (Surah al-Taubah, 40).

Demikian sakinah diturunkan ke dalam hati nurani mereka yang beriman dalam kalangan sahabah Nabi s.a.w yang berjuang pada jalan Allah dan menghadapi cabaran.
Firman Allah: (maksudnya) “Dialah Yang menurunkan sakinah ke dalam hati nurani orang-orang yang beriman (semasa mereka marah terhadap angkara musuh) supaya bertambah iman beserta iman mereka yang sedia ada; dan Allah mempunyai tentera langit dan bumi (untuk menolong mereka); dan Allah adalah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana”. (Surah al-Fath, 4).

Apabila sakinah itu turun ke dalam jiwa mukmin, tindakan dan bicara mereka melambangkan tindakan dan bicara insan yang berprinsip dan matang. Berbeza dengan musuh atau pihak yang tiada sakinah dalam bicara dan tindakan mereka.
Allah menyebut hal ini: (maksudnya) “Ketika orang-orang yang kafir itu menimbulkan perasaan sombong angkuh yang ada dalam jantung hati mereka -perasaan sombong angkuh secara jahiliyah-, lalu Allah menurunkan sakinah kepada RasulNya dan kepada orang-orang yang beriman, serta meminta mereka tetap berpegang kepada "kalimah Taqwa", sedang mereka (di sisi Allah) adalah orang-orang yang sangat berhak dengan kalimah itu serta menjadi ahlinya. dan (ingatlah), Allah itu Maha mengetahui akan tiap-tiap sesuatu” (Surah al-Fath, 26).

Itulah sakinah yang telah Allah turunkan kepada para nabi a.s. dan kepada golongan mukminan yang berjuang mendapatkan redha Allah.

Maka, dalam menelusuri hidup yang mencabar, di zaman yang penuh fitnah ini, tiada yang dapat mententeramkan jiwa kecuali bila Allah menurunkan kebahagiaan dari sisiNya kepada kita. Kata Ibn al-Qayyim dalam Tibb al-Qulub sebab yang membawa seorang kepada sakinah ialah perasaan perdampingan (muraqabah) dengan Allah seakan dia melihat Allah. Apabila perasaan itu bertambah, maka bertambahlah rasa cinta, tunduk, kusyuk, takut dan harap kepadaNya.

Kita mungkin tidak dapat menyelak cabaran dan ujian dalam hidup. Manusia yang zalim dan jahat mungkin cuba merampas pelbagai hak kita dalam kehidupan, namun mereka tidak akan dapat merampas kebahagian dalam jiwa kita kerana sakinah adalah kurniaan Allah yang diturunkan dalam jiwa mukmin. Kita mungkin tidak dapat bersaingan dengan orang lain di sudut kekayaan dunia dan kenikmatannya, tetapi kita sentiasa berpeluang mendapat sakinah jika kita memohon dan mencarinya di sisi Allah.

Dipetik dari perkongsian media sosial

Mengurus masa


Rezeki bukan semata wang ringgit atau harta benda. 

MASA juga rezeki

Setiap kita diberikan 24 jam. Bagaimana kita mengagihkan, bagaimana menggunakan masa dengan cara terbaik.

Niat tidak menghalalkan cara

Niat tidak menghalalkan cara

Hebat bagaimana pun niat dan ilmu bisnes yang kita ada tapi jika cara salah, kita tidak akan ke mana-mana.

Bahkan kita akan sentiasa penat dan berkejar ke sana ke mari tanpa ada hasil.

Jika banyak kali gagal walhal idea kita dah super hebat. Sampai masa kita perlu muhasabah, mungkin kita berbisnes secara kita tidak sedar menganiya orang lain.

Bisnes juga berkait dengan kepercayaan, ada juga kasihan belas. Tapi bila tiada lagi kepercayaan maka tiada lagi respek. Masa itu tiada lagi belas kasihan.


Saya ingat kata seorang murabbi yang diulang-ulang tiap kali memberi ilmu; " Biar orang buat kita, jangan kita buat orang".

Silaturrahim

Umur semakin singkat,
mati juga semakin dekat,
sepanjang perjalanan kali ini,
sekadar mahu menyambung kembali,
ukhuwah yang terjalin sebelum ini,
tiada syarat atau kepentingan peribadi,
mahu bertemu untuk kesekian kali,
kerana entah bila bertemu lagi,
moga berkumpul di syurga abadi.
Amin.
انا احبكم في الله

Friday, September 22, 2017

Tazkirah Maal Hijrah

Tazkirah Maal Hijrah
Menurut al-Ghazali (1979) dalam bukunya Kimiya-i-Saadat (The Alchemy of Happiness) bahawa tujuan manusia hidup adalah bagi mendapatkan kebahagiaan di dunia dan di akhirat. 
Kebahagiaan adalah memenuhi tuntutan Ilahi yang ditetapkan kepda manusia sebagai hamba dan khalifah. 
Dengan mengikuti ajaran Al-Quran dan As-Sunnah dan menggunakannya dalam masyarakat, manusia mencapai tujuan hidupnya dan seterusnya memeperolehi kebahagiaan dalam dunia dan akhirat. 
-Petikan buku Tazkiyatun Nafs

Tuesday, September 19, 2017

KEMAHIRAN BERFIKIR


Fikiran kita seringkali dipengaruhi oleh persepsi atau tanggapan kita terhadap sesuatu.
Persepsi pula datang dari pengetahuan atau maklumat yang diproses.
Memetik kata-kata ProfAbdullah Hassan "Berfikir mesti ada keputusan atau hasil baru dinamakan berfikir".

Doa Tidur

Doa bagi yang ada masalah untuk tidur.
Semoga bermanfaat.
: " قُلِ اللَّهُمَّ غارَتِ النُّجُومُ وَهَدأتِ العُيُونُ وأنْتَ حَيُّ قَيُّومٌ لا تَأخُذُكَ سِنَةٌ وَلاَ نَوْمٌ، يا حيُّ يا قَيُّومُ أَهْدِىءْ ...

Children Learn What They Live


If children live with criticism, they learn to condemn.
If children live with hostility, they learn to fight.
If children live with fear, they learn to be apprehensive.
If children live with pity, they learn to feel sorry for themselves.
If children live with ridicule, they learn to feel shy.
If children live with jealousy, they learn to feel envy.
If children live with shame, they learn to feel guilty.
If children live with encouragement, they learn confidence.
If children live with tolerance, they learn patience.
If children live with praise, they learn appreciation.
If children live with acceptance, they learn to love.
If children live with approval, they learn to like themselves.
If children live with recognition, they learn it is good to have a goal.
If children live with sharing, they learn generosity.
If children live with honesty, they learn truthfulness.
If children live with fairness, they learn justice.
If children live with kindness and consideration, they learn respect.
If children live with security, they learn to have faith in themselves and in those about them.
If children live with friendliness, they learn the world is a nice place in which to live.

By Dorothy Law Nolte, Ph.D.

Motivasi

Elakkan persengketaan, berikan kemaafan. 
Perjalanan kehidupan ini hanya sekejap sahaja, 
mati itu pasti

Dakwah

"Barang siapa di antara kalian yang melihat kemungkaran, hendaklah dia merubahnya dengan tangannya. Apabila tidak mampu maka hendaknya dengan lisannya. Dan apabila tidak mampu lagi maka dengan hatinya, sesungguhnya itulah selemah-lemah iman.’.” (Hadis riwayat Muslim)
🌺🌺🌺🌺🌺🌺🌺🌺
Mode: Banyak keadaan kita jadi sekadar pendengar, pemerhati atau silent reader. 
Sesungguhnya berdiam itu lebih baik sambil berdoa agar Allah memberikan hidayahNya. Tiada daya dan tiada upaya bagi kita, maka ucaplah "لا حول ولا قوة إلا بالله العلي العظيم". 
Namun ada ketikanya kita terpaksa menyatakan apa yang hak dan apa yang batil. Ia tanggungjawab dan dakwah yang dituntut ke atas kita sebagai Muslim.
الله المستعن

Motivasi

Ramaikan sahabat kurangkan musuh.
Raikan semua insan.
Itu namanya ukhuwwah

Motivasi

Matlamat hidup yang tidak jelas menyebabkan kita sentiasa penat mencari dan tidak pernah rasa cukup dengan apa yang ada

Motivasi

Janganlah kesilapan yang sedikit menutup kebaikan yang banyak. 

Allah jualah sebaik-baik Pemberi balasan

Motivasi Diri

Kejayaan adalah UJIAN bagi yang mengetahui. 
Ikutlah resmi padi, semakin berisi semakin tunduk



"أدبني ربي فأحسن تأديبي"
Tuhanku telah mendidikku dengan sebaik-baik didikan






Pesanan Buat Diri


🌺🌺🌺🌺🌺🌺🌺
يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِّن قَوْمٍ عَسَىٰٓ أَن يَكُونُوا۟ خَيْرًا مِّنْهُمْ وَلَا نِسَآءٌ مِّن نِّسَآءٍ عَسَىٰٓ أَن يَكُنَّ خَيْرًا مِّنْهُنَّ ۖ وَلَا تَلْمِزُوٓا۟ أَنفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوا۟ بِٱلْأَلْقَٰبِ ۖ بِئْسَ ٱلِٱسْمُ ٱلْفُسُوقُ بَعْدَ ٱلْإِيمَٰنِ ۚ وَمَن لَّمْ يَتُبْ فَأُو۟لَٰٓئِكَ هُمُ ٱلظَّٰلِمُونَ
Surah Al Hujurat ayat 11
Terjemahan:
1. Wahai orang-orang yang beriman! 
2. Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; 
3. dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; 
4. dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain; 
5. dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah ia beriman. 
6. Dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim. 

قل الحق ولو كان مرا

Friday, April 28, 2017

Refleksi diri


Kehadiran setiap yang hadir dalam hidup kita ada signifikannya.
Sama ada kita belajar dari mereka atau mengambil ibrah darinya.
Bersyukur dengan setiap ketentuan. Ia hadir dari sifat reda dan sabar.
Sifat ini diperoleh bila tiada sifat amarah dan dendam.
Apalagi bila mengingati mati memakin mendekat, umur juga kian singkat.
Allah hadirkan kami insan yang baik, moga dengannya kami beroleh manfaat.

Tazkirah



Kita adalah apa yang kita beri dalam kehidupan ini.
Jika mahu dihormati, maka hormati orang lain sekeliling kita, pastinya Allah akan mengangkat darjat kita di sisiNya.

Damaikan hati mu



Dunia kita kecil sahaja,
seringkali kita akan berjumpa orang yang sama.
Tidak perlu kita bermusuh. 
Tidak juga perlu berdendam.
Jaga tutur kata dan perkataan.
Elakkan juga cakap-cakap belakang.
Telus dan tulus dalam semua urusan.
In sya Allah ia jalan menuju kejayaan.

Monday, March 20, 2017

Apa maknanya kita beriman



Memetik kata-kata dari seorang ulama: Islam tidak akan sempurna tanpa iman. 
Al-Quran sering menyebut Wahai orang-orang yang beriman tetapi al-Quran tidak menyebut Wahai orang-orang Islam. 
Ini kerana seorang yang mengerjakan rukun Islam sahaja belum layak dipanggil orang yang beriman jika hatinya tidak beriman dengan yakin kepada Allah SWT.

Berniaga itu mulia




Berniaga pekerjaan mulia
ia pentas mencari barakah 
bila jual beli tanpa riba
bila dilakukan dengan amanah
bila berhubungan kerana Allah
bila sedekah menjadi amalan
bila apa yang ada disyukuri
bila ibadat sentiasa dijaga
bila niat mencari mardhatillah
semuanya menjadi ibadah.

Motivasi Rumahtangga

Motivasi Rumahtangga
Dua bilah kayu disatukan dengan paku. Dua ketul bata disatukan dengan simen. Dua hati di satukan dengan apa? Jawabnya, dengan iman.
Dua hati yang beriman akan mudah disatukan. Jika dua hati mengingati yang SATU, pasti mudah keduanya bersatu.
Begitulah dua hati suami dan isteri, akan mudah bersatu bila iman di dalam diri masing-masing sentiasa disuburkan.
Bukan tidak pernah terguris. Bukan tidak pernah bertelagah. Tetapi jika di hati sama-sama masih ada ALLAH, perdamaian akan mudah menjelma semula.
Yang bersalah mudah meminta maaf. Yang benar mudah memberi maaf. Tidak ada dendam memanjang. Masam cuma sebentar. Pahit hanya sedikit.
Itulah yang ditunjuk oleh teladan rumah tangga Rasulullah s.a.w. Ada ribut… tetapi sekadar di dalam cawan. Ada gelombang… tetapi cepat-cepat menjadi tenang.
Jika ditanyakan kepada dua hati yang bercinta, siapakah yang lebih cinta pasangannya? Maka jawabnya, siapa yang lebih cintakan Allah, dialah yang lebih cintakan pasangannya.
Justeru, janganlah hendaknya hanya berfikir bagaimana hendak mengekalkan cinta antara kita berdua, tetapi berusahalah terlebih dahulu agar mencintai kepada yang Esa. Jika kita bersama cintakan yang Maha Kekal, pasti cinta kita akan berkekalan.
Jika paku boleh berkarat, simen boleh retak, maka begitulah iman, boleh menaik dan menurun. Iman itu ada “virusnya”. Virus iman ialah ego (takbur).
Jangan ada takbur, cinta pasti hancur. Orang takbur merasa dirinya lebih mulia, pasangannya lebih hina. Jika demikian, manakah ada cinta?
Cinta itu ibarat dua tangan yang saling bersentuhan. Tidak ada tangan yang lebih bersih. Dengan bersentuhan, keduanya saling membersihkan. Tetapi ‘tangan’ yang ego, tidak mahu bersentuhan… Konon takut dikotorkan oleh tangan yang lain!
Bila berbeza pandangan, pandangannya sahaja yang benar. Kau isteri, aku suami. Aku ketua, kau pengikut. Aku putuskan, kau ikut saja. Jangan cuba menentang.
Menentang ertinya dayus. Maka terkapa-kapalah sang isteri tanpa boleh bersuara lagi. Sedikit cakap, sudah dibentak.
Senyap-senyap, isteri menyimpan dendam. Suami ‘disabotaj’nya dalam diam. Tegur suami, dijawabnya acuh tak acuh. Senyumnya jadi tawar dan hambar. Perlahan-lahan, jarak hati semakin jauh. Cinta semakin rapuh.
Ada pula isteri yang ego. Heroin sudah mengaku hero. Suami dicaturnya satu-satu. Tidak jarang meninggikan suara. Silap suami yang sedikit didera dengan rajuknya yang panjang. Anak-anak dibiarkan.
Dapur berselerak. Pinggan mangkuk tidak dibasuh. Kain baju sengaja disepah-sepahkan. Rasakan akibat menentang aku. Mengaku salah tidak sekali. Minta maaf? Pantang sekali!
Ego sisuami selalunya terserlah. Boleh dilihat daripada jegilan mata dan suara yang meninggi. Mungkin pintu dihempaskan dengan kuat atau hon kereta ditekan bertalu-talu.
Atau boleh jadi diherdik siisteri di hadapan anak-anak atau isteri diperleceh di hadapan saudara mara atau tetamu yang datang. Bila ramai yang datang bertandang itulah masa sisuami yang ego ini menunjukkan kuasa dan belangnya.
Ego siisteri terpendam. Mungkin kerana tidak ada dominasi kuasa atau keberanian, siisteri menunjukkan egonya dengan bermacam-macam-macam ragam. Daripada sengaja melaga-lagakan pinggan yang dibasuh… sehinggalah memalingkan badan dan muka ketika di tempat tidur.
Alhasil, cuaca rumah tangga menjadi muram. Rumah hanya jadi ‘house’ tidak jadi ‘home’ lagi. Tidak ada keceriaan, kehidupan dan kemanisannya lagi.
Semuanya bungkam. Ya, rumah (house) dibina dengan batu, kayu dan konkrit, manakala rumah tangga (home) dibina dengan kasih sayang, cinta dan sikap saling menghormati.
Tidak ada rindu yang menanti suami ketika pulang dari bekerja. Tidak ada kasih yang hendak dicurahkan oleh suami kepada isteri yang menanti di rumah. Anak-anak jadi kehairanan? Apa sudah jadi pada kedua ibu-bapa ku?
Bila ada ego di hati, cinta akan menjauh pergi. Retak akan menjadi belah. Kekadang hati keduanya merintih, mengapa jadi begini? Bukankah antara aku dan dia ada cinta? Mengapa terasa semakin jarak?
Apakah yang perlu aku dan dia lakukan untuk menyemarakkan semula rasa cinta. Lalu akal berfikir, berputar-putar mencari idea. Oh, mari ulangi musim bulan madu yang lalu. Kita susuri pulau, tasik, laut atau lokasi pertemuan kita nan dulu.
Malang, cuma sebentar. Gurau, senda cuma seketika. Tidak mampu lagi memutar jarum kenangan lama dengan hati yang telah berbeza. Tidak ada lagi tarikan fizikal yang ketara.
Cumbu berbaur ghairah seakan telah terlupa. Bulan madu yang cuba diperbaharui tidak menjadi… kedua hati bercakar lagi. Mereka cuba memperbaharui lokasi, tanpa memperbaharui hati.
Selagi ada ego, ke mana pun tidak akan menjadi. Jika ada ego, yang wangi jadi busuk, yang manis jadi tawar, yang indah jadi hambar.
Ada juga pasangan yang hendak ‘membeli’ cinta. Ingin dibangkitkan kembali rasa cinta dengan mata benda. Nah, ini kalung emas ribuan ringgit sebagai tanda cinta ku masih pada mu, kata suami. Dan ini pula cincin berlian untuk memperbaharui kemesraan kita, balas siisteri.
Masing-masing bertukar hadiah. Semoga dengan barang-barang berharga itu akan kembalilah cinta. Namun sayang sekali, sinar emas, cahaya berlian, tidak juga menggamit datangnya cinta. Cinta diundang oleh nur yang ada di hati. Nur itu tidak akan ada selagi ego masih ada di jiwa.
Susurilah cinta yang hilang di jalan iman. Buanglah kerikil ego yang menghalang. Ego hanya membina tembok pemisah di antara dua hati walaupun fizikal masih hidup sebumbung.
Mungkin di khalayak ramai, masih tersenyum dan mampu ‘menyamar’ sebagai pasangan yang ideal tetapi hati masing-masing TST (tahu sama tahu) yang kemesraan sudah tiada lagi.
Pasangan yang begitu, boleh menipu orang lain. Namun, mampukah mereka menipu diri sendiri?
Yang retak akhirnya terbelah. Penceraian berlaku. Mereka berpisah. Masyarakat yang melihat dari jauh pelik, mengapa begitu mesra tiba-tiba berpisah? Tidak ada kilat, tidak ada guruh, tiba-tiba ribut melanda. Oh, mereka tertipu.
Perpaduan yang mereka lihat selama ini hanyalah lakonan. Allah membongkar rahsia ini menerusi firman-Nya:
“Kamu lihat sahaja mereka bersatu tetapi hati mereka berpecah.”
Carilah di mana Allah di dalam rumah tangga mu. Apakah Allah masih dibesarkan dalam solat yang kau dirikan bersama ahli keluarga mu? Apakah sudah lama rumah mu menjadi pusara akibat kegersangan zikir dan bacaan Al Quran?
Apakah sudah luput majlis tazkirah dan tarbiah yang menjadi tonggak dalam rumah tangga? Di mana pesan-pesan iman dan wasiat taqwa yang menjadi penawar ujian kebosanan, kejemuan dan keletihan menongkah arus ujian?
Penyakit ego menimpa apabila hati sudah tidak terasa lagi kebesaran Allah. Orang yang ego hanya melihat kebesaran dirinya lalu memandang hina pasangannya.
Hati yang ego itu mesti dibasuh kembali dengan rasa bertauhid menerusi ibadah-ibadah khusus – solat, membaca Al Quran, berzikir, bersedekah – dan paling penting majlis ilmu jangan diabaikan.
Firman Allah:
“Dan berilah peringatan. Sesungguhnya peringatan itu memberi manfaat kepada orang mukmin.”
Sedangkan orang mukmin pun perlu diperingatkan, apatah lagi kita yang belum mukmin? Iman itu seperti mana yang dimaksudkan hadis, boleh menambah dan mengurang.
Untuk memastikan ia sentiasa bertahan malah bertambah, hati perlu berterusan bermujahadah. Lawan hawa nafsu yang mengajak kepada ketakburan dengan mengingatkan bahawa Allah benci kepada orang yang takbur walaupun sasaran takbur itu suami atau isteri sendiri.
Bila terasa bersalah, jangan malu mengaku salah. Segeranya mengakuinya dan hulurkan kata meminta maaf. Ular yang menyusur akar tidak akan hilang bisanya.
Begitulah suami yang meminta maaf kepada isterinya. Dia tidak akan hilang kewibawaannya bahkan bertambah tinggi. Bukankah orang yang merendahkan diri akan ditinggikan Allah derjat dan martabatnya?
Justeru, lunturkan ego diri dengan membiasakan diri meminta maaf. Tidak kira ketika kita rasa kita benar, lebih-lebih lagi apabila terasa kita yang bersalah.
Namun, lelaki yang tewas ialah lelaki yang sukar mengaku salah. Dia sentiasa tidak ingin mengalah. Pada ketika itu dia telah memiliki salah satu dari tiga ciri takbur yakni menolak kebenaran.
Akuilah kebenaran walaupun kebenaran itu berada di pihak isteri. Tunduk kepada kebenaran ertinya tunduk kepada Allah. Jangan bimbang takut-takut dikatakan orang takutkan isteri. Kita takutkan Allah. Allah benci orang yang takbur.
Begitu juga isteri. Jika sudah terbukti salah, akui sahajalah. Dalam pertelagahan antara suami dan isteri, apakah penting siapa yang menang, siapa yang kalah? Kita berada di dalam gelanggang rumah tangga bukan berada di ruang mahkamah.
Kesalahan suami adalah kesalahan kita juga dan begitulah sebaliknya. Rumah tangga wadah untuk berkongsi segala. Perkahwinan satu perkongsian, bukan satu persaingan. Kalau kita menang pun apa gunanya? Padahal, kita akan terus hidup bersama, tidur sebantal, berteduh di bawah bumbung yang sama.
Mujahadahlah sekuat-kuatnya menentang ego. Bisikan selalu di hati, Allah cintakan orang yang merendah diri. Allah benci orang yang tinggi diri. Pandanglah pasangan kita sebagai sahabat yang paling rapat. Kita dan dia hakikatnya satu.
Ya, hati kita masih dua, tetapi dengan iman ia menjadi satu. Bukan satu dari segi bilangannya, tetapi satu dari segi rasa. Sebab itu sering diungkapkan, antara makhluk dengan makhluk mesti ada Khalik yang menyatukan. Ingat, hanya dengan iman, takbur akan luntur, cinta akan subur!
Tulisan : Ustaz Pahroi Mohd Juoi.