Welcome ........and May Allah bless us all....

Salam ukhuwwah.......

Praise be to Allah....Jagalah Allah, pasti Allah akan menjagamu.......Ihfazillaha, Yahfazuka....

Blog ini adalah nukilan, cetusan pandangan dan pengalaman sepanjang hidup saya yang saya gambarkan dalam bentuk butiran hikmah yang amat besar ertinya buat diri saya.....saya kongsikan agar ia memberi faedah dan manfaat samada langsung atau tidak langsung buat semua yang mengunjungi blog saya....

Jika ada secebis kebaikan daripadanya, maka ambillah kerana sesungguhnya ia datang dari Yang Maha Kuasa dan bukan dari saya...dan jika ada kekurangan dan kesilapan darinya maka ia adalah kerana daifnya diri dek kerana tidak sempurnanya diri saya..... saya hanya cuba menyampaikan kerana menyahut seruan Ballighu Anni Walau Aayah....sampaikan dari ku (saw) walau sepotong ayat sekalipun.....

Tuesday, December 29, 2015

Tip keibubapaan


Bismillah,

Ibu bapa adalah acuan kepada sikap dan keperibadian anak-anak. Maka ibu bapa perlu pastikan acuan bagaimana yang mereka mahu sediakan pada anak-anak. Perhatikan bagaimana anak-anak yang biadap atau bercakap dengan bahasa yang lucah dan sebagainya bukan kerana pengaruh rakan, tetapi anak-anak telah pelajarinya di rumah.

Sama juga bila anak-anak bercakap kasar dan tidak sopan dengan ibu bapa, hakikatnya mereka memerhati ibu bapa mereka sendiri bercakap dengan suaran yang tinggi, tidak hormat dan mengambil peduli ibu bapa yang membesarkan mereka. 

Ia sama sahaja dengan pepatah Melayu 'bapa borek anak rintik'. Mahukah kita melahirkan anak-anak sebegini? Slogan anak yang soleh bermula dengan diri sendiri. Membentuk acuan terhebat adalah dengan menjadikan diri kita sendiri terlebih dahulu hebat barulah mudah diperturunkan pada anak-anak.

Tidak sedikit ibu bapa yang mahu anak menjadi anak soleh dengan menghantar ke sekolah tahfiz, sekolah aliran agama dan sebagainya. Ada ibu bapa yang tidak menutup aurat, namun mengharapkan anak mereka menjaga aurat. 

Sayang seribu kali sayang. Jika hanya anak sahaja yang berubah ia kurang bermakna. Ibu bapa juga perlu berubah dan berhijrah. Kita mahu anak yang boleh menjadi tal hayat sewaktu di alam sana, maka kita juga perlu berusaha ke arah itu.

Mendidik anak-anak tidak susah, kerana pembelajaran yang paling berkesan adalah melalui pemerhtian. Anak-anak melihat tutur-kata, tingkahlaku, sikap dan segalanya yang ada pada ibu bapa. Buruk bagaimana pun faktor luaran tetap juga faktor luaran menyumbang ke arah pembentukan akhlak anak-anak.

Mari membina acuan yang terbaik pada anak-anak dengan memastikan kita menjadi role model terbaik bagi mereka. Wallahuaalam. 

Impian dan Azam 2016


Bismillah,

Tinggal beberapa hari lagi kita akan meninggalkan  tahun 2015. Pasti ramai pembaca yang sudah pun membuat senarai impian dan azam bagi tahun 2016. Jika ada yang tersenarai pada 2015 yang belum lagi direalisasikan maka jangan lupa untuk memasukkannya bagi tahun 2016.

Manakala apa yang telah dicapai 2015 boleh dijadikan sumber inspirasi bagi menjadikan impian 2016 boleh tercapai. Untuk berimpian tidak perlu dibayar, sama juga dengan angan-angan. Apa yang penting kita meletakkan strategi bagaimana ia boleh dicapai dan dijadikan kenyataan.

Impian adalah matlamat yang akan terlekat dalam minda. Ia akan menjadi satu doa jika kita sentiasa memikir dan memberikan harapan. Sekaligus ia menarik minda bawah sedar bagi mengusahakan dan mencuba sepenuh daya bagi memastikan kejayaan dan keberhasilan.

Oleh itu pastikan, pembaca sudah pun menyenaraikan impian dan azam masing-masing. Ingat, jika kita gagal merancang, kita merancang untuk gagal!

Sunday, December 20, 2015

Tanda Munafik, Buruk akhlak


Bismillah,

Tanda Munafik, Buruk akhlak

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَرْبَعٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ كَانَ مُنَافِقًا خَالِصًا وَمَنْ كَانَتْ فِيهِ خَصْلَةٌ مِنْهُنَّ كَانَتْ فِيهِ خَصْلَةٌ مِنْ النِّفَاقِ حَتَّى يَدَعَهَا إِذَا اؤْتُمِنَ خَانَ وَإِذَا حَدَّثَ كَذَبَ وَإِذَا عَاهَدَ غَدَرَ وَإِذَا خَاصَمَ فَجَرَ

Dari AbduLlah bin 'Amru bahwa Nabi SAW bersabda: "Empat perkara bila ada pada seseorang maka dia adalah seorang munafiq tulen, dan barangsiapa yang terdapat pada dirinya satu sifat dari empat tersebut maka pada dirinya terdapat sifat nifaq hingga dia meninggalkannya. Iaitu, jika diberi amanah dia khianat, jika berbicara dia berdusta, jika berjanji dia tidak menepati dan jika bertengkar ia curang (ingin menang sendiri)".
(Rowahu Bukhari No: 33)

Pengajaran:

1. Munafik tulen bermaksud orang yang menjadi munafik sebenar.

2. Sesiapa yang memiliki empat sifat ini, ia adalah munafik tulen.

3. Jika seseorang itu memiliki satu daripada empat sifat tersebut, maka padanya ada sifat munafik sehinggalah ia meninggalkan sifat tersebut.

4. Empat sifat munafik itu ialah:

a. jika diberi amanah dia khianat,

b. jika berbicara dia berdusta,

c. jika berjanji dia tidak menepati dan

d. jika bertengkar ia curang (melampau)

Perkongsian oleh Prof Saidfudin Masudi

Saturday, December 19, 2015

Hak Muslim Tanggungjawab Kita

Hak Muslim Tanggungjawab Kita

عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ حَقُّ الْمُسْلِمِ عَلَى الْمُسْلِمِ سِتٌّ قِيلَ مَا هُنَّ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ إِذَا لَقِيتَهُ فَسَلِّمْ عَلَيْهِ وَإِذَا دَعَاكَ فَأَجِبْهُ وَإِذَا اسْتَنْصَحَكَ فَانْصَحْ لَهُ وَإِذَا عَطَسَ فَحَمِدَ اللَّهَ فَسَمِّتْهُ وَإِذَا مَرِضَ فَعُدْهُ وَإِذَا مَاتَ فَاتَّبِعْهُ

Dari Abi Hurairah (ra) katanya: Telah bersabda RasuluLlah SAW: Hak muslim terhadap muslim lainnya ada enam. (Baginda) ditanya: Apakah hak-hak tersebut, ya Rasulullah? Jawab baginda: Jika kamu bertemu dengannya, ucapkanlah salam padanya. Jika dia mengundangmu, hadirilah undangannya. Jika dia minta nasihatmu, berilah dia nasihat. Jika dia bersin dan bertahmid, maka tasymitkan dia. Jika dia sakit, maka ziarahilah dia dan jika dia meninggal dunia, maka hantarlah (jenazah)nya.

Pengajaran:

Setiap Muslim mempunyai hak yang perlu ditunaikan dan ia menjadi tanggungjawab kepada Muslim yang lain. Antaranya:

a. Jika bertemu dengan setiap Muslim hendaklah mengucapkan salam padanya.

b. Jika dia mengundang, kita perlu memenuhi undangannya seperti perkahwinan, akikah, kenduri kesyukuran dan lain-lain selama tiada keuzuran.

c. Jika dia meminta nasihat dalam urusan keduniaan, berilah dia nasihat. (Imam An-Nawawy berkata: Syarat memberi nasihat jika diminta, hanya terbatas pada masalah dunia. Tetapi jika bersangkutan dengan masalah agama, kita wajib memberi nasihat walaupun tidak dipinta).

d. Jika dia bersin dan bertahmid اَلْحَمْدُ للَّه, maka tasymitkan (doakan) يَرْحَمُكَ الله (semoga Allah mencucuri rahmat keatas kamu).

e. Jika dia sakit, maka ziarahilah. Ziarahi orang sakit termasuk salah satu amal solleh yang sangat afdhal

f. Jika dia meninggal dunia, maka hantarlah (jenazah)nya ke kubur.

Mari kita bangunkan sifat RAHMAH dengan menunaikan hak Muslim lain yang menjadi tanggungjawab kita.


Dipetik dari FB Prof Saifudin Masudi

Wednesday, December 16, 2015

Tip Rumahtangga Bahagia


Bismillah,

Kali ini penulis ingin berkongsi pengalaman menjalankan sesi kaunseling rumahtangga bersama pembaca. Kebanyakan kegagalan dalam rumahtangga bermula dari tiada ruh Islam dalam rumahtangga. Kegagalan suami isteri dalam menerapkan cara hidup Islam menjadikan hubungan yang erat menjadi renggang. Ia dilihat dari luar sangat bahagia, namun hakikatnya bagai retak menanti belah.

Suami yang hebat bukan pada romantisnya
sahaja, atau pada kekayaan materialnya juga namun suami yang hebat adalah yang mampu menjalankan tanggungjawab amanah Allah menjadi pemimpin dalam rumahtangga. Manakala isteri pula bukan pada kecantikan paras rupa semata, atau pada apa yang dimiliki kerana seorang isteri perlu tahu bagaimana menjadikan rumahtangga sebagai tempat yang memberi ketenangan dan kebahagiaan kepada ahlinya. 


Menjadi isteri adalah penyejuk hati suami dan bukan menambah beban pada mereka, sama juga pada suami, mempunyai isteri bukan sebagai khadam yang menyediakan keperluan rumahtangga tetapi isteri adalah peneman dan penyokong dalam apa jua keadaan susah dan senang. 


Ramai klien penulis yang hadir sesi kebanyakannya terdiri dari wanita, mereka mengadu susah untuk mengajak suami bersolat, apalagi solat berjemaah bersama. Ada juga para suami yang memang mengaku jahil dalam agama, maka mereka tidak mahu berjemaah kerana takut silap dan mendapat dosa bila menjadi imam. 

Tidak tahu tambah ilmu. Bila rumahtangga tidak menggunakan resepi yang sedia ada diberikan dalam Islam, maka tidak pelik rumahtangga mudah retak dan berlaku perceraian. Bahkan ada juga yang terlibat dengan maksiat dan cinta terlarang. 

Pasangan tidak lagi dilihat hebat di mata isteri atau suami kerana mereka sudah bertemu pilihan yang lain. Kenapa ini berlaku? Paling mudah jawapannya. Analisa dari banyak sesi kauseling yang dijalankan adalah rata-rata pasangan lebih suka makan diluar dengan alasan sibuk bekerja, tidak jimat untuk masak. Bila begitu, tidak pelik pasangan beralih arah. 

Petua orang lama, suami perlu dikenyangkan perut mereka. Maka isteri walau sibuk perlu memasak. Sama juga suami jika terlalu banyak kerja luar jangan sampai tiada waktu luang untuk berkomunikasi dengan isteri. Walhal media internet boleh diguna namun lebih suka melayan rakan dan kenalan di WhatsApp, Facebook, Intagram dan lain-lain berbanding isteri atau ahli keluarga sendiri.

Cara hidup yang kita lalui yang tidak membawa kepada mawaddah, rahmah  dan as sakinah dalam keluarga akan menjarakkan lagi hubungan sedia ada. Makin usia perkahwinan bertambah, makin rapuh ikatan. Salah siapa? Tepuk dada tanya iman kita. Belum terlambat untuk kita mengikut acuan dan ajaran Islam, agar kita dapat membawa rumahtangga dan kelurga menuju syurga. 


Wallahuaalam.

Monday, December 14, 2015

The Best CEO



Bismillah,

Sejak seminggu yang lepas saya begitu seronok menonton Undercover Boss menerusi YouTube. Ada banyak siri yang memaparkan kisah CEO menyamar sebagai pekerja biasa bagi memastikan adakah staf mereka menjalankan kerja dengan bagus. Ironinya bos yang tidak pernah kerja berat seperti mengangkat kotak, menjawab panggilan pelanggan, membersih tandas, membuat kerja-kerja luar pada waktu larut malam dan pelbagai lagi. 

Apa yang menarik kehidupan orang biasa ini membuka mata si boss tentang kehidupan yang sebenar. Hakikatnya ramai yang hidup susah. Bahkan mereka yang bekerja biasa-biasa dengan gaji yang biasa-biasa juga terpaksa mengikat perut untuk banyak perkara. Ada yang anak sakit, pasangan terlantar, keluarga dalam kesusahan dan banyak lagi kisah yang memeritkan.


Ini sekali lagi membuka mata si boss bahawa hidup ini banyak cabaran, namun yang pasti ia tidak menghalang bagi mengecapi kebahagiaan. Bahagia bukan pada duit dan kemewahan harta benda namun sejauh mana setiap ahli keluarga mensyukuri kehidupan yang seadanya. 

Dalam satu siri, seorang CEO yang terputus hubungan dengan bapanya disebabkan bapanya kerana waktu kecil bapanya tidak pernah mempedulikan dirinya. Dia membesar dengan ibu yang banyak berkorban untuk dirinya, beserta dendam terhadap bapanya tidak pernah padam. 

Satu ketika, staf beliau berkongsi bagaimana beliau memaafkan kesilapan bapanya. Menurut staf tersebut, beliau tidak mahu memikul beban kemarahan dan dendam kerana ia tidak menguntungkan. Menurutnya lagi, hidup ini amat singkat, ada baiknya melupakan kesilapan masa lalu, walau ia menyakitkan. Lama-lama ia akan sembuh.

Selepas program tersebut, CEO ini untuk pertama kalinya bertemu dengan bapanya. Mereka saling berpelukan dan berjanji untuk memperbaiki hubungan yang retak sebelum ini. 

Pendek kata, ada banyak manfaat yang boleh dikutip dari program ini. Ia membantu untuk individu mengenali diri mereka walau apa jua pangkat dan kejayaan mereka. Bahkan program ini membuka mata ahli bisnes bagaimana mejadi CEO terbaik.

Wallahuaalam.

Wednesday, December 9, 2015

Motivasi Diri


Bismillah, 

Tiga perkara yang penulis  kongsikan di mukabuku hari ini. 

1.Memberi kemaafan itu lebih baik supaya ia tidak membebankan perasaan.
2. Melupakan peristiwa pahit yang berlaku akan menjadikan diri lebih optimis dengan masa hadapan.
3. Melepaskan sesuatu yang berharga adalah sukar, namun pastinyaada ganti yang lebih baik.

Hakikatnya memberi maaf itu tidak mudah, namun saat kita memaafkan orang yang membuatkan kita sengsara, sejuta beban yang terpikul akan menjadi ringan. Kita tidak lagi terbawa-bawa dengan dendam yang tersimpan. 

Bahkan ia membantu untuk melupakan segala apa yang pahit menyelubungi diri. Bila diri belajar melupakan, kita akan dapat melihat ke depan dengan lebih optimis. 

Miliki sesuatu yang kita anggapkan berharga dan bernilai mungkin tidak sama dengan penilaian orang lain. Berharga bagi kita tapi tidak bagi mereka. Begitulah sebaliknya. Ada ketika ia memaksa diri melepaskan yang berharga itu. Bila kita redha dan pasrah, Allah pastinya akan menggantikan ia dengan sesuatu yang lebih baik bagi kita. Amen.

Wallahuaalam.

Saturday, December 5, 2015

Mencintai Kebaikan Bagi Orang Lain



Bismillah,

“Tidak sempurna iman seseorang itu selagi dia tidak mengasihi saudaranya sebagaimana ia mengasihi dirinya sendiri.” (Riwayat Bukhari dan Muslim) 

Perawai Hadith

Hadis ini bila kita beramal dengannya maka kita akan dapat menjalani kehidupan yang lebih baik. Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Hamzah, iaitu Anas bin Malik. Beliau berkhidmat dengan Nabi Muhammad s.a.w sejak usia 10 tahun. 

Beliau dibawa ibunya Ummu Sulaim dan meminta Nabi agar Anas r.a berkhidmat untuk baginda. Ummu Sulaim meminta agar Rasulullah mendoakan Anas. Nabi mendoakan perbanyakkan hartanya, ramaikan anaknya, panjangkan umurnya, berkatilah dia, dan masukkannya ke syurga.

Beliau meninggal di usia seratus tahun, kebun kurmanya berbuah dua kali setahun, dan boleh mengeluarkan haruman kasturi. Manakala ada riwayat mengatakan anak dan cucunya hampir 80 orang.

Anas r.a berhijrah ke Basrah dan meninggal 93 Hijrah. Beliau antara sahabat nabi yang terakhir meninggal. Bahkan beliau sempat mengalami dua kiblat. Iaitu mengadap ke Baitul Maqdis dan Kaabah. Anas r.a telah meriwayatkan 2200 hadith, beliau paling banyak mendengarkan hadith Rasulullah. 

Keterangan

Hadis ini sangat istimewa, mempunyai kesan yang sangat besar dalam kehidupan bermasyarakat. Adanya sifat kasih sayang sesama insan akan membawa kemakmuran. Secara simboliknya jika kita tidak suka perkara buruk berlaku pada diri maka, kita tidak suka juga jika ia berlaku pada orang lain.

Apabila kita memperoleh sesuatu kita juga mendoakan agar saudara kita memperolehinya. Muslim yang baik itu dia tidak suka berlaku pada dirinya, maka dia juga tidak suka berlaku pada saudaranya.

Imam Sudi beristighfar kerana perkataan Alhamdulillah hasil dari makluman tempat tinggalnya terbakar. Ia mengambarkan keprihatinan beliau terhadap orang lain. Maka bila beramal dengan hadis ini semua insan saling merasa kesusahan dan kesenangan. 

Apa yang mahu dijelaskan bahawa, menyukai kebaikan yang berlaku pada orang lain itu wajib. Ia dituntut, terutama saudara seIslam. Namun sebaliknya ramai yang tidak suka dan berhasad dengki. Maka tidak sempurna iman bila kita suka berlaku kebaikan pada orang lain dan mendoakan keburukan.

Ia tanda ukuran iman kita. Begitulah agama mengajar agar menolong dan membantu. Maka benarlah bahawa Mukmin itu bersaudara. Apabila terucap kalimah syahadah maka orang itu adalah saudara seakidah.

Ikatan akidah itu lebih kukuh berbanding ikatan suami isteri, saudara mara atau apa jua hubungan. Saudara seagama tidak akan berpisah selama-lamanya. Insan punyai latar belakang berbeza, namun saat mengucap kalimah syahadah semuanya sama. Biarpun berkulit putih atau gelap, berlain keturunan dan kaum.

Maka seorang Muslmim itu sempurna apabila dia mengasihi saudaranya. Ini telah ditonjolkan oleh golongan Ansar yang membantu Muhajirin apabila berpindah ke Madinah. Pembelaan golongan Ansar ini termaktub dalam al Quran. Mengutamakan orang lain dalam kehidupan.

Kisah yang boleh diambil iktibar sewaktu berlaku Perang Yarmouk. Sahabat yang terlibat antaranya Ikrimah bin Abu Jahal, Suhail bin Amru dan Al Harith bin Sham. Mereka cedera lalu ada yang membawa air untuk disuap. Lalu diberi pada Ikrimah, Ikrimah ditunjuk pada Suhail, maka Suhail tunjuk pada al Harith. Al Harith mengatakan bawalah pada Ikrimah, namun bila dibawa pada Ikrimah namun beliau telah syahid, dan begitu juga Suhail dan begitulah juga Al Harith. 

Mereka gugur syahid dalam keadaan sanggup berkorban untuk orang lain.Hidup dalam harmoni dan tolong menolong ini akan membawa kepada kesempurnaan iman. 

Iman akan terjelma bila kita mengasihi perkara yang baik. Imam Syafie adalah tokoh yang besar. Katanya "aku mengharapkan agar manusia faham ilmu fekah tanpa menyandarkan pada diriku"

Kadang-kadang orang yang menolong tidak seberapa, tapi membuat gempak seolah dia terlalu hebat. Mahukan pengiktirafan dan pujian. Maka hakikatnya di sini ikhlas itu sangat bermakna buat insan.

Iman itu terdiri dari tiga elemen iaitu ikrar di hati, pengakuan dengan lidah dan dibuktikan dengan amalan. Oleh itu Iman menurut Rasulullah iaitu 70 cabang, mengucap La Ilah a illah, maknanya termasuk muamalah, akhlak, dan lain-lain lagi sehingga malu itu sendiri adalah iman.

Mukmin itu bersaudara, maka bila mengaku beriman kita perlu menyerap dan menghayati pernyataan ini dengan perbuatan. Ia ibarat bilah-bilah sikat rambut. Bila ia 'rongak' atau patah maka ia akan menyakitkan kulit kepala. 

Keberadaan yang dikongsi bersama akan membawa kemakmuran dan kebahagiaan. Sebab itu kita diseru untuk membantu.Nabi bersabda; Aku nanti siapa yang membela anak yatim akan bersamaku seperti (lalu menunjukkan jari telunjuk dan jari tengahnya). Pahalanya seperti orang berpuasa yang tidak pernah berbuka, dan qiam tanpa henti. 

Oleh itu, orang miskin perlu diraikan, orang yang susah perlu diberi bantuan. Jika hadis ini dipraktikan maka tiada yang miskin, tiada perlu dana dikutip bahkan akan berlebihan. Abdul Rahman adalah contoh terbaik dalam hal menyumbang. Inilah kaya yang bermanfaat. Contoh teladan juga telah diberikan oleh Uthman bin Affan yang membeli telaga bagi masyarakat Islam waktu itu.

Penderitaan yang dikongsi akan membawa bahagia. Seorang Mukmin tidak akan tidur bila tahu jirannya dalam kesusahan. Islam itu sangat mementingkan konsep berkasih sayang tanpa membezakan warna kulit, keturunan dan sebagainya. 

Rasulullah berkata tiada dengki melainkan dalam dua perkara iaitu kaya yang memberi manfata pada orang lain, ilmuan yang memandu orang lain dengan ilmunya.

Semoga kita menjadi mukmin yang sempurna imannya.

Wallahuaalam.

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ وَمِنْ شَرِّ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ . .

“Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari siksa Jahannam, dari siksa kubur, dari fitnah hidup dan mati dan dari keburukan fitnah Al Masih Ad Dajjal” (HR. Muslim no. 588)


Wednesday, December 2, 2015

Bebas Hutang Tangguhkan Kepuasan Siri 2



Bismillah, 

Isu hutang yang tidak dibayar sentiasa kita dengari, bahkan ia menjadi satu beban kepada si pemberi hutang bagi mengutip hutang. Persoalannya, mengapa ramai orang liat  untukmelunaskan hutang? Adakala pelbagai alasan yang sering diberikan, yang masuk akal dan tidak masuk akal. Apakah sebabnya individu liat membayar setelah berhutang?

Realtinya manusia ini ada sikap tersendiri, ada yang prihatin ada yang tidak. Ada yang mengambil berat, ada yang pentingkan diri sendiri. Sikap acuh tak acuh atau tidak menghargai pertolongan adalah satu faktor individu liat membayar. 

Bahkan mereka ini ada juga yang tiada kesedaran betapa perlunya membayar hutang. Mungkin ia tidak dituntut namun sebagai pemiutang kita perlu mengetahui dan menyedari tanggungjawab tersebut.

Keinsafan akan takutnya mati dalam keadaan berhutang akan mendorong individu melunaskan hutang mereka seberapa cepat yang boleh. Sebaliknya ada juga yang suka menangguh untuk membayar walaupun sudah mampu membayar hutang. Bahkan ada yang buat-buat lupa.

Kebiasaanya orang yang berhutang akan ingat hutangnya, manakala orang yang memberi hutang mudah terlupa memberikan pinjaman, apalagi bila ia tidak dicatit. Bagi yang liat membayar hutang ini secara tidak langsung menyusahkan orang yang berhutang namun bagus bila membuat bayaran. 

Bila diberi kepercayaan maka, gunalah sebaiknya kepercayaaan tersebut. Bila orang tidak lagi percaya, masa susah kita tidak lagi dapat meminjam dan meminta pertolongan. 

Oleh itu, bila berhutang, fikir-fikirkan bagaimana membayar semula hutang!

Wallahuaalam.

Bebas Hutang Tangguhkah Kepuasan Siri 1


Bismillah,

Hari ini dijemput sekali lagi untuk berkongsi di rancangan Feminin TV1 dengan tajuk Liat Membayar Hutang. Ada beberapa isu yang diketengahkan antaranya, mengapa perlu berhutang? Di sini saya perincikan beberapa faktor;

Personaliti diri : Tabiat semula jadi yang suka berhutang dan sikap suka membazir. Ia menjadi kebiasaan kepada individu berkenaan apatah lagi jika sering melihat orang sekeliling seperti ibu bapa, adik-beradik dan saudara-maranya yang berhutang untuk memenuhi kehendak dan kepuasan diri.

Gaya hidup mewah adalah faktor berhutang. Apabila kehabisan wang atau ‘pokai’, maka mereka terpaksa berhutang apabila jumlah gaji tidak mencukupi. Untuk menyelesaikan masalah hutang yang ditanggung, wujud pula gejala ‘gali lubang tutup lubang’, iaitu membuat yang hutang baru untuk membayar hutang lama. 

Pengaruh persekitaran seperti rakan sebaya dan juga persekitaran juga memainkan peranan sedikit sebanyak yang menjadikan hutang sebagai gaya hidup. Mereka menggalakan untuk berhutang bagi membeli barangan dikehendaki. Bila melihat kawan miliki maka, kita juga ikut kemahuan yang sama. 

Menjaga status sosial, inginkan pujian dan perasaan, serta mengikut 'trend' / gaya adalah satu lagi penyebab kepada berhutang. Ibarat pepatah ‘biar papa asal bergaya’. Bagi menjaga penampilan untuk kekal menarik, mereka sanggup membeli dan berhabis walaupun dengan cara berhutang

Pasangan yang boros atau yang miliki 'Shopping Oriented’ juga tidak kurang menyumbang kepada gaya hidup berhutang. Contohnya bila ada promosi sahaja maka mereka terdorong membeli barang yang tidak diperlukan. Bahkan ada yang membeli barang secara borong mengunakan kad kredit dengan alasan murah, walhal ia tidak diperlukan. Ini membawa kepada pemborosan dan pembaziran.

Berhutang juga berlaku kerana tiada kesedaran/pendidikan atau ilmu tatacara kewangan. Hakikatnya ada banyak cara untuk tidak terjebak dengan hutang, bahkan jika tahu membezakan dan tip membeli juga dapat mengelakkan kita berbelanja lebih. Ilmu kewangan tidak diajar di sekolah namun kita perlu menggalinya dengan sendiri bagi memastika diri selamat dari berhutang.

Mentaliti 'ingin cepat kaya’ atau obsess ingin mengejar kekayaan dalam sekelip mata, mendorong individu membuat hutang. Mereka  mudah terpengaruh dengan pelbagai skim cepat kaya, kata-kata manis, lalu mereka membuat pelaburan dengan berhutang. Akhirnya terjebak dengan hutang yang banyak.

Tidak dinafikan berhutang ada sebab yang konkirt, bila ditimpa kemalangan, berlaku kecemasan,  membayar perubatan diri serta keluarga, bencana alam dan sebagainya, maka individu terpaksa berhutang. Ibarat pepatah “malang tidak berbau”. 

Wallahuaalam.




Tuesday, December 1, 2015

Motivasi 3i; Misteri kehidupan

Bismillah,


Bismillah,

Kehidupan adakala satu misteri. Apakah yang misteri? Sikap dan sifat yang ada pada manusia itu sendiri adalah sangat misteri. Maka memahami sifat dan sikap pastinya tidak mudah. Kerana itu apabila manusia bergaul sesama sendiri sifat dan sikap itu akan muncul.

Sikap sesuatu yang yang boleh diubah. Ia terhasil dari praktis yang menjadi tabiat, lalu akhirnya menjadi sikap diri seseorang individu.

Sikap adakala menjadi satu misteri. Contoh ada manusia berbaik di hadapan, namun bila di belakang, mereka mengadu domba sesama sendiri. Tidakkah itu satu misteri? Ramai yang apabila ada misteri mereka akan sibuk mahu merungkai apakah misteri itu. Lalu berfikirlah mereka, mengapa dan apakah yang menyebabkan si polan ini bersikap demikian. Berfikir apa dan mengapa hingga membawa kepada kekecewaan, putus harap kerana tidak bertemu dengan jawapan.

Walhal sesuatu yang misteri tidak perlu difikirkan dan ditanya, 'mengapa'?

Begitu juga dengan sifat. Sifat adalah salah satu ciri keperibadian. Ianya sangat unik. Sifat mempengaruhi keperibadian yang ada pada individu. Sifat baik atau sifat buruk kedua-duanya akan melekat seperti pakaian dan menjadi imej individu.

Sifat boleh diubah sama seperti sikap. Contoh sifat yang buruk seperti dengki dan irihati. Sifat ini boleh dibuang dan ditukarkan kepada sifat prihatin dan mengambil berat.

Sifat juga satu yang misteri. Sifat manusia akan membawa kita ke satu tahap mengatakan pada diri, sanggup dia memperlakukan begini dan begitu.

Umpama seorang yang sangat irihati serta dengki kepada sahabat baiknya. Sifat tercela ini membawa kepada individu sanggup menyihirkan, membomohkan dan sebagainya. Bagi yang terasa diri terkena sihir, sibuklah diri berfikir kenapa dan kenapa. Walhal itu diluar dari pemikiran. Ia berkait dengan keimanan yang ada pada diri.

Oleh itu, bila kita berdepan dengan sikap dan sifat manusia yang pelbagai, jangan kita asyik bertanya sendiri dan jawab sendiri. Ia tiada jawapan. Maka jangan bebankan perasaan kita dengan pertanyaan yang tidak perlu.

Jika manusia berbuat silap maafkan. Selebihnya pandang ke hadapan, teruskan perjalanan, perbaiki sikap dan sifat diri sendiri agar dalam perjalanan menuju ke destinasi tujuan kita dapat mengutip banyak bekalan pahala.

Wallahuaalam

Sunday, November 29, 2015

Motivasi 3i ; Kebaikan vs Keburukan

Bismillah,

'Satu keburukan akan menutup seribu kebaikan'. Itulah hakikat kehidupan.


Saat kita sekali bebuat silap ia seperti tiada lagi kemaafan bagimu. Maka tertutup sudah segala kebaikan yang ditaburkan. Maka individu akan merasa kecewa serta berduka, semata-mata kerana menyesali kesilapan dan mengharapkan pengiktirafan.

Oleh itu walau seribu mahupun sejuta kali berbuat baik. lupakan kebaikan itu. Anggaplah ia satu simpanan bagi meraih pahala di akhirat nanti. Jangan sekali bila berbuat kebaikan, lalu mengharap balasan dan pengiktirafan. Ia pastinya membawa kekecewaan.

Apabila kita mengharap balasan dari manusia kita akan kecewa. Sebaliknya letaklah harapan hanya pada Allah semata. Satu kebaikan yang dilakukan Allah berikan 10 ganjaran. Bahka bila berbuat silap, Allah akan memberikan kemaafan kepada hambaNya yang ikhlas beratubat.

Bezanya manusia dengan Allah. Manusia sering bersikap dendam dan sukar memaafkan. Dek kerana itulah bila sekali orang berbuat silap padanya, maka dia akan ingat sampai bila-bila. Segala kebaikan yang sebelum ini akan dilupakan begitu sahaja.

Patutkah kita kecewa? Tidak perlu kecewa dengan insan yang sebegini, sebaliknya jika kita berdepan keadaan sebegini ia hikmah mengajak diri untuk sedar dan insaf betapa Allah itu maha Pemberi dan Maha Pengasih. Dia sebaik-baik tempat mengadu dan meletak harapan. Dan Allah juga sebaik-baik Pemberi Ganjaran.

Saat berbuat baik kepada manusia, anggap sahaja kebaikan itu seperti air yang mengalir. Bahkan bila berbuat silap anggapkan ia seperti sampah yang perlu dibuang dan ditutup agar ia tidak berbau dan membawa mudarat.

Dosa yang dilakukan adalah perkara aib, wajar disembunyikan. Maka bila berbuat silap sesama manusia, mohonlah kemaafan. Jika tiada lagi maaf, maka berserahlah kepada Allah, buatlah sebanyak mungkin kebaikan sesama manusia agar saat ditimbang oleh Al Mizan, ia melebihi keburukan.

Sentiasalah berfikiran positif, hidup ini perlu banyak muhasabah, elakkan dari melakukan kesilapan, banyakkan mendapat panduan agar tidak terssar dari jalan kebenaran. Banyakkan bergaul dengan insan yang menghargai insan lain, semoga dengannya kita lebih menemukan kebahagiaan.

Wallahuaalam.








Motivasi 3i; Mensyukuri Nikmat


Bismillah

Menurut Imam Ghazali, syukur termasuk ibadah yang tinggi maqam atau darjatnya. Malah lebih tinggi daripada sabar dan khauf (takut) kepada Allah. Definisi syukur menurut ilmu tasauf ialah ucapan, sikap dan perbuatan berterima kasih kepada Allah SWT dan pengakuan yang tulus atas nikmat dan kurnia yang diberikanNya (Sumber: Definisi Syukur Menurut Al Quran).        

Di dalam sebuah hadith ada disebut Rasulullah SAW menunaikan solat malam (tahajjud) sehingga bengkak kedua kaki baginda, ditanyakan oleh Aisyah kepada baginda kenapa baginda menyusahkan diri baginda sedangkan baginda telah diampunkan dosa yang lepas dan akan datang. Berkata baginda '' Apakah aku tidak menjadi hambaNya yang bersyukur?"(HR Imam At Tirmidzi daripada Al Mughirah bin Su'bah). Maka sudah jelas betapa perlunya kita bersyukur atas setiap nikmat yang dikurniakan oleh Allah.

Bagaimana cara bersyukur?

Menurut Imam Al Ghazali, cara bersyukur terdiri daripada empat komponen berikut:

1. Syukur dengan hati

Menyedari sepenuhnya bahawa segala nikmat baik kecil atau besar adalah semata-mata anugerah dan kemurahan Allah SWT.

2. Syukur dengan lisan

Ucapan ''Alhamdulillah'' tatkala hati yakin sepenuhnya dengan nikmat yang diperolehi semata-mata anugerah dari Allah. Meski pada zahirnya nikmat atau rezeki berkenaan diperolehi daripada seseorang.

3. Syukur dengan perbuatan

Perbuatan menggunakan segala nikmat yang diterima dijalan yang diredhaiNya. Umpamanya menggunakan harta untuk berzakat, sedekah dan beribadah kepada Allah. Pancaindera pendengaran  dan penglihatan digunakan untuk mendengar dan melihat ayat-ayat dan kebesaran Allah dan tujuan utuk kebaikan semata-mata.

4. Menjaga nikmat dari kerusakan

Umpamanya nikmat kesihatan, perlu dijaga secara yang sepatutnya agar terhindar dari penyakit. Yang lebih utama menjaga nikmat iman dan Islam dari sebarang bentuk ancaman. Iman dan Islam dapat dipupuk antaranya dengan mendirikan dan menjaga solat, mentaddabur Al Quran, berzikir, berdoa dan menghadiri majlis taklim.

Allah SWT menjanjikan akan tambahan nikmat bagi hambaNya yang bersyukur seperti firmanNya dalam Surah Ibrahim (14:7) Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah nikmat kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmatKu), sungguh azabKu sangat pedih.

Bagaimana untuk menjadi hamba Allah yang bersyukur?

Untuk menjadi hamba Allah yang bersyukur, kita perlu berdoa dan memohon kepadaNya sebagaimana firmanNya dalam Al Quran, Surah Al Ahqaf (46: 15) ''..Ya Tuhanku, tunjuklah aku untuk mensyukuri nikmatMu yang Engkau berikan kepadaKu dan kepada kedua ibubapaku dan supaya aku dapat berbuat amal soleh yang Engkau redhai, berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadaMu dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri".

Doa Nabi Sulaiman AS sebagaimana firman Allah dalam Surah An Naml (27: 19) ''Wahai Tuhanku, ilhamkan daku supaya tetap bersyukur akan nikmatMu yang Engkau kurniakan kepadaku dan kepada kedua ibubapaku, dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redhai; dan masukkanlan daku dengan limpah kurniaMu dalam kumpulan hamba-hambaMu yang soleh''.

Dalam sebuah hadith,Rasulullah SAW mengajarkan doa kepada Muaz ibn Jabal r.a. "Ya Allah bantulah aku untuk mengingatiMu, mensyukuriMu dan beribadat dengan baik kepadaMu'' (Allahumma a'inniálazikrika wasyukrika wahusni'ibadatika). Eloklah kita sama-sama amalkan doa ini selepas setiap solat.

Mudah-mudahan Allah dengan limpah rahmatNya membantu kita untuk menjadi hambaNya yang bersyukur, amin ya Rabb...
لا حَوْلَ وَلا قُوَّةَ إلاّ بِاللهِ الْعَليِّ الْعَظيمِ.


Dipetik dari perkongsian WhatsApp

Monday, November 23, 2015

SPM 2015 ; Apa dan ke mana selepas ini?



Bismillah,

SPM sudah hampir ke penghujung. Bagi segelintir pelajar yang mengambil aliran tertentu minggu hadapan mereka sudah merdeka. Selesai peperiksaan, apa dan ke mana selepas ini?

Ramai pelajar akan terfikir untuk bercuti. Mahu bergembira selepas berhempas-pulas gigih berusaha untuk persediaan peperiksaan fizikal, menta, rohani dan emosi. Namun selama mana mahu bergembira dan mewartakan cuti untuk diri.

Hakikatnya dalam Islam pun tiada cuti. Mahu 'celebrate' kerana habis pereksa, pun ia bukan ajaran Islam. Bahkan ia lebih membawa lagha atau kelekaan.

Semestinya para pelajar yang bakal tamat peperiksaan sudah membuat peta perjalanan, ke mana selepas ini? Bagaimana cuti yang ada ini akan dapat dimanfaatkan? Matlamat perlu ada dari awal dan bukannya selepas periksa baru terfikir mahu buat apa.

Mahu goyang kaki, buat apa sahaja yang disukai, makan minum tidur, qada segala tidur yang tidak cukup sebelum ini dan pelbagai lagi senarai. Apa yang penting, buat perkara yang memberi manfaat pada diri. Menurut anak penulis yang sekarang ini sedang menduduki SPM katanya apabila selesai peperiksaan mahu belajar photography dan membuat website. Dalam masa yang sama mahu buat bisnes online.

Cuti sementara menunggu keputusan SPM adalah masa untuk mencari dan menggilap kemahiran diri.  Ada banyak perkara boleh dibuat termasuk kerja part-time. Sekurang-kurangnya ada duit lebihan sebagai bekal menyambung pelajaran.

Setahun yang lalu, sewaktu anak sulong Penulis diinterview bagi kemasukan ke Law School UiTM setelah selesai asasi, salah satunya yang ditanya adalah pengalaman bekerja jika ada. Bahkan sewaktu mahu menjadi ajk dalam sekretariat juga ditanya pengalaman yang ada.

Alhamdulillah, anak penulis dari awal sentiasa diberi pendedahan. Sejak dulu cuti sekolah hanya cuti belajar, namun ia juga masa untuk menambah dan menggilap kemahiran. Mungkin pada awalnya mereka kurang bersetuju, tetapi ibu bapa perlu memahamkan kepentingan untuk manfaatkan masa cuti dengan perkara berfaedah.

Umpamanya, ibu bapa boleh membawa anak ke tempat kerja jika ia boleh membantu mereka untuk tahu dan belajar serta mendapat idea apa yang dilakukan oleh ibu bapa mereka. Penulis sendiri tidak ketinggalam mempraktikkan, jika ada program motivasi, jemputan ceramah atau training di mana-mana, jika ada anak yang cuti pastinya penulis akan membawa mereka sekali untuk membantu atau mendapatkan pengalaman.

Sewaktu penulis menjalankan trainnig bagi Institut Perkhidmatan Awam Brunei, anak yang sulong menjadi pembantu khas penulis. Bahkan beliau disuruh mengasah skil bercakap bersama peserta. Pernah juga penulis membuat program Smart Learning di salah sebuah sekolah di Lembah Klang, anak penulis juga dipanggil untuk berkongsi pengalaman dan testimoni teknik belajar berkesan kepada para peserta.

Selain itu jika ada program berbentuk 'coaching' yang dibuat pusat latihan, mereka juga hadir sebagai pemerhati. Ini membantu agar mereka belajar dari awal dan satu masa tidak mustahil mereka akan menjadi penyambung legasi.

Perkongsian ini agar dapat memberikan idea kepada ibu bapa, jika anak tidak dapat memikirkan hala tuju dan matlamat selepas SPM atau mengisi masa cuti mereka. Maka ibu bapa perlu berperanan menampakkan dan menjadi penunjuk arah agar anak-anak mampu melihat kompas mereka ke mana mahu di halakan?Apa dan ke mana selepas SPM.

Wallahuaalam.





Friday, November 20, 2015

Mesej di sebalik Boyhood

Bismillah,

Menonton movie Boyhood yang ditayangkan di Astro Boxoffice semalam adalah antara movie yang begitu sarat dengan mesej. Movie yang mendapat anugerah Grammy Award ini sememangnya layak dinobatkan sebagai pemenang.

Jangkamasa 12 tahun membuat pergambaran mengikut perjalanan kehidupan seorang budak lelaki bernama Mason Junior tidak mudah. Namun ternyata ia amat berbaloi.

Wednesday, November 18, 2015

Empat Sifat Golongan bertakwa


Bismillah,

Apakah ciri-ciri orang yang bertakwa? 


  1. Al Khaufu min Al-Jalil; takut pada Allah yang mempunyai keagungan. Orang yang beriman takut dengan kurniaan Allah kepadanya kerana ia pinjaman semata.
  2. Al-Amalu bi al-Tanzil; Beramal dengan apa yang diwahyukan daripada Allah s.a.w.
  3. Al-Ridha bi Al-Qalil; Berasa cukup dan redha dengan pemberian Allah s.w.t meskipun ia sedikit. Bersyukur dengan setiap pemberian Allah itu lebih baik.
  4. Al-Isti'dadu li Yaumi Ar_Rahil; Sentiasa dalam keadaan bersedia untuk hari kematina dan pulang mengadap Allah s.w.t.

Isi Hati Rahsia yang Tersembunyi


Bismillah,

Ikhlas itu adalah sifat ihsan, ia sesuatu yang tersembunyi. Tiada yang tahu melainkan Allah, Rabb yang Maha Mengetahui.

Lalu apa ada pada hati?

Hati adalah punca segala kebaikan dan kerosakan. Baik hati maka baiklah diri insan. Bila hati busuk walau yang ditonjolkan di luaran begitu cantik, namun lambat laun ia akan dapat dicium baunya yang tidak menyenangkan.

Hati yang kotor akan dekat dengan maksiat, manakala hati yang bersih akan dekat dengan ibadat. Hati yang rosak dan kotor perlu di rawat. Zikir dan bacaan al Quran mampu membersihkan hati yang kusam.

Bila hati bersih, pasti ia akan menghasilkan ketenangan buat pemiliknya. Saat hatimu gundah dan gelisah, maka kembalilah kepada Pencipta. Bila hatimu rawan dan sedih, maka berilah kemaafan agar kamu tidak terbeban dengan perasaan yang sarat dengan dendam.

Rahsia hati, ia tersembunyi. Walau ada seribu perasangka, namun sentiasalah berbaik sangka, buang ia jauh-jauh. Tenangkan jiwa, fikirkan hanya yang baik-baik, moga Allah kurniakan jua yang terbaik.

Wallahuaalam

Sunday, November 15, 2015

Kegagalan vs Kejayaan



Bismillah,

Memetik tulisan saya di mukabuku setelah menonton kejayaan Dato Lee Chong Wei pada Kejohanan Badminton Terbuka China.

"Gagal bukan bermakna tidak boleh bangkit, ia hanya perlukan sedikit KEPERCAYAN bahawa kita mampu mencipta kejayaan berkali-kali". 
‪#‎beliefinyourself

Realitinya kehidupan kita ini akan sentiasa berselirat dengan ujian dan cabaran. Bahkan kejayaan kecil atau besar akan hadir berselang-seli kegagalan. Semua ini bergantung kepada interpretasi atau terjemahan, pemahaman diri kita sendiri  pada makna kejayaan dan kegagalan bagi diri.

Pada setengah individu satu kejayaan kecil adalah satu kejayaan besar bagi mereka. Contoh ada anak yang berjaya masuk persembahan mewakili sekolah pada hari anugerah sudah satu kejayaan buat anak mereka. Namun ada juga ibu bapa yang melihat anak yang menerima anugerah nombor wahid dalam kelas dilihat berjaya.

Samalah juga dengan kegagalan. Ada orang melihat gagal, namun sebaliknya ada orang melihat pada sisi kejayaan. Bagaimana kegagalan boleh diistilahkan sebagai berjaya?

Umpama seorang peniaga yang rugi dan terpaksa membeli cukai kebodohan apabila ditipu dan sebagainya, namun beliau melihat itu sebagai satu pelajaran. 'Lesson learn' ini membantu beliau meraih kejayaan yang lebih besar dan sekaligus membantu untuk TIDAK ditipu kali ke-dua maka dia mula berwasapada dan belajar dari kesilapan. Lalu rugi itu tidak dilihat sebagai, tetapi kejayaan BELAJAR SATU PERKARA BARU.

Maka untuk berjaya perlu ada mindset MAHU berjaya dan berdepan apa jua kesukaran. Gagal bukan bermakna gagal, namun ia satu latihan untuk diri. Latihan bagi mental agar boleh menerima apa juga cabaran, dan mencari strategi kejayaan baru.

Kejayaan juga memberi makna tersendiri bahkan ia boleh mengheret diri untuk gagal jika kita hanya berbangga dengan kejayaan tersebut tanpa cuba membuat penilaian bahawa apa makna kejayaan tersebut buat diri dan orang sekeliling. Jangan hanyut dengan kejayaan sedia ada, kerana ada banyak lagi kejayaan perlu dicipta, pada setiap masa.

Wallahuaalam.






Sunday, November 8, 2015

Mendisiplinkan solat jemaah dalam keluarga


Bismillah,

Kehidupan di dunia ini tidak lari dari tanggungjawab. Allah menjadikan manusia dengan tanggungjawab yang perlu disempurnakan. Setiap individu punyai tanggungjawab tersendiri, baik pada diri sendiri, keluarga, masyarakat, negara dan sebagainya. Pendek kata setiap dari kita memakai tanggungjawab yang pelbagai.

Kali ini saya mahu menyentuh peranan dan tanggungjawab ibu bapa dalam mentarbiyah serta mendidik anak-anak agar menyemai rasa cinta untuk solat berjemaah. Jika sebelum ini ibu bapa mendidik anak untuk solat dan menjaga waktu solat, maka perkara seterusnya adalah mendidik dan mendisiplinkan anak agar rajin solat berjemaah.

Bagi memastikan anak rajin berjemaah ia perlu bermula dengan ibu bapa. Tidak susah menerapkan budaya solat berjemaah dalam keluarga jika ibubapa sendiri mempraktikkan perkara yang sama. Ambil contoh solat subuh. Jika seawal pagi saat azan belum lagi berkemundang, bangun untuk qiam maka ibu bapa boleh kejutkan anak bangun solat bersama, jika tidak waktu azan subuh ibu bapa perlu mengejutkan anak-anak untuk sama-sama bersolat.

Bagi anak yang sudah terbiasa bangun awal ia tidak lagi menjadi satu perkara yang susah, benda yang menjadi rutin maka mereka akan terbiasa dengan sendiri. Masalah yang sering berlaku dikalangan kita adalah bila ibu bapa sendiri liat untuk mengerjakan solat maka apa lagi anak-anak.

Dalam hal ini bapa sebagai ketua rumahtangga perlu memastikan seluruh ahli keluarga dapat menunaikan berjemaah bersama. Jika bapa ke masjid untuk berjemaah, maka ibu yang akan menjadi imam kepada anak-anak. Bahkan jika ada anak lelaki yang sudah menuju baligh, bapa perlu mengajak anak untk turut sama berjemaah di masjid atau surau.

Jika sebuah keluarga mampu mempraktikkan solat jemaah, maka kerukunan rumahtangga akan terjaga, kasih sayang akan bertambah, komunikasi dapat dipertingkat. Manakan tidak, apabila setiap kali selesai berjemaah, anak-anak akan bersalam dengan ibu bapa, bahkan sewaktu selepas solat, doa dipanjatkan dan diaminkan bersama oleh semua ahli keluarga, maka ia menambah barakah dan rahmat menjadikan keluarga yang sentiasa di bawah payung Ilahi.

Menjadikan sesuatu itu rutin tidak susah, yang penting mulakan langkah yang pertama dengan solat awal waktu. Meletakkan solat sebagai agenda utama kehidupan.

Wallahuaalam.

Thursday, November 5, 2015

Cara Faham Bahasa Arab Al Quran


Bismillah,

Malam ini akan diadakan program Fahami Bahasa Arab al Quran di tadika ABS Saujana Utama. Program bakal dikendalikan secara percuma oleh Pn. Dr Nadiyah Elias. Beliau sudah menjadi pakar dalam menggunaka prakata faham Bahasa Arab.

Kali pertama menghadiri program beliau tahun lepas, saya amat kagum dengan usaha gigih beliau yang dari awal zero dalam Bahasa Arab. Namun kerana kegigihan dan semangat beliau yang tidak pernah luntur untuk memahami al Quran beliau berusaha berterusan hingga sekarang ini boleh dikatakan beliau memahami dan telah pun membuat prakata bagi al Quran hampir keseluruhan juzuk.

Setelah itu beliau berkongsi pula kepada ramai di luar sana, menyuntik semangat serta mengajar mereka agar yang tidak arif Bahasa Arab dapat memahami isi kandungan al Quran. Sesungguhnya ganjaran pahala yang amat besar buat Dr Nadiyah.

Hakikatnya ramai kita yang bukan setakat kurang membaca al Quran, namun jika ada yang membaca tetapi tidak memahami perkataan yang terkandung, apalagi mendalami tafsirannya. Maka tidak pelik bila kita kurang penghayatan sewkatu mendengar atau membaca ayat-ayat al Quran.

Jika merasakan usia sudah lanjut, sukar untuk mempelajari Bahasa Arab, ia sebenarnya belum terlambat. Asalkan ada niat dan azam pasti Allah akan permudahkan. Memahami Bahasa Arab satu kepentingan, ia bukan semata untuk faham al Quran, serta apa sahaja rujukan yang ada dalam Bahasa Arab, tetapi Bahasa Arab itu sendiri adalah Bahasa ahli syurga. Maka kita yang semua mendambakan untuk masuk ke syurga, setidaknya mempelajari Bahasa Arab ia petanda usaha kita untuk masuk ke syurga.

Memahami Bahasa Arab dengan menggunakan al Quran adalah satu cara yang sangat praktikal. Bahkan kita mendapat dua dalam satu. Bukan setakat dapat faham dengan belajar bahkan kita juga mendapat ganjaran pahala apabila menyebut setiap huruf al Quran. Apalagi bila memahami setiap patah perkataan dan mengamalkan ajaran yang terkandung, sudah pasti ganjaran besar bakal diperoleh.

Semoga kita semua istiqamah belajar dan sentiasa mahu belajar mendalami al Quran. Ameen

Wallahuaalam.

Monday, November 2, 2015

Buta mata celik hati


Bismillah,

Menonton Khawater di TV Hijrah memaparkan sekolah pelajar buta di China. Sekolah yang menyediakan prasarana yang bagus untuk gologan kelainan istimewa. Ia juga menunjukkan betapa mereka yang tidak cukup pancaindera namun boleh berdikari dan menjadi terbaik lebih dari insan yang celik.

Jika meletakkan diri kita yang celik serta cukup sifat, adakah kita mampu sebagus mereka? Hakikatnya insan dikurniakan Allah celik mata namun buta hati. Betapa ramai yang melihat, medengar, bercakap tetapi pancaindera itu tidak digunaka ditempat yang betul. Sebaliknya mata yang mampu melihat tidak digunakan untuk memerhati kekuasaan Allah, telinga pula dipekakkan kerana tidak mahu mendengar ajakan ke arah kebaikan.

Begitulah bagi insan yang tidak memperoleh hidayah Allah. Mata hanya sekadar melihat perkara yang zahir tanpa dapat mentafsirkan yang tersirat. Kaki tangan yang gagah mampu memanjat gunung yang tinggi, menyelam di lautan tetapi tidak dapat menggunakannya untuk beribadat kepada Allah.

Mata hati dapat celik bila adanya kesedaran. Bagaimana memperoleh kesedaran? Kesedaran diperoleh bila kita belajar memerhati, melihat sesuatu perkara dengan keinsafan. Kesedaran hadir bila diri mencintai kebenaran. Kesedaran diperoleh bila insan dekat dengan ilmu. Kesedaran tiba bila insan sedar bahawa hidup ini masih jauh perjalanannya.

Oleh itu, mohonlah kepada Allah, agar Dia memberi taufiq dah hidayah buat kita semua. Mohonlah agar Allah menetapkan hati kita pada jalannya, dan tidak dibolak balikkan setelah kita beriman. Semoga kita celik zahir dan celik hati bagi menelusuri kebesaran Rabbi.

Wallahuaalam.

Saturday, October 31, 2015

Bagaimana siswa memulakan perniagaan


Bismillah,

Alhamdulillah selesai sudah Karnival TDA di Sek & Shah Alam hari ini. Program yang menghimpunkan ramai usahawan Islam yang mengeluarkan produk halal ini memberi impak postitif di sudut marketing kepada para usahawan Muslim. Kerjasama hebat antara penganjur iaitu TDA dan vendor buat pertama kalinya ini memberikan peluang cerah untuk menambahkan lagi aktiviti bisnes matching dan networking.

Ia juga peluang yang terbaik dan memberi banyak pengalaman yang terlibat membuka booth jualan F&B. Ini dapat melatih Anis Najwa berdikari dan belajar ilmu bisnes. Konsep ini juga mengajar mereka tentang startup bisnes yang tidak perlu modal yang besar. Peluang ini membuka mata Anis dan rakannya Atikah bagaimana memulakan perniagaan. Pembelajaran secara praktikal begini menampakkan mereka banyak perkara dalam hidup.

Sebenarnya jika ramai siswa belajar berniaga maka tiada istilah mereka menganggur. Banyak cara boleh buat duit. Tinggal lagi KEMAHUAN


#TDAKarnival

Wallahuaalam


Friday, October 30, 2015

Petua kuruskan badan



Bismillah,

 Kurus semua impian orang yang merasakan bandan mereka gemuk atau berisi. Susah mahu turunkan berat badan? Jangan terlalu obses dengan berat badan yang penting sihat. Nak kurus tidak susah jika boleh mengawal nafsu makan dan sentiasa bersenam. Selain itu boleh juga mengamalkan beberapa petua yang dapat membantu menurunkan berat badan.

Salah satu caranya adalah dengan meminum madu dan serbuk kayu manis. Ia perlu di amalkan awal pagi sewaktu perut kosong dan pada malam sewaktu mahu tidur. Caranya rendamkan sesudu kecil serbuk kayu manis dalam secawan air panas. Apabila air sejuk masukkan sesudu madu asli atau mengikut sukatan yang perlu. Kacau dan minum.

Selain mengamalkan petua, jangan lupa pemakanan yang lain juga perlu diambil kira. Elakkan mengambil makanan yang tinggi kalori.

Selamat mencuba

Sifat mazmumah vs sifat mahmudah


Bismillah,

Jumaat yang barakah,

Sifat mahmudah tidak susah mahu diterapkan dalam diri, manakala sifat mazmumah juga tidak sukar mahu dikikis. Pokok pangkalnya kita mahu BERUBAH. Semuanya mudah bila kita mahu berHIJRAH.

Kita adakala tidak sedar mempunyai perasaan hasad pada orang lain, contohnya apabila melihat orang lain berjaya maka mulalah individu tersebut mencari kekurangan mereka. Di saat  kita bercerita buruk hal orang lain, tersirat di dalam hati sendiri perasaan hasad dengki dalam diri terhadap apa yang ada pada mereka. Ia tanpa kita sedar, oleh itu cepat-cepatlah kita beristighfar.

Sifat mazmumah juga terpancar bila melihat apa kehebatan yang ada pada orang lain, membuat diri tidak senang duduk. Bahkan ada kala kegagalan sendiri diletakkan atas bahu orang lain. Memberi alasan kita gagal kerana orang lain adalah petanda hati kita bermasalah. Hati yang baik sifatnya akan meraikan kejayaan orang lain dan bukan mencemuh dengan apa yang diperoleh.

Sifat tercela hadir bila terasa diri banyak kelebihan. Menghidupkan sifat mahmudah caranya perlu sentiasa merasa rendah diri, meletakkan diri kerdil disisi Allah, sekaligus menghilangkan rasa riak dan takbur. Ingat akan mati juga mampu membuatkan diri merasa lemah dan tidak rasa hebat dengan apa yang dimiliki. Sedar dan tahu semua sementara maka tiada sifat sombong dan bongkak dengan pangkat serta harta yang ada.

Wallahualam




Sunday, October 25, 2015

Cara turunkan berat badan dalam 5 hari



Bismillah,

Kesihatan adalah harta. benar sekali. Cara untuk kekal sihat adalah menjaga pemakanan dan sentiasa melakukan senaman. Selain faktor alam sekitar seperti udara yang bersih, peranan individu amat penting dari segi disiplin dan kesedaran diri.

Jika keluarga mempunyai sejarah kesihatan yang tidak membanggakan, maka kita perlu berwaspada. Seperti biasa kebanyakan kita mempunyai azam untuk menjaga kesihatan. Bukan sahaja memastikan makanan yang diambil, namun dalam masa sama, perlu memastikan fizikal badan juga terjaga.

Sibuk dengan kerjaya, hingga kita tidak sempat membuat apa-apa senaman itu alasan biasa. Wal hal ia ringkas dan mengambil masa yang tidak lama berbanding kita menonton TV, mengadap muka buku dan pelbagai lagi perkara yang melekakan diri.

Malah ada yang memberi alasan tidak mampu untuk ke gym bagi bukan semata perlu bayar yuran gymnasium bahkan anak pula tiada yang memantau, masa lapang tiada, kawan-kawan pun tiada untuk turut sama bergymba.

Sebenarnya dengan masa yang sangat pendek hanya dengan melakukannya di rumah kita mampu melakukan senaman dan dapat menurunkan berat badan. Caranya;

1) Pilih mana-mana youtube yang memaparkan cara bersenam yang hanya mengambil masa 25 minit namun sangat efektif.  Contoh Kevin Zahri banyak memaparkan teknik bersenam.

2) Fokus dan sentiasa konsisten melakukan senaman. Jangan ikut mood atau melayan sikap malas. (Bermakna setiap hari peruntukkan paling minimum 25 minit masa untuk bersenam)

3) Mengambil makanan berkhasiat, elakkan yang berminyak dan berlemak.

4) Elakkan tidur selepas subuh dan banyakkan berjaga dengan qiamullail

5) Elakkan makan malam. Jika perlu ambil makanan yang ringkas seperti biskut atau roti.

6) Banyakkan minum air kosong dan makan lebih buah-buahan.

7) Sediakan alat penimbang bagi memudahkan anda memantau berat badan.

8) Mengambil supplemen yang perlu dan bagus (boleh mendapatkan khidmat nasihat doktor jika perlu)




Wednesday, October 21, 2015

Berita Penting ! Ingatan untuk diriku yang lalai


Bismillah,

Berita Penting!

Apalah yang penting sangat itu? Benar ia berita penting. Itu adalah tajuk perkongsian saya di muka buku pagi ini. Saya kongsikan di sini untuk tatapan para pembaca.

"Itulah sayup kedengaran bacaan Imam Surau Al Hidayah sewaktu subuh.
Ada ketika menyambung dan menghayati seruan itu. Namun banyak kali ia tersekat-sekat di minda.
Benarlah diri ini banyak menzalimi diri sendiri. Segala teori boleh hafal dalam minda, tapi yang satu ini mudah lupa bahkan lebih banyank lupa dari ingat.
Satu ketika Iman Ihsan masuk bertanding hingga peringkat daerah, namun kalah kerana Berita Penting! Tidak lancar katanya.
Maka pagi yang indah ini. Sekali lagi perjuangan perlu dipertingkat.
Masa itu singkat.
Bimbang pejam mata dan terlewat.
Walau begitu banyak yang mahu dilunaskan, tapi percaya perjuangan ini akan berjaya dengan istiqamah. Allah itu Maha Pemurah, masih belum terlambat walau usia semakin singkat.

النباء  

Mungkin pembaca tertanya apa maksud post saya tersebut. Ya disebalik tajuk Berita Penting itu ia sebenarnya satu Surah dalam Al Quran iaitu Surah An Nabaa, Juzuk 30. An Nabaa bermaksud berita penting.

Realtinya banyak peringatan dalam al Quran yang sering diperdengarkan, namun sejauh mana kita mengambil endah? Banyak masa kita tidak ambil kisah. Bahkan terasa banyak menyusah.

Kenapa demikian? Kerana Allah tidak memberi kita hidayah. Tiap kalin kita mendengar ayat suci, kita kurang menghayati, tiada getaran pada hati, tiada keinsafan pada nurani.

Walhal kita tahu hidup ini singkat dan sementara, tapi kita tetap juga leka, mengejar dunia, hingga lupa, bahawa bekalan tiada, amalan juga tidak sempurna.

Surah An Nabaa, mengajak insan kembali kepada Tuhan, memperingatkan insan akan hari kebangkitan. Mengajak ke arah kebenaran, hidup perlu berTuhan.

Segala kejadian ciptaan Tuhan, bukan setakat kita menikmati, bahkan perlu disyukuri, saat kita mati, bila disoal diakhirat nanti, bersediakah diri?

Benar, hidup ini singkat, mati tiadak diketahui walau telah tersurat, kiamat itu sangat dekat.
Mari kita pertingkatkan ibadat, mencari berkat, hidup bersyariat.

Wallahuaalam.

Monday, October 19, 2015

Dengan Basikal Aku Menjelajah



Inspirational story!

Living on a bicycle also has taught me to be less materialistic. I know that if I buy more things, I will suffer more since I will be carrying heavier load on my bicycle. I just need to live simple. The less I carry, the easier I can cycle… So its actually better for me to possess less things. After a while I realized that I don’t actually need so many things to live. I realized if we want to feel rich, we don’t need to possess so many materialistic things, but instead to be grateful… and thankful. Feeling rich is more like a state of mind really. I don’t know how to put everything that I learned through my journey into words, nobody will understand. Some things, can only be taught by experience, not through reading or listening. Its just not enough… So sometimes we really have to go out there and experience it firsthand.- Zahariz Khuzaimah

http://zahariz.com/2013/05/15/last-post-the-end-of-the-ride/

RESEPI IKAN KUKUS 3 RASA PERISA TOMYAM



Baham-bahannya ialah :
Bahan A :
Ikan siakap yang sedang. Dibersih dan dilumur garam.
2 biji Bawang bombay
3 batang serai dititik (ketuk)
Halia di ketuk kasar
1 labu bawang putih.
2 biji tomato potong 4
8-10 cili api ( nak pedas tambah la lagi ya)
3 tangkai Daun kari . Saya tak guna daun limau purut sebab x mahu terpengaruh dengan rasa seperti tomyam.

Bahan B
Bahan yang dibancuh dengan secawan air :
3 sudu besar Pes tomyam
3 sudu besar tepung ubi kayu/ tepung jagung
3 sudu besar sos tiram
1 sd Garam 
1 sd Gula
1 cawan air ( jika mahu ada kuah tambag lagi air)



Bahan C :
2 biji Perahan limau nipis (nak masam letak lebih).

Cara-cara :
1. Masukkan ikan dalam periuk Noxxa. Kalau kukus Mak Nenek kita pun boleh guna jugak.

2. Masukkan semua bahan A dan bahan B. Kalau Noxxa kukus selama 7 minit sahaja. Kalau kukus Kak Gayah yang buat kuih talam, kukuslah dalam 20-25 minit.

3. Buka periuk dan curahkan air perahan limau nipis dan kukus lagi dalam 3 minit jika guna Noxxa. Kalau kukus biasa dalam 5 minit.

Sedia untuk dinikmati.

Selamat Mencuba.

Salam Sayang Dari Dapur Chef Ustazah