Welcome ........and May Allah bless us all....

Salam ukhuwwah.......

Praise be to Allah....Jagalah Allah, pasti Allah akan menjagamu.......Ihfazillaha, Yahfazuka....

Blog ini adalah nukilan, cetusan pandangan dan pengalaman sepanjang hidup saya yang saya gambarkan dalam bentuk butiran hikmah yang amat besar ertinya buat diri saya.....saya kongsikan agar ia memberi faedah dan manfaat samada langsung atau tidak langsung buat semua yang mengunjungi blog saya....

Jika ada secebis kebaikan daripadanya, maka ambillah kerana sesungguhnya ia datang dari Yang Maha Kuasa dan bukan dari saya...dan jika ada kekurangan dan kesilapan darinya maka ia adalah kerana daifnya diri dek kerana tidak sempurnanya diri saya..... saya hanya cuba menyampaikan kerana menyahut seruan Ballighu Anni Walau Aayah....sampaikan dari ku (saw) walau sepotong ayat sekalipun.....

Sunday, May 8, 2016

Tarbiyah : Kejujuran Adalah Kemenangan

Kejujuran Adalah Kemenangan
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Ada seorang CEO yang hampir bersara. Sebelum bersara beliau mahu menyerahkan jawatannya kepada salah seorang eksekutifnya yang terbaik.
Beliau memikirkan bagaimana mahu memilih CEO yang terbaik bagi menggantikan tugasannya. Untuk itu beliau memanggil semua eksekutif yang ada di syarikat tersebut. 
Lalu setiap mereka diberikan satu tugasan. Beliau memberikan setisp mereka sebiji benih. Lalu berpesan kepada setiap seorang, kata beliau :
" Tanam, jaga dan siramlah dengan baik benih yang saya beri ini dan kembalilah 3 bulan dari sekarang dengan membawa tanaman yang tumbuh dari benih ini.." 
" YANG TERBAIK, akan menjadi penggantiku sebagai CEO di syarikat ini."
Salah seorang eksekutif, bernama Muhammad yang juga mendapat benih tersebut. Ahmad gembira menerima benih tersebut lalu terus pulang ke rumah dan menanam benih tanaman itu. Setiap hari benih itu dia siram dengan air dan diberinya baja. 
Setelah hampir 3 bulan, di pejabat semua orang saling berkongsi kehebatan tanaman mereka yang tumbuh dari benih yang diberikan kepada mereka. 
Hanya benih Ahmad sahaja yang membawa pasu yang tidak tumbuh sama sekali. Ahmad merasa satu kegagalan dan susah hati.
Setelah 3 bulan, semua eksekutif dipanggil menghadap CEO dan memperlihatkan hasil benih yang diberi sebelum ini. 
Ahmad berkata kepada isterinya bahawa dia tidak akan membawa pasu yang kosong, Namun isterinya mendorong untuk tetap membawa pot kosong tersebut utk memenuhi janji kepada CEO 3 bulan yang lalu.
" Bawa sahaja abang, walaupun abang gagal utk menumbuhkan benih tu, paling tidak abang sudah menunjukkan niat baik kerana sudah berusaha semampu mungkin menjaganya sesuai dengan permintaan CEO abang...", demikian kata isterinya.
"Baiklah sayang..", jawab Ahmad dengan hati yang berat kerana tidak dapat menunaikan permintaan CEOnya.
Masuk ke bilik mesyuarat, Ahmad membawa pot kosong. Semua mata memandangnya kasihan.
Ketika CEO masuk, dia memandang keindahan seluruh tanaman yang kononnya hasil dari benih-benih yang diberinya dulu, hingga akhirnya berhenti di depan Ahmad yang tertunduk malu.
CEO tersebut meminta Ahmad ke depan dan menyuruhnya menceritakan tentang tanamannya yang mati.
Ketika Ahmad selesai bercerita, CEO berkata,
"Beri tepukan untuk Ahmad, CEO kita yang baru..!"
Semua eksekutif terkejut termasuk Ahmad.
CEO itu kemudian berkata,"Semua benih yang saya berikan kepada kalian dulu, sebelumnya telah direbus dalam air panas hingga mati dan tidak mungkin tumbuh lagi. Jika benih kalian dapat tumbuh, bererti kalian telah menukarnya dan berbohong pada saya. Kecuali Ahmad, hanya dia yang JUJUR, jadi dialah yang paling layak menyandang jawatan tertinggi ini..!"
Moral:
Nilai KEJUJURAN amat mahal sama juga dengan KEPERCAYAAN.
Harga kejujuran mungkin tidak dibayar oleh insan namun Allah berjanji ganjarannya lumayan.
Disebalik kejayaan juga ada insan di belakang yang sering mendorong dan memberi galakan.
Firman Allah dalam surah Al Ahzab ayat 72 yang bermaksud:
"Sesungguhnya Kami telah kemukakan tanggungjawab amanah (Kami) kepada langit dan bumi serta gunung-ganang (untuk memikulnya), maka mereka enggan memikulnya dan bimbang tidak dapat menyempurnakannya (kerana tidak ada pada mereka persediaan untuk memikulnya); dan (pada ketika itu) manusia (dengan persediaan yang ada padanya) sanggup memikulnya. (Ingatlah) sesungguhnya tabiat kebanyakan manusia adalah suka melakukan kezaliman dan suka pula membuat perkara-perkara yang tidak patut dikerjakan."

Membudayakan Berfikir

Membudayakan Berfikir
=======++++======
Budaya Berfikir, berapa ramai dikalangan kita yang mempraktikkannya?
Hakikatnya tidak ramai yang mahu berfikir. Manusia cenderung melakukan sesuatu yang mudah kerana itu berfikir dilihat susah.
Maka tidak pelik jika di pawagam cerita hantu, komedi atau cinta lebih digemari berbanding cerita masyarakat yang sarat dengan mesej.
Memetik kata-kata Henry Ford dalam buku Maximum Influence;
" Thinking is the hardest work there is, which probably the reason why so few engage in it"
Ayat-ayat al Al Quran juga banyak mengingatkan kita semua, contoh ;
akhir ayat 219, 266, surah al Baqarah '.....supaya kamu berfikir' 
surah Al Imran ayat 7 '... melainkan orang-orang yang berfikir'
surah Al An'aam: 32 dan 50 '...tidakkah kamu mahu berfikir'
surah Yunus ayat 24 '... bagi kaum yang mahu berfikir'
Gesaan untuk berfikir ini teramat banyak. Soalnya kenapa penting sangat aktiviti berfikir? 
Hakikatnya ramai dikalangan kita menidakkan potensi akal yang Allah anugerahkan bagi berfikir. 
Berfikir mampu membantu kita menyelesaikan masalah.
Berfikir membantu kita memperoleh idea baru.
Membudayakan berfikir membantu kita untuk bersaing di peringkat global. Individu yang menpraktikkan budaya berfikir akan dapat:
1) kemahiran memimpin
2) menambah pengetahuan
3) kemahiran dwibahasa
4) menjaga akhlak
5) meningkatkan kerohanian
6) mendamaikan emosi
Kesimpulannya, 'Berfikir'...
memberi peluang untuk kita muhasabah.
Merehatkan kita dari lelah kesibukan dunia.
Mendekatkan diri pada Khaliq yang Maha Kuasa.
Mencelikkan hati dan jiwa agar mensyukuri nikmat Ilahi.
Wallahuaalam
Dr Sakinah Salleh
29 Rejab 1437H

Motivasi Kendiri

Motivasi Kendiri
===++++====
Satu kajian oleh National
Institute for Student Motivation mendapati bahawa KEYAKINAN DIRI lebih mempengaruhi pencapaian akademik berbanding IQ.
Kajian lain pula mendapati bahawa self esteem menberi impak keoada tahap pendapatan.
Nota : Seorang yang ada keyakinan diri merupakan seorang yang boleh mengakui kesilapan diri, boleh menerima kritikan serta sentiasa meningkatkan diri dalam pendidikan, perhubungan, kerjaya dan pendapatan.

Sesi Bedah Buku bersama Dr Zaharuddin Abdul Rahman

Sesi Bedah Buku bersama
Dr Zaharuddin Abdul Rahman
======================
Belajar buat banyak perkara dalam satu waktu, tidak bertangguh dan memberi prioriti. Bila kita boleh buat perkara terbaik, yang utama, kesibukan juga boleh diurus dan membuat banyak perkara dalam satu masa.
Carikan unsur barakah dalam kehidupan. Barakah akan jadikan banyak kerja boleh siapkan dalam satu waktu.
Kemampuan yang kita kembangkan, belajar cara menulis, praktikkan dalam penulisan, kemahiran dalam mencari keberkatan.
Setiap perkara ada sebab kita mahu lakukan. Menulis dapat menolong diri sendiri bagi belajar.
Akan datang satu masa orang tidak ambil endah dari mana sumber pendapatan mereka. Semua ini akan ditanyakan di alam barzakh. 
Jangan kamu masuk ke dalam pasar sebelum kamu tahu hukum hakam ( ada dalam buku riba). Ibnu Abas berkata orang yang makan riba ibarat orang yang ambil senjata bagi berperang dengan Allah.
Bagaimana mahu datang ilham atas kesilapan? Maka saya (Dr Zaharuddin) tulis tentang sedekah. Perbuatan baik boleh halang kecacatan, bagi peluang rasa nak mengajar. Sedekah dan doa membuka ilham pada diri dan orang lain.
Catatan ringkas
PBAKL
8.Mei.2016

Wednesday, April 27, 2016

Tip belajar dari orang berjaya

Bismilllah
Setiap insan ada kelebihan yang Allah kurniakan. Orang yang hebat atau berjaya bukan kerana kehebatan atau kejayaan, tetapi kualiti yang membawa pada kehebatan dan kejayaan tersebut.
Apabila kita mahu berjaya dan belajar dari kejayaan orang lain, kita bukan melihat kekurangan atau mencari kekurangan dan kelemahan yang ada. 
Caranya adalah melihat ciri-ciri yang baik serta berfaedah untuk kita teladani dan contohi apa yang ada pada mereka.
Nota:
Jika hidup asyik mencari salah dan melihat orang lain dengan sebelah mata, sampai bila-bila kita akan jadi bodoh sombong dan tidak mempelajari apa-apa.

"Addabani Rabbi Fa Ahsana Taadibi"

"Addabani Rabbi Fa Ahsana Taadibi"
=========================
Sebagai kaunselor, kemahiran mendengar dan memerhati adalah dua kemahiran yang sangat penting dalam proses kaunseling.
Teknik mendengar ini jika tidak diaplikasikan dalam sesi ia boleh menyebabkan kaunselor gagal membantu klien untuk mengenalpasti masalah.
Inilah yang saya aplikasikan juga dalam kehidupan seharian. Iaitu lebih banyak mendengar dan memerhati. Menjadi 'silent reader' lebih baik bila ada dalam satu-satu kumpulan. Kerana dari situ saya belajar banyak perkara.
Bila semalam saya bergambar dengan Pak Samad ada juga yang kecam konon macam tiada idola lain.... 
Saya membaca buku-buku Pak Samad sejak saya pandai mengenal huruf dan pandai membaca.
Buku-buku karya beliau seperti Salina, termasuk juga karya Hamka, Ahmad Boestaman, Promaedya Anantatuer dan ramai lagi saya khatam sewaktu saya sekolah rendah.
Karya sastera mereka membantu saya hari ini menjadi penulis. Saya ambil mana yang baik. Banyak membaca jambatan ilmu. 
Dari pembacaan itu pula kita 'filter', ambil mana yang baik. Itulah yang para murabbi saya ajar sepanjang saya di "Taman Ilmu dan Budi". 
Bersama Pak Samad semalam saya belajar erti "humble" dan zuhud. 
Cara bagaimana yang terbaik melayani seorang insan adalah bila kita sedar kita ini insan dan bukan berlagak sebagai tuhan menghukum orang lain.
Teringat kertas kerja saya tentang isu Liberalisme untuk Konferen di Makassar bulan hadapan. Boleh tambah isu politik sempit!
Benarlah kata pujangga Arab...
العلم من المهد الي اللهد 
'Belajar dari dalam buaian hingga masuk ke liang lahad'

Tuesday, April 26, 2016

Memberi Membawa Seribu Erti

Memberi Membawa Seribu Erti
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Setiap hari ada sahaja seruan untuk beramal melalui infaq.
Sejauh mana kita menyahut seruan tersebut? 
Ramai yang mengatakan tidak mampu atas alasan kewangan. 
Sebenarnya kita mampu memberi dengan banyak cara, hatta satu doa juga merupakan pemberian ikhlas dari seorang hamba.
Pemberian ukurannya bukan kuantiti yang diberi, tetapi keikhlasan yang setulus hati. Ia perlu melangkaui perasaan simpati dan empati. Itulah ihsan.
Amalan memberi adalah satu tabiat baik yang perlu kita semua miliki. Jangan takut jatuh miskin bila memberi kerana memberi itulah yang menjadikan kita kaya sebenarnya. 
Wallahuaalam
Dr Sakinah Salleh
16 Rejab 1436H

Monday, April 18, 2016

Suburkan kesyukuran


Nikmat sihat itu amat nernilai.
Ia pemberian Allah yang perlu disyukuri.
Saat nikmat diambil pergi baru kita menyedari.
Saat sihat kita abaikan ibadat, bila datangnya sakit baru kita sesali. 
*Sama-sama kita mengambil peluang waktu sihat untuk beribadat.

PERANAN IBUBAPA DALAM PENDIDIKAN ANAK-ANAK



PERANAN IBUBAPA DALAM PENDIDIKAN ANAK-ANAK
----------------------------
Kehidupan rumahtangga tiada seri jika tanpa anak-anak. Anak merupakan rezeki Allah swt. Tanggungjawab terhadap anak amat besar tanggungjawabnya kepada ibu bapa. 
Sebagaimana Rasulullah bersabda:
"Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah (tidak mempersekutukan Allah) tetapi orang tuanya lah yang menjadikan dia seorang yahudi atau nasrani atau majusi. (Riwayat Al-Bukhari & Muslim)

Sudah tentu juga ibubapa yang berperanan untuk mencorakkan seorang bayi sehingga menjadi seorang Muslim, Mukmin yang bertaqwa. 
Tidak dinafikan dewasa ini faktor media massa, persekitaran merupakan cabaran bagi sesebuah institusi keluarga yang bervisikan 'baiti jannati' khususnya di sekolah, melalui internet, rakan-rakan, video games,youtube, TV dan lainnya.
Ibubapa mempunyai saham terbesar dalam memberi tarbiyyah kepada anak-anak. Namun ada juga ibu bapa yang sering mengabaikannya. Sedangkan anak-anakadalah suatu aset dan ‘pelaburan' terpenting bagi kehidupan dunia dan akhirat.

Kegagalan merancang pendidikan anak-anak adalah sebuah kegagalan masa depan. Oleh itu bagi merancang pendidikan anak-anak perkara yang perlu diberi perhatian terlebih dahulu adalah AKIDAH, IBADAH dan AKHLAK.
3 perkara ini jika diberi didikan yang betul, anak-anak akan terpelihara dari pengaruh yang ada. Bahkan 3 perkara ini satu perkara mudah untuk diterapkan pada anak-anak, bila ibu baba sendiri menjadi ROLE MODEL. 
Ramai ibubapa mengadu tentang kenakalan anak-anak, masalah moral dan disiplin mereka. Jalan mudah melepaskan diri adalah menyalahkan keadaan. Hakikatnya ibubapa juga perlu berperanan bagi menanganinya. 
Mendidik melalui pemerhatian adalah perkara yang paling cepat dipelajari anak-anak. Dari kecil mereka memerhati tingkahlaku ibu bapa, maka jangan pelik jika anak akan mengikut apa yang kita perbuat. 
Kata pepatah dan peribahasa seperti "bapa borek anak rintik" , " bagai ketam mengajar anak berjalan", " ke mana tumpahnya kuah jika tidak ke nasi". 
Ini jelas kepada kita bahawa budaya Melayu juga menitik beratkan ibubapa mendidik dan menjadi contoh terbaik bagi anak-anak.

Bagi ibubapa yang masih muda, belum terlambat mendidik anak-anak dengan cara hidup Islam yang sebenar. Ibarat melentur buluh ,biarlah dari rebungnya. 
Setiap kebaikan yang kita mahukan, biarlah ia bermula dari diri kita. Maka berbuat baiklah kepada ibu bapa, moga dengan menjadi anak yang soleh kepada ibubapa kita, kita juga memperoleh anak yang soleh.
Amin.
Wallahuaalam.

Permintaan rezeki dengan pemikiran syukur

Permintaan rezeki dengan pemikiran syukur
======================
Setiap kita pasti menghitung, apakah, di manakah, banyak manakah rezeki hari ini?
Rezeki tidak hanya dalam bentuk duit ringgit, bahkan ia juga hadir dalam bentuk pertolongan dari Allah bagi menyelesaikan sesuatu tugasan atau permasalahan.
Rezeki bila ada orang membantu dalam urusan. Rezeki juga bila Allah mudahkan perjalanan yang jauh. Razeki bila jiran menghulurkan makanan. 
Pendek kata segala urusan kehidupan insan berkait dengan rezeki pemberian Allah.
Ibrah para Rasul menjadi panduan berguna saat kita terhimpit oleh perasaan apabila memikirkan persoalane tentang rezeki. 
Surah Al-Qasas, ayat 24 :
"Maka Musa pun memberi minum kepada binatang-binatang ternak mereka, kemudian ia pergi ke tempat teduh lalu berdoa dengan berkata: "Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku sangat berhajat kepada sebarang rezeki pemberian yang Engkau berikan".
Ayat ini menjelaskan bagaimana beradabnya Nabi Musa berdoa kepada Allah. Saat lari dari Firaun, baginda merantau jauh. Tiada memiliki apa-apa. Hinggalah bertemu dengan dua orang gadis yang mahu memberikan air pada ternakan mereka.
Melihat mereka sukar menunggu, maka Nabi Musa menghulurkan bantuan. Sewaktu memikirkan nasib diri itulah baginda berdoa, 
"Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku sangat berhajat kepada sebarang rezeki pemberian yang Engkau berikan".

Doa baginda memohon rezeki dari Allah saat baginda tiada miliki apa-apa. Kemudian datang anak Nabi Syuib menawarkan bantuan. Baginda ditawarkan untuk berkahwin dengan anak gadis Nabi Syuib, namun perlu berkuli selama 8 tahun.
Kisah Nabi Musa boleh diambil iktibar. Cara berfikir perlu sebagaimana Nabi Musa berfikir. Cara pemikiran bila ditawarkan bekerja perlu sambut dalam keadaan gembira. 
Baginda sanggup berbuat apa sahaja.
ربي اني لما انزات اليامن خير فقير...

Jika dilihat dari konteks doa, seperti kita berkata-kata "Ya Allah, aku ni faqir, aku akan buat apa sahaja yang diberi" Ia tanda insan yang bersyukur. Bukan memilih apa yang diberi, merungut dengan keadaan.
Orang yang kurang bersyukur pastinya agak berkira. Apalagi bila berkuli dengan tiada bergaji. Bahkan kita sering cenderung melihat masalah lebih dari nikmat.

Dalam konteks permintaan rezeki, kita perlu banyak bersyukur. Bagaimana carannya? Iaitu dengan memberi tanpa syarat, memberi lebih dari apa yang diminta serta tidak berkira.
Lebih banyak menghitung apa yang telah kita miliki berbanding yang tiada. Allah akan beri lebih dari yang kita sangka bila kita bersyukur. 
Insan berkeluh kesah dengan rezeki kerana kurang bersyukur dengan apa yang ada. Sifat mahukan lebih untuk diri itu menjadikan insan sentiasa tamak. 
Walhal permintaan rezeki tiada lain demi meraih redha Allah. Disebalik rezeki yang diberi ada sebahagian milik orang lain. Insan bersyukur akan menyalurkan bagi jalan Allah. Pastinya ganjaran akan berlipat ganda bagi mereka.
Rezeki dari sifat mustahil Allah akan hadir bila kita ikhlas.

Kun Anta - Jadilah Diri Sendiri

Jadilah Diri Sendiri
==============
Pernah dengar lagu Kun Anta? Penulis mendengarnya setelah sekian lama memjadi halwa telinga pendengar.
Disebalik lagu, adalah lirik. Penulis memetik sedikit darinya maksud lirik tersebut;
~~~~
Ketika ingin bersaing dengan mereka,
aku telah meniru apa yang ada pada mereka
Lalu aku mula menjadi seperti orang lain, supaya aku boleh berbangga,
dan aku sangka jika aku lakukan seperti itu aku akan dapat kelebihan,
Namun aku dapati yang aku perolehi hanyalah kerugian. Itulah yang nyata.
Tidak..Tidak...
Kita tidak memerlukan harta, agar bertambah cantik.
Permata kita ada di sini, di dalam hati yang bersinar-sinar
Tidak..Tidak...
kita bukan di terima orang lain dengan apa yang tidak ada.
Kita diterima adalah kerana perbuatan (akhlak) kita.
Itulah kecantikan kita. Yang sangat tinggi dan mulia
Jadilah diri kamu sendiri
pasti akan bertambah lagi kecantikan yang sedia ada
Sungguh aku menerima mereka, dan aku tidak perlu meniru perwatakan mereka
Melainkan apa yang aku terima itu aku telah redha.
Aku akan menjadi diriku sendiri. Seperti diriku sepenuhnya. Inilah aku.
Sifat qanaah sudah cukup untuk ku. Itulah keyakinanku
Aku akan menjadi diriku sendiri, mengikut kemampuan diriku.
Aku tidak perlukan orang lain untuk menerimaku
Aku akan jadi seperti diriku.
Apa yang aku inginkan. Untuk diriku dan bukan untuk keredhaan mereka
......
~~~~~
Maksud tersirat disebalik lirik ini perlu kita serap pada diri. Agar menjadi pendinding diri saat kita jiwa kacau memikirkan mahu cantik. Mahu mengambil perhatian orang lain. Bersaing merebut gelaran.
Hakikat insan, di sisi Tuhan adalah amalan dan taqwanya. Bagaimana seorang remaja bersedih hanya kerana bentuk fizikalnya. Berapa ramai ibu lebih memperuntukkan masa untuk kecantikan dibanding duduk bersama anak-anak memerhatikan pembelajaran mereka.
Berapa ramai mahu dilihat 'sado @ macho' sanggup berhabis.
Apabila kita meletakkan penerimaan manusia pada nombor wahid, kita akan penat selamanya. Manusia tidak akan melihat kesempurnaan, bahkan cenderung mencari kesilapan. 
Oleh itu, berpada dalam apa jua. Cantik itu subjektif. Ia hanya bersifat sementara. Menjadi diri sendiri, menerima diri kita sebaik kejadian adalah insan yang bersyukur atas pemberian Allah.
Bahkan mendidik hati agar sentiasa bersifat qanaah atau 'low profile' ( rendah diri) itu lebih terpuji. Bila agenda mendidik hati dan jiwa sebagai perkara utama maka ia akan terserlah pada diri kita (Luaran dan Dalaman.).
Allah menjanjikan cahaya bagi orang beriman. Betapa kita melihat orang yang gelap kulitnya, tapi penuh bercahaya dan berseri wajahnya, itulah cahaya keimanan. Menarik insan lain bagaikan magnet, disenangi saat mendatangi, dirindui saat pergi. Kenapa? Kerana hatinya yang ikhlas.
Menjadi diri sendiri menuntut sifat IHSAN dalam diri. Betapa Allah sentiasa memerhatikan, setiap saat dan ketika, walau insan tidak melihatNya. Ihsan mendidik insan berwaspada atas perbuatannya.
Menjadi diri sendiri, menerima kita seadanya. Tidah gundah dengan apa yang tiada. Tidak makan dek puji, tidak luak dek keji.
Menjadi diri sendiri, memandu tuannya untuk lebih yakin diri.
Meletakkan keperibadian, akhlak mahmudah serta intergriti sebagai agenda. Ia nilai yang maha tinggi. Mencari redha Allah melangkaui redha hamba.
ابتغاء مرضات الله
Wallahuaalam.

Apa ertinya aku menganut Islam

Apa ertinya aku menganut Islam
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Hakikatnya ramai dikalangan kita yang Islam keturunan. Maka ada segelintir, Islam hanya pada nama. Berbanding mereka yang mencari kebenaran, mereka ini tidak bersyukur akan nikmat iman. 
Bahkan ada juga yang tidak faham apa ertinya bergelar Muslim. Peranan dakwah dan sebagainya. Dakwah hanya dilihat sebagai tugas agamawan. 
Walhal, setiap kita adalah berperanan sebagai 'daie'. Rasulullah berpesan, "sampaikan dariku walau sepotong ayat". Disini jelas tanggungjawab setiap muslim. (Dalam al Quran ada disebut, Muslimin, Mukminin dan Muhsinin. Topik ini ada penulis kongsikan dalam buku Kompas Jiwa.)
Oleh itu tidak pelik bila kita membaca pelbagai komen negatif tentang isu agama, hukum dan lain. Ada juga yang mengambil remeh soal aqidah dengan slogan kebebasan. 
Sewaktu di universiti dulu dua 'courses' yang wajib diambil bagi membolehkan penulis graduate adalah Compartive Religion 1 & 11. 
Penulis. masih ingat lagi bila nak kena baca bilble. Jenuh juga la, apalagi bila nak jawab exam. Dapat soalan cepumas KBAT pula dari lecturer. Soalan tu masih diingati sampai sekarang.
Semester selepas itu belajar pula pasal kitab-kitab Hindu dan pelbagai lagi yang bukan agama samawi.
Semalam bila penulis mendengar ceramah live dari DZN terdetik juga la dalam hati... "kan best jika dia jadi salah seorang pensyarah yang mengajar comparative religion". 
Moralnya, kita perlu melihat sesuatu perkara yang baik dan kelebihan yang ada pada individu. Bukannya mencari kekurangan. Tidak perlu kita bersikap 'judgemental'. Serahlah kepada Allah.

Tuesday, March 22, 2016

Meraih reda Allah

Bismillah,

Kenapa kita bekerja? Adakah kita bekerja kerana duit atau kita bekerja semata-mata kerana minat? Atau kita bekerja kerana tiada pilihan lain iaitu bekerja kerana demi meneruskan kehidupan. 
Hidup kalau bekerja semata-mata mahu mengumpul wang ringgit maka kita akan menjadi hamba wang. Kita akan merasakan duit memang tidak kecukupan apalagi jika imbuhan yang diperoleh itu sedikit. 
Sama juga individu risau dengan duit maka segala macam insurance perlindungan diri diambil kerana takut hidup nanti tiada jaminan.
Sepatutnya jaminan hidup bukan kerana duit yang banyak. Hari ini carilah jaminan dengan Allah. Bagaimana caranya? Iaitu jadikan duit tu sebagai wasilah untuk mencapai matlamat yang syarie atau ‘mardhaatillah’.






Motivation

MOTIVATION
------------------
Life isn't a race....it is a process, it is a stage process, phase by phase. A process of making man becomes human through thicks and thins, ups and down, back n forth! All we need to do is to pass it through! Otherwise, if we failed!, like it or not, the same process keeps on repeating in our life, with different storyline but same cycle! 
As you pass through, another process at another phase or stage prevails! Different impact at a time! Again, all you need to is to preservere! Pass it through! At some stages, you begin to show your potential, your capability, and you become wiser....at another, you begin to realize who you are! 
What purpose of you! If these do not occur, believe me that, you will go down to the starting point of your life process! This is Allah's will! As HE wants you to learn...therefore, equip yourself with 'ilm' or knowledge, as it helps you to recognize even faster your true potentials and help you in your endeavour of your self realization! 

Kesempurnaan ilmu

Bismillah
Tiga(3) 'ilmu wajib serangkai melengkapi diantara satu sama lain; Tauhid, Fiqh dan Tasawwuf.
Wajib dipelajari dengan Guru yang Murshid, berpandukan kitab-kitab yang muktabar.
Jangan cuba baca sendiri; contohnya rangkap lagu cinta yang popular di zaman Pop Yehyeh 60'an;
" Nasi lemak buah bidara,
Buah selaseh hamba lurutkan,
Buang emak buang saudara,
Kerana Kekaseh hamba turutkan."
Rangkap lagu ini plagiarism dari sya'ir kitab Hikam Hamzah Fansuri. Kekaseh disini bukan hal seorang gadis perawan tetapi merujuk kepada ALlah s.w.t , Sang Pencipta yang dirindui selalu.
Tiada lain yang menjadi objektif kita, hanyalah mengharapkan redha ALlah untuk memasukkan kita ke dalam syurga dengan satu tujuan iaitu dapat kita melihat wajahNya
.
آمين... آمين.. يا رب العالمين
.
[ Almarhum Ustz Wan Mohd Saghir, antara Guru ku yg dikasehi, adalah cicit kpd Sheikh Daud al-Fatani dari ibunya ]
Dari perkongsian Prof Saifudin Masudi

5 perkara sebelum 5 perkara

Bismillah,

Nikmat sihat akan dihargai saat kita sakit.
Nikmat usia muda akan dihargai saat usia tua menghampiri.
Bagaimana pula dengan nikmat iman?

Sudah pasti nikmat iman tiada nilainya. Ia harga yang tidak terbayar, Tanpa iman hidup akan sia sia.


Cabaran Remaja

Bismillah
Di program anjuran Alumni SAMPJ saya diminta berkongsi tajuk di atas. Pada sesi tersebut saya kongsikan kisah Imam Syafie sebagai panduan buat pelajar-pelajar yang sedang berdepan cabaran zaman.
~~~~~~~
Antara kehebatan Imam Syafie:
+ Usia 9 tahun sudah menghafal Al Quran
+ Usia 10 tahun sudah mengembara dan berpisah jauh dengan ibunya bagi menuntut ilmu.
+Menulis menggunakan lidi di tapak tangan dan menggunakan airliur sebagai dakwat, namun mampu mengingati segala ilmu tersebut
+ Menghafal kitab Muawattak karangan Imam Malik di usia tersebut
+ 12-19 tahun banyak menghafal hadith dan syair Arab bagi menguasai Bahasa Arab demi memahami Al Quran dan Hadith
Moral:
~Matlamat yang jelas mahu dicapai pasti akan berjaya jika individu sanggup membuat pengorbanan. Kesusahan hidup bukan alasan.
~Fokus kepada apa yang mahu dicapai serta kreatif dalam mencari solusi.
~Niat dan cita-cita murni adalah untuk manfaat diri dan orang lain serta memperoleh redha Allah.
p/s: kita mungkin tidak sehebat Imam Syafie namun perlu menanam cita-cita menjadi sehebat beliau.

Strategi kejayaan adalah hijrah

Bismillah,

Rasulullah terpaksa berhijrah ke Madinah demi kelangsungan dakwah. Baginda bukan setakat tidak diterima di tempat sendiri sendiri, bahkan pelbagai dugaan dari penduduk setempat terpaksa dihadapi.
Moral:
Adakala ia hampir sama dengan keadaan yang berlaku disekeliling kita. Biasanya orang yang jauh yang lebih menerima diri kita. Oleh itu jangan pelik bila ini berlaku. Tidak perlu bersedih mengharap penerimaan. Teruskan usaha dan buktikan pencapaian. 
Satu masa mereka akan celik mata, dan menerima kita sebagaimana diri kita. Hakikatnya kita yang dulu mungkin tak sama dengan yang sekarang.

Sunday, March 13, 2016

Belajar vs Berniaga


Bismillah,

Ramai kalangan pelajar SPM apabila keluar keputusan peperikasaan akan berada dalam dilema, mahu ke mana selepas ini? Mahu meneruskan pembelajaran di IPTA/IPTS atau mahu bekerja terlebih dahulu? 

Ramai yang memberikan pendapat, lebih baik bekerja sementelah sekarang ini walaupun memperolehi ijazah baik sarjana, sarjana muda mahupun PhD susah untuk mendapatkan pekerjaan. Bahkan pendapatan lebih besar akan dapat diperoleh jika berbisnes. Buat apa belajar tinggi menghabiskan masa dan duit ringgit jika akhirnya tersadai tanpa pekerjaan. Bahkan ada juga yang mengatakan graduan yang ada tidak ada kemahiran berbanding dengan yang tidak punyai sijil.


Bagi menjawab apa jua persoalan yang berkait bekerja, berniaga atau sambung belajar. Ia mudah sahaja. Tanyakan diri kenapa kita belajar? Adakah kita belajar kerana mahu ilmu atau mahu makan gaji? Apa jua pastikan niat. Betulkah niat kita, kerana segalanya bermula dengan niat. Niat yang baik akan mendapat pahala. 


Sudah pasti bagi menambah ilmu ada banyak cara. Kita boleh memilih untuk mendapatkan pelajaran secara formal atau tidak formal. Ramai yang berjaya menjadi jutawan kaya raya tanpa miliki apa-apa sijil. Bahkan mereka dilihat lebih berjaya dari yang merangkul pebagai ijazah. 

Jika kita memilih untuk belajar secara tidak formal dengan menimba ilmu pengalaman dari jatuh bangun menempa kejayaan. Tidak ada salahnya. Namun kita tidak berpeluang untuk miliki pengalaman bagaimana meraih ilmu secara formal. Kita tidak akan ada pengalaman bagaimana mendaki tangga demi tangga, cabaran demi cabaran hingga sampai ke peringkat lebih tinggi. Bahkan kita mungkin tidak dapat mengutip ilmu dari para cendikiawan secara langsung atau dengan kata lain bertalaqqi dengan para ahli akademik. 

Menuntut ilmu adalah satu kewajipan. Ia bukan semata kita mahu menempa kejayaan material. Benar dewasa ini ilmu hanya dihujung jari. Tidak perlu ke mana-mana, maklumat sudah boleh dilayari. Hakikatnya ia tidak sama dengan kita berdepan dengan guru mengambil ilmu mereka satu persatu. Memahami dan mengutip kebijaksanaan mereka. Merujuk pada yang betul saat memerlukan. Dipandu bila buat kesilapan. 

Jika kita memilih mahu mengutip pengalaman terlebih dahulu dengan belajar secara tidak formal, setelah itu baru mahu belajar secara formal, pun tidak salah. Teruskan apa jua niat kita asalkan kita tahu, APA TUJUAN KITA MENUNTUT ILMU.


Kita menuntut ilmu agar ia menyuluh jalan bagi kita. Kita berguru kerana guru akan menjadi cahaya pada kegelapan. Jangan kita menjadi orang yang melakukan perkara sia-sia. Dikejar tidak dapat dikendong berciciran. 


Belajarlah selagi hayat dikandung badan. Menimba ilmu dari dalam buaian hingga kita masuk liang lahad. Bahkan lebih penting lagi, manfaatkan ilmu yang kita ada agar ia memberi manfaat kepada orang lain. 

" SEBAIK-BAIK MANUSIA ADALAH YANG PALING BERMANFAAT KEPADA ORANG LAIN"
-Hadis Riwayat Ahmad.

Wallahuaalam

Nota : Penulis memilih untuk belajar sambil berniaga. 


Wednesday, March 2, 2016

The Meaning of Intelligence

Dear Parent :

The exams are going to start soon. I know you'll are really anxious for your child to get a 90% or to at least beat your neighbour's son or daughter. It's a matter of your reputation and your standing in society. But please remember,among-st the students who have given the exams is an artist who doesn't need to understand Math. There's an entrepreneur who doesn't care about History or English literature. There's a musician whose Chemistry marks won't matter. There's a sportsperson whose physical fitness is more important than Physics. If your child does get top marks then great. But if he or she doesn't then don't take away their self confidence from them. Tell them it's ok, it's just an exam. They are cut out for much bigger things in life. Tell them, no matter what they score you love them and will not judge them. Please do this and if you do, watch your children conquer the world. One exam or a 90 percent won't take away their dreams and talent.
-anonymous