Welcome ........and May Allah bless us all....

Salam ukhuwwah.......

Praise be to Allah....Jagalah Allah, pasti Allah akan menjagamu.......Ihfazillaha, Yahfazuka....

Blog ini adalah nukilan, cetusan pandangan dan pengalaman sepanjang hidup saya yang saya gambarkan dalam bentuk butiran hikmah yang amat besar ertinya buat diri saya.....saya kongsikan agar ia memberi faedah dan manfaat samada langsung atau tidak langsung buat semua yang mengunjungi blog saya....

Jika ada secebis kebaikan daripadanya, maka ambillah kerana sesungguhnya ia datang dari Yang Maha Kuasa dan bukan dari saya...dan jika ada kekurangan dan kesilapan darinya maka ia adalah kerana daifnya diri dek kerana tidak sempurnanya diri saya..... saya hanya cuba menyampaikan kerana menyahut seruan Ballighu Anni Walau Aayah....sampaikan dari ku (saw) walau sepotong ayat sekalipun.....

Saturday, December 31, 2011

SELAMAT TINGGAL 2011

Tahun 2011 akan kita tinggalkan tidak lama lagi...dan kita akan bersua pula dengan tahun baru 2012..Alangkah masa begitu cepat berlalu..Terasa baru semalam kita menghirup dan bernafas ditahun 2011..Alangkah masa begitu pantas menjarah kehidupan kita..ada peristiwa pahit dan manis digarapkan sepanjang 2011..
Apa yang manis itu, apa pula yang pahit itu? Biar apa pun kepahitan atau kemanisan kenangan itu, ia telah dipahatkan didalam memori 2011. Biarlah ia pergi, namun jangan kita lupa...ada pertanyaan yang perlu kita tanyakan pada diri...

BAGAIMANA kita habiskan masa itu?
APA yang kita lakukan dengan waktu itu?
ADAKAH  telah kita ambil ikitibar dari segala perkara?
BILA kita mengambil peluang untuk bersamaNya?
KENAPA ada waktu kita terleka dengan hiburan sementara?

2012 yang bakal tiba seketika nanti..moga ada ruang untuk kita perbetulkan apa yang silap sebelum ini. Moga  2011 yang bakal berlalu member kita seribu inspirasi untuk kita berjuang melakar sebanyak mungkin kejayaan  dan kekayaan untuk dibawa ke negeri abadi...

Biarlah kenagna pahit dan manis yang telah kita lukiskan pada 2011 menjadi iktibar dan ibrah buat diri untuk mencipta sejarah baru ditahun 2012..Moga 2012 bakal mencatat tahun terbaik buat kita...dan Dia memberikan TAUFIK DAN HIDAYAH-NYA unutk bekalan kita mengharung perjuangan meniti kehidupan.

Ya Allah...
Ampunkan dosa kami...
Maafkan segala kesilapam kami..
sama ada yang kami sedari dan tidak kami sedari..
Limpahkan hidayah Mu Ya Allah
Berikanlah kekuatan bagi kami meneruskan perjuangan ini
Rahmatilah kami dengan kekuatan Iman..
Kurniakan kami rezeki yang melimpah ruah dan berkat
Untuk kami manfaatkan kepada agama-MU..
Radhalah dengan setiap apa yang kami lakukan.
Terimalah segala amalan kami...
Moga tahun yang mendatang ini
memberikan beribu kebaikan buat kami...
Ya Allah..
Berilah kebaikan dunia dan kebaikan akhirat untuk kami..
Ameen.. Ya Rabbal Alameen.

Ummu Ieman Ihsan
5.58pm
31. 12. 2011

Friday, December 30, 2011

Bagaimana meneruskan kehidupan?

Mendapat dan menerima dugaan melalui penyakit bukanlah penamat kehidupan atau penghujung satu perjuangan. Sebaliknya penyakit yang dihaidapi itu menuntut kita untuk teruskan usaha dan ikhtiar bagi memulihkan keadaan. Kehidupan perlu kita jalani sebagaimana sebelum ini, apa yang penting kesedaran diri dan cara menjaga kesihatan itu perlu dipertingkat. Jangan kita cepat berputus asa dengan keadaan. Paling penting kita perlu percaya bahawa dugaan penyakit itu adalah satu ujian untuk kemantapan diri dan menguatkan lagi keimanan kita kepadaNya. Kita masih diberi kesempatan untuk muhasabah diri dan memohon keampunnan darinya. Masa yang ada jangan ktia sia-siakan. Kita perlu bekerja dan beribadat kepadaNya sebagai mana sebelum ini. Jangan kerana kita diduga dengan penyakit maka kita malas untuk berusaha dan mengambil jalan mudah. Ingatlah, ada ramai lagi yang diuji lebih dahulu dari kita. Penulis mengumapakan orang yang kencing manis kronik terpaksa dipotong sebelah kakinya, maka diriakan merasa sedih kerana kecacatan yang berlaku dan hilangnya satu anggota badan yang berharga. Oleh itu bayangkanlah orang yang selama ini dilahirkan cacat dari kecil, bukan setakat cacat anggota tetapi ada uga yang cacat penglihatan dan sebagainya. Inilah yang perlu kita ingatkan diri kita, umpama kita sedih kerana kita tidak miskin tidak berkasut, tetapi lihatlah ada orang tidak berkaki untuk menyarung sepasang kasut. Maka teruskanlah kehidupan seolah-olah ‘kita akan hidup seribu tahun lagi dan beribadat seolah-olah kita akan mati esok hari’.

Dipetik dari buku penulis yang bakal terbit; Inspirasi dan Motivasi Kesihatan Diri 

Thursday, December 29, 2011

Life and the meaning of passion

Life isn't a race....it is a process, it is a staged process, phase by phase. A process of making man becomes human through thicks and thins, ups and down, back n forth! All we need to do is to pass it through! Otherwise, if we failed!, like it or not, the same process keeps on repeating in our life, with different storyline but same cycle! 

As you pass through, another process at another phase or stage prevails! Different impact at a time! Again, all you need to is to preservere! Pass it through! At some stages, you begin to show your potential, your capability, and you become wiser....at another, you begin to realize who you are! What purpose of you! If these do not occur, believe me that, you will go down to the starting point of your life process! This is Allah's will! As HE wants you to learn...therefore, equip yourself with 'ilm' or knowledge, as it helps you to recognize even faster your true potentials and help you in your endeavour of your self realization! 

Having endured this processes stage by stage....with IMAN and IHSAN, one will realize his passion...as he becomes 'pasrah and redha'....this is true passion! By this, one will lead his life with PASSION....read how our beloved Prophet Muhammad, endure hardship from chilhood and later created the greatest passion of life which is everlasting! His love for his UMMAH was towards the end of his life more than his own life! Bedridden...he said Ummati! Ummati! Ummati!....this I call love and passion! Be one! You will become great too in your endeavours! Ameen...insyaallah! 


Asam Garam
http://alwiyunus.blogspot.com/

Wednesday, December 28, 2011

PROSES MEMBINA KUALITI DIRI



Give up what you want in the moment for something you want most in life


Failure is never final: we fail because we accept defeat and give up to soon

Siapa kawan anda pada hari ini akan menentukan siapa anda pada hari esok

The secret of success is just two words: try harder!
To get the best I must give the very best 



Tips membina kualiti diri....
  • Membina keyakinan diri
  • Menggalakan mengambil risiko
  • Menerima tanggungjawab
  • Menyediakan dan mencapai matlamat
  • Menyelesaikan masalah dan membuat keputusan
  • Memperbaiki komunikasi
  • Menyelesaikan konflik
  • Bertindak secara efektif terhadap perubahan
  • Integrasi Nilai-Nilai  Murni        
  • Matlamat dan Tujuan Hidup yang jelas
  • Prinsip Kebahagiaan Abadi
  • Memanfaatkan Diri Untuk Insan Yang Memerlukan
  • Memperuntukkan Masa Secara  Kualiti
  •  Membina Semangat dan Meningkatkan Motivasi Diri
  • Membentuk Keperibadian Unggul

Sunday, December 25, 2011

ALUMNI MAAHAD MUHAMMADI


Assalamualaikum w.b.r.t.  
Bismillahirrahmanirrahim,
Yang Berbahagia Dato Paduka Nik Abdul Kadir. Yang dihormati Datuk Dr. Mahmud Zuhdi. Yang dihormati Para VIP, Para AJK Penganjur Program Ramah Mesra Maahad Muhammadi, rakanrakan, teman seperjuangan sekalian! Saya merakamkan ucapan terimakasih yang tak terhingga ataskomitmen, kerjasama, pengorbanan masa, tenaga, idea, wang ringgit bagi menjayakan program pada hari ini! Itulah tanda kesatuan dan semangat kerjasama yang menjadi intipati kepada penganjuran program seumpama ini melalui platform Alumni MaahadMuhammadi….akhirnya program yang diatur sejaksebulan yang lalu dapat kita laksanakan dan jayakan pada hari ini.Terimakasih sekalilagi!! Moga Allah meredhai dan memberkati segalausaha kita pada hari ini dan masa akan datang!

Tuan tuandanPuanpuansekalian,
Program Ramah Mesra ini punya sejarah yang agak panjang, ia rentetan usaha kecil beberapa teman dikalangan Alumni untuk mengusahakan sesuatu seperti ini. Antara usaha awal yang dilakukan ialah bantuan anakyatim, sumbangan komputer untuk makmal komputer MMP dan program meraikan bekas guru guru MMP. Kemudiannya, beberapa usaha dilakukan oleh pihak PERMUTUM, AMAL, dan MMP dengan mengadakan program usahasama seperti IjtimakHari Raya pada tahun 2010 dan 2011. Melalui program program ini maka tercetus lah idea untuk bekerjasama lalu menghasilkan penggabungan alumni MML dan MMP dan akhirnyaterlaksanalah program Majlis Makan Malam baru baru ini. Hari ini adalah detik langsung dari rentetan peristiwa-peristiwa itu, makapihak Alumni maju setapak lagi dalam usaha mengumpulkan semua bekas pelajar MaahadMuhammadi serta melakukan usaha untuk mengumpulkan data Alumni MaahadMuhammadimelaluipendaftaranahli alumni secara online.


Sebenarnya, tidak dapat dinafikan bahawa kehadiran anda semua pada hari ini amat bermakna buat pihakpenganjur. Ia menjadi motivasi bagi kami untuk terus berusaha menganjurkan program bersifat ramah mesra dan mengerat ukhuwwah sebegini agar kita saling bertanyakhabar, bertukar-tukar fikiran, berkongsi idea, dan cuba sedayaupaya berkongsi dan bekerjasama untuk melaksanakan cadangan mahupun idea yang bernas untuk kebaikan bersama mahupun kebaikan MaahadMuhammadi yang kitasayangi!.........
Ada yang datangsendirian, ada yang berpasangandanada yang datangbersamaahlikeluarga….semuanyasangatdialualukan.Iniadalahantaraintipatiusahakepadamemperkukuhukhuwwah yang mendasaripenubuhan Alumni MaahadMuhammadi.


Tuan Tuan dan PuanPuan sekalian,
Apabila wujudnya ukhuwwah, makaterjalinlah silaturrahimserta kesatuan ummah, kesatuanfikrah, kesepaduanusaha dan kepakaran dapat dijanabersama. Maka bermulanya disini kita bergerak bersama secara kolektif untuk menatijahkan objektif dan matlamat  Alumni Maahad Muhammadi.

Tidak dapat dinafikan bahawa telah ramai ‘batch’, bekas pelajar dan graduan MaahadMuhammadi sejak penubuhannya. Iasebenarnya sudah berlapis lapis generasi! Menyedari hakikat ini, Program Ramah Mesra pada hari ini diusahakan dan dijayakan bagi mengumpul seramai boleh bekas pelajar Maahad Muhamadi samada Maahad Lelaki mahupun Perempuan terutamanya di sekitar Lembah Kelang ini. Program Ramah Mesra ini ialah suatu usaha untuk memperkukuh jaringan dan jalinan persahabatan pelbagai peringkat serta ‘batch’ Alumni MaahadMuhammadi.


Antara lain sisi utama hasrat pihakAjk Penganjur didalam Program Ramah Mesra ini ialah menyediakan platform untuk semua bekas pelajar menjadi AHLI Alumni MaahadMuhammadi. Ia suatu gerakkerja bagi pihak AJK untukmengumpul dan mendapatkan data lengkap ahli Alumni MaahadMuhammadi.
Untuk tujuan itu, pihak AJK Program telah menyediakan suatu website khas iaitu www.alumnimaahadmuhammadi. dan tuan puan semua dijemput untuk melayari website tersebut untuk memasukkan maklumat keahlian Alumni Maahad Muhammadi secara dalam talian atau tuanpuan boleh berurusan dimeja urusetia dihadapan Dewan ini pada hari ini.
Tuan-Tuan dan Puan-Puan sekalian juga boleh melayari website alumni yang saya nyatakan tadi untuk mendapatkan segala maklumat berkaitan Alumni, samadaperkembanganterkini, aktivitidan program yang dianjurkan oleh alumni serta maklumat maklumat lain yang akan sentiasa di ‘update’ oleh pasukan IT, Alumni Maahad Muhammadi. Tidak lupa juga, pihak AJK Alumni memohon kerjasama Tuan tuan dan Puanpuan sekalian untuk sentiasa mewawarkan link website alumni Maahad Muhammadi ini kepada teman-teman lain atau ‘batch-batch’ lain samada melalui laman Facebook, Twitter, Myspace, Blog atau lain lain saluran. Dalam konteks ini anggaplah diri sebagai duta sukarela Alumni Maahad Muhammadi!


Pada progam ini juga, tuan-tuan dan puan-puan akan dimaklumkan tentang halatuju, program dan aktiviti serta skopAlumni Maahad Muhammadi yang akan diterangkan oleh Ybhg Sdra Dr Nazmi Ghazali Azmi selaku Naib Presiden Alumni Maahad Muhammadi seketika nanti. Justeru, harapan saya agar tuan-tuan dan puan-puansemua boleh setia sehingga kehujung program ini agar boleh terlibat di dalam sesi perbincangan yang akan diadakan nanti.

Tuan TuandanPuanPuansekalian….
Program Ramah Mesra ini tidak akan meriah dan berjaya tanpa sokongan para penaja dan penyumbang dikalangan Alumni MaahadMuhammadi! Ada yang menaja hadiah-hadiah untuk cabutan bertuah, menaja dewan al-Malik Faisal yang penuh nostalgia buat kita semua, menaja tiket pelancongan dan tiket mengerjakan UMRAH, menaja meja untuk anak-anak yatim, menaja makanan dan malah menaja website Alumni Maahad Muhammadi.


Saya selaku Pengarah Program Majlis Ramah Mesra Alumni Maahad     Muhammadi 2011  mewakili semua Ajk dan Penganjur mengucapkan jutaan terimakasih “JazakallahuKhairanKatsiira” atas segala sumbangan dan penajaan para kawan-kawan dan teman-teman perjuangan.Juga tidak dilupa sumbangan dari ‘the unsung heros and heroins’ dalam bentuk idea, masa dan tenaga mereka secaralangsung dan tidaklangsung! Moga Allah membalas jasa budi kalian semua dengan sebaik-baik balasan!


Jutaan terimakasih juga kepada parajemputan VVIP, ada yang datang dari Kelantan semata-mata untuk menghadiri program pada hari ini, begitu juga rakanrakan dan sahabat yang sanggup datang dari jauh! Sudah ramai graduan Maahad Muhammadi dikalangan kita yang ‘merata’ di dalam masyarakat. Masing-masing telah mencipta nama dan menempa kejayaan di bidang masing-masing. Kalian semua punya kepakaran dan kemahiran berbeza.Tahniah dan syabas kepada kalian semua! Moga Allah sentiasa meredhai dan memberkati jalan-jalan kejayaan dalam kerjaya dan kehidupan kalian. Terimakasih sekali lagi.


Sebelum mengakhiri ucapan, saya bagi pihak Ajk Penganjur Program Ramah Mesra ini memohon jutaan kemaafan jika ada kekurangan, kesilapan dan sebarang kelemahan disepanjang program ini berlangsung. Sesungguhnya yang baik itu datang dari Allah dan yang buruk itu adalah dari kelemahandiri kami, justeru kami berlapang dada dan memohon maaf sekali atas segala kekurangan itu.

Terimakasih semua
Sakinah Salleh
Pengarah Program Majlis Ramah Mesra 2011
Alumni Maahad Muhammadi

Friday, December 23, 2011

Janganlah Menganiaya Orang Lain dan Menganiaya Diri Sendiri

Ramai dikalangan kita apabila diri dianiaya pasti terdetik dihati perasaan geram dan marah atau sedih. Maka dari situ timbulah perasaan dendam yang tidak kesudahan kepada orang yang menganiya diri kita itu. Sebeanrnya kita juga lupa apabila kita teraniya adakalanya Allah menjadikan situasinya begitu untuk pengajaran kepada diri kita sendiri. Kenapa demikian?

Kerana kita sendiri sebenarnya telah MENZALIMI DAN MENGANIYA DIRI SENDIRI. Jika orang lain yang menganiya diri kita maka kita boleh memberi maaf, namun jika kita menganiya diri sendiri bagaimana pula? orang yang menganiya diri sendiri adalah orang yang tidak solat, tidak melakukan kebaikan serta sering melakukan kemungkaran. Jika demikan mohonlah keampunan kepada Allah dan ingatlah jangah sesekali MENGANIYA ORANG LAIN WALAPUN MEREKA MENGANIYA KITA. Serah semua itu kepada Allah yang memberi sebaik-baik balasan bagi segala kebaikan dan membalas sedahsyat-dahsyat azab bagi setiap kejahatan.

Thursday, December 22, 2011

APA YANG KITA MILIKI

Apa yang kita miliki
Hakikatnya bukan milik kita

Apa yang kita miliki
Hakikatnya sekadar pinjaman cuma

Apa yang kita miliki
Hakikatnya hanyalah untuk merasa

Apa yang kita miliki
Hakikatnya adalah sebagai ujian

Apa yang kita miliki
Hakikatnya untuk menilai kesyukuran 

Apa yang kita miliki
Hakikatnya adalah milikan sementara 

Apa yang kita miliki
Hakikatnya untuk kita sentiasa ingat

Apa yang kita miliki
Hakikatnya sekelip mata ia boleh hilang

Maka ingatlah wahai diri...
Apa yang kita milik hari ini
Pasti esok hari boleh sekelip mata pergi 
Jika Dia yang Maha Kuasa ingin begitu

Apa yang kita miliki hari ini 
Bukan untuk dibawa ke dunia abadi
Oleh itu waspadalah diri...
Apabila engkau menghitung segala yang dimiliki

Ingatlah..
Kerana semua itu milikan sementara yang dipinjamkan
maka..
Jangan angkuh dan sombong dengan apa yang dimiliki
maka..
Berilah pada yang hak atas apa yang dimiliki itu
moga..
Apa yang dimiliki itu menjadi perantara untuk syurga nan abadi...
Ameen...





Tuesday, December 20, 2011

PMR 2011 : Menerima Sebuah Suratan Yang Ditakdirkan

Saat menerima sesuatu perkara yang ditunggu merupakan satu debaran buat diri, lebih-lebih lagi ia adalah jawapan kepada sebuah harapan dan usaha yang telah digembelingkan. pastinya kita akan merima dua kemungkinan, sama ada suratan itu mengembirakan kita atau juga ia memberikan ratapan dan kesedihan buat diri.

Bagaimana kita menghadapi dua perkara itu, iaitu sama ada kegembiraan atau kesedihan? Jika gembira adakah kita bersyukur kerana kita memang berhak kepada kegembiraan itu atau sebaliknya jika apa yang diharap tidak menjadi.

Saya mencetuskan persoalan ini dengan memberi contoh betapa anak saya sudah berhari-hari berada dalam dilemma dan harapan yang tidak ada jawapannya selagi suratan yang ditakdirkan kepadanya itu tidak muncul esok. Ini kerana beliau begitu meletakkan harapan untuk menggapai kejayaan cemeralang pada peperiksaan PMR yang bakal diumumkan esok. Ungkapanya adalah...
Bagaimana jika takdirnya tidak sebagaimana yang diharapkan atau suratannya tidak seperti yang telah diusahakan?
Mungkin menerima keputusan peperiksaan ini sebagai contoh apa yang kita hadapi dalam kehidupan. Ada lagi banyak perkara san situasi dalam kehidupan kita yang memerlukan kita menerima suratan yang telah ditentukan.

Maka apa jawapan saya kepada si anak? Dalam kehidupan ini, sama ada Allah memberi kepada kita segala harapan kita atau tidak menjadikan kenyataan kepada impian kita itu pasti ada sebab atau hikmahnya tersendiri. Maka bersedialah untuk menerimanya dengan fikiran yang terbuka dan positif.

Andainya mendapat cemerlang maka itu adalah ujian. Kenapa ujian? Kerana Allah ingin melihat kita bersyukur dan berusaha dengan lebih gigih lagi  selepas ini.

Andainya mendapat tidak mendapat cemerlang maka itu juga adalah ujian. Kenapa ujian? Kerana Allah ingin melihat kita bersyukur dan berusaha dengan lebih gigih lagi  selepas ini.

Mestinya si anak akan bertanya, kenapa sama? Jika gagal dan berjaya keduanya UJIAN? Kenapa agak perlu bersyukur?

Wahai diri....
Allah memberi baik atau buruk itu hikmahnya sangat besar jika kita FAHAMI.
Allah menguji dengan KEJAYAAN atau KEGAGALAN bersama pengajaran yang sangat berguna...
UNTUK APA?
Supaya manusia itu TAHU DAN KENAL DIRI 
Supaya manusia BOLEH MENGENDALIKAN KEJAYAAN DAN KEGAGALAN
Supaya manusia menjadi MATANG MENGENDALIKAN KEHIDUPAN
Supaya manusia tidak LUPA DARI MANA DIA DATANG DAN KEMANA DIA AKAN PERGI


LEBIH PENTING LAGI...JANGANLAH KAMU MEMAKAI PAKAIAN UJUB, TAKBUR, RIAK DAN SOMBONG SETELAH DIBERI KEJAYAAN..


LEBIH PENTING LAGI...SURATAN TAKDIR ITU ADALAM ASAM GARAM KEHIDUPAN YANG MANISNYA AKAN DIRASA JIKA MENJADI REDHA KEPADA KETENTUAN..


LEBIH PENTING UNTUK DINILAI BAHAWA KEJAYAAN DUNIA HANYA SEKELUMIT DARI SEBUAH KEJAYAAN KEHIDUPAN KERANA KEJAYAAN AKHIRAT ADALAH SEGALA-GALANYA..




Pesanan buat anak-anakku...




Monday, December 19, 2011

Bila saat itu datang
kita pasti tidak mampu berpaling lagi

Bila saat itu datang
Kita pasti tidak mampu berkata-kata

Bila saat itu datang
Kita pasti tidak boleh menepis semua

Bila saat itu datang
Kita pasti meminta dipanjangkan masa

Bila saat itu datang
Kita pasti menyesal seluruh jiwa raga

Bila saat itu datang
Kita pasti tidak mampu untuk berdusta

Bila saat itu datang
Kita pastinya akan berkata...alangkah jika aku...

Wahai diri,
bila saat itu datang tidak mengapa
apa yang penting persiapkan sahaja diri dan amalan
kerana loceng amaran adakala tiba dengan kesakitan
adakala tidak dapat diduga kerana Dia yang punya segala Hak..

Wahai diri
bila saat itu datang kita tidak mampu mengitung lagi
apa yang penting sebelum saat itu
jagalah segala amalan
kerana siren amaran tidak kenal usia atau ketika

Wahai diri 
bila saat itu datang
pastikan kamu bebas dari hutang piutang
jangan leka dengan kesenangan

Wahai diri
bila saat itu datang
jangan ditunggu bila datangnya
apa yang perlu
diri sentiasa memohon keampunan-Nya
kerana hanya Dia milik saat itu...

Sajak Dipetik dari Travelog Ruhiyyah As-Sakinah

Sunday, December 18, 2011

Di Hujung Dahan

Nyawa kita ibarat embun yang menitis di hujung dahan
saat mentari mula menebarkan sinar
kepanasannya menelan si embun

Tegakah kita merasa nyawa ini milik kita selama
maka kita lupa lalu membuat segala kerosakan
kita angkuh dengan segala kelebihan
kita riak dengan sagala kebendaan
kita ujud dengan pangkat


Ketahuilah diri
nyawa kita berada dihujung dahan
malaikat seringkali kedatangan
memerhtikan segala geraklaku kita

Ketahuilah diri
masa yang dipinjamkan ini
sudah semakin dipenghujung
rebut ia untuk mencipta kebajikan dan amalan
untuk menjadi bekalan
di hari kemudian....

Jiran oh Jiran Cukuplah Menyakiti


"Jika ingin tahu akhlak sebenar seseorang, lihatlah dia sewaktu dia sangat marah; Jika ingin melihat kehebatan akhlaknya lihatlah dia sewaktu berurusan dengan orang yang mencerca & membencinya Jika ingin lihat keadilan mindanya dan kebaikan pola pemikirannya, lihatlah cara dia berbincang dengan pandangan berbeza dengannya."


Apalagi mampu ku lafazkan melainkan doa...
Ya Allah, ampunilah kesalahanku, kebodohanku, sikapku yang malampaui batas dalam urusanku, dan semua dosaku yang Engkau lebih mengetahui mengenainya daripada diriku sendiri. Ya Allah, ampunilah kesungguhanku, kelalaianku, kesalahanku dan kesengajaanku yang semua itu ada pada diriku.” (Hadis riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim)





Wednesday, December 14, 2011

Aktiviti Bersama Keluarga Mengeratkan Hubungan

Ramai yang merungut dengan kesibukan kerja sdan dalam masa yang sama perlu mencuri masa untuk bersama keluarga. Jika masa yang ada tidak diperuntukkan bersama keluarga maka akabn rengganglah hubungan. Jika memperkatakan tentang kerja memang selagi kita bergelar pekerja akan sentiasalah kita sibuk dengan kerja, dan akan sentiasa diri kita dihimpit tugasa demi tugasan yang perlu diselesaikan . Dek sibuk dengan kerja hingga kita adakalanya  terlepas pandang perkara yang juga penting pada kita iaitu mengisi masa bersama keluarga.

Jika kita bijak mengendalikan masa yang ada sebenarnya kita mampu mengadakan waktu nuntuk bersama keluarga.  Jika kita boleh memperuntukkan masa untuk minum kopi atau bersembang-sembang dengan kawan-kawan kenapa tidak boleh kita luangkan sedikit waktu untuk bersama pasangan atau anak-anak. Dengan kata lain kita sendiri perlu ada kemahuan untuk bersama keluarga. Perkara yang paling mudah adalah dengan memastikan kita boleh makan bersama-sama, jika waktu tengahari mungkin kita kesuntukan masa dan berada di pejabat. Maka kita boleh memilih bersama-sama minum pagi atau makan malam. Selain makan bersama aktiviti riadah seperti joging, bermain badminta di hario minggu atau juga membersihkan halaman rumah bersama-sama. Buka itu sahaja, kita jutga boleh menjadikan aktiviti menonton TV bersama-sama, jika tidak setiap masa mungkin juga sekali sekala. Anak-anak sudah pasti ingin melihat movie sebagai hiburan, maka inilah kesempatan kita untuk menapis apay ang boleh mereka tonton. Mugkin ada ibb bapa boleh memilih movie/cerita kartun yang boleh menceriakan seisi keluarga dengan melihat pada tema cerita tersebut.

Ternyata ada pelbagai aktiviti yang boleh kita lakukan. Jika sudah agak lama aktiviti ini tidak kita lakukan, maka ambiklah ruang waktu yang ada untuk diisi bersama keluarga. Moga dengan melakukan sebegini ia mampu mengeratkan lagi hubungan dan membolehkan kita berinteraksi mesra dengan keluarga tercinta.

KITA MASIH BELUM TERLAMBAT UNTUK MEMBETUKAN KEADAAN ATAU MENERUSKAN APA YANG SEBELUM INI KITA TINGGALKAN

Tuesday, December 13, 2011

KEMAHUAN DIRI PEMANGKIN MOTIVASI :di situ ada kemahuan disitu ada jalan)

Pepatah Melayu menyebut "di situ ada kemahuan di situ ada jalan". Setiap permasalahan akan ada solusinya jika kita sendiri ada kemahuan untuk menghadapi permaslahan itu dan ingin menyelesaikannya. Kenapa masalah kita dari dulu hingga kini tiada penyelesainya? Salah satu faktornya adalah kerana kita sendiri tidak mahu dan takut menghadapi permasalahan itu atau juga kita melihat ia sebagai satu perkara yang remeh hingga kita mengambil permasalahan itu sebagai sambil lewa. Peduli tidak peduli, hingga apabila nasi sudah menjadi bubur barulah kita merasa sesal atas tindak-tanduk kita sebelum ini.

Ingatlah bahawa salah satu perkara yang perlu kita letak pada diri untuk mengubah keadaan atau menghadapi sesuatu permasalahan adalah KEMAHUAN DIRI SENDIRI. Kemahuan adalah pemangkin kepada motivasi diri untuk kita berubah dan membuat tindakan dalam sesuatu perkara. Ramai dikalangan kita merungut tentang maslah, merungut tentang orang-orang sekeliling, sebagai contoh seorang yang menghadapi masalah tentang duit yang tidak ada, atau budget yang sering lari cukup bulan duit sudah kering,
Realtinya adakah kita betul-betul ada kemahuan untuk memperbaiki kewangan kita atau sekadar bercakap sahaja. Sebetulnya jika ada kemahuan pasti kita akan mencari jalan contohnya;
1)berbelanja secara berhemah
2)bekerja lebih masa/ partime
3)membuat senarai perbelanjaan sebelum membeli
4)memberi keutamaan kepada apa yang penting untuk dibeli
5)membuat tabungan
6)membayar hutang (sekiranya)secara beransur jika tidak mampu dan tidak membuat hutang baru
7)displin diri yang tinggi bagi yang high taste
dll....
Bagi yang ingin berjaya maka KEMAHUAN DIRI penting untuk dilaksana dan diterapkan dalam diri. Ingat disitu ada kemahuan di situ ada jalan...

HIMPUNAN SAJAK

Nasi lemak buah bidara
Sayang selasih hamba lurutkan
Hilang emak hilang saudara
Kerana kasih hamba turutkan

Pasir putih di pinggir kali
Pekan menyabung ayam berlaga
Kasih tak boleh dijual beli
Bukannya benda buat berniaga

Petik sayur si daun maman
Makan berulam daun pegaga
Habis tahun berganti zaman
Kasih adinda kunanti jua

Hijau nampaknya Bukit Barisan
Puncak Tanggamus dengan Singgalang
Terbang nyawa dari badan
Kasih di hati takkan hilang

Indra Giri pasirnya lumat
Kerang bercampur dengan lokan
Ibarat Nabi kasihkan umat
Begitu saya kasihkan tuan

Bunga Melati terapung-apung
Bunga rampai di dalam puan
Rindu hati tidak tertanggung
Bilakah dapat berjumpa tuan?

Burung merbuk membuat sarang
Anak enggang meniti di paya
Tembaga buruk di mata orang
Intan berkarang di hati saya

Kalau roboh kota Melaka
Sayang selasih di dalam puan
Kalau sungguh bagai dikata
Rasa nak mati di pangkuan tuan

Kalau roboh Kota Melaka
Papan di Jawa saya dirikan
Kalau sungguh bagai dikata
Badan nyawa saya serahkan

Anak campuran Cina-Melaka
Pulang ke rumah di Bukit Pekan
Andai kena dengan cara
Nyawa dan badan saya berikan

Anak ruan tidak terluang
Benang sutera di dalam buluh
Hendak buang tidak terbuang
Sudah mesra di dalam tubuh

Tumbuk padi jadikan emping
Buat juadah teman sebaya
Pipit hendak bertenggek ke ranting
Sudikah enggang bertenggek sama?

Kain cindai dilipat-lipat
Lipat mari tepi perigi
Kalau pandai Tuan memikat
Burung terbang menyerah diri

Kiri jalan kanan pun jalan
Sama tengah pokok mengkudu
Kirim jangan pesan pun jangan
Sama-sama menanggung rindu

Pucuk pauh batangnya pauh
Di tengah-tengah pokok mengkudu
Adinda jauh kekanda pun jauh
Sama-sama menanggung rindu

Buah jambu disangka kandis
Kandis ada di dalam cawan
Gula madu disangka manis
Manis lagi senyuman Tuan

Sayang Musalmah pergi ke taman
Hendak memetik sekuntum bunga
Sudah ada dalam genggaman
Bilakah dapat hidup bersama?

Anak haruan berlima-lima
Mati ditimpa ponggor berdaun
Kasih cik adik saya terima
Menjadi hutang beribu tahun

Sayang Laksamana mati dibunuh
Mati dibunuh Datuk Menteri
Tuan umpama minyak yang penuh
Sedikit tidak tertumpah lagi

Sayang pelanduk di luar pagar
Mati ditembak patah kakinya
Tujuh tahun gunung terbakar
Baru sekarang nampak apinya

Batang selasih permainan budak
Daun sehelai dimakan kuda
Bercerai kasih bertalak tidak
Seribu tahun kembali juga

Harum baunya si bunga Tanjung
Harumnya sampai puncak gunung
Tuan umpama sekaki payung
Hujan panas tempat berlindung

Tajam kapak dari beliung
Hendak menebang kayu berduri
Tuan laksana kemuncak payung
Saya di bawah menyerah diri

Hujan panas turun berderai
Guruh menyambar pohon jati
Kasih sayang tak boleh bercerai
Bagaikan rambut bersimpul mati

Hilir berderap mudik berderap
Patah galah di dalam perahu
Tuan laksana si bunga Dedap
Cantik merah tidak berbau

Orang berhuma di Pulau Balangan
Asap apinya tabun-menabun
Tuan laksana bunga kayangan
Kuntum Kasturi tangkainya embun

Kalau Tuan pergi ke Jambi
Ambil air Cik Tahir jurubatunya
Kalau Tuan hendakkan kami
Bakar air ambil abunya

Beli cempedak dari Juana
Mari dibelah di atas tudung
Jika berhajat menyunting bunga
Jumpa wali di atas gunung

Buah jering di atas para
Diambil budak bawa berlari
Kering laut tanah Melaka
Baru saya mungkirkan janji

Buih kuini jatuh tercampak
Jatuh menimpa bunga selasih
Biar bertahun dilambung ombak
Tidakku lupa pada yang kasih

Tebang gelam tebang kenanga
Batang tumbang menimpa gadung
Kumbang mengidam nak seri bunga
Bunga kembang di puncak gunung

Limau purut lebat di pangkal
Batang selasih condong uratnya
Hujan ribut dapat ditangkal
Hati kasih apa ubatnya?

Layang-layang terbang melayang
Jatuh ke laut disambar jerung
Siapa bilang saya tak sayang?
Kalau bunga rasa nak kendong

Layang layang terbang melayang
Jatuh di laut melayang layang
Siapa bilang saya tak sayang?
Siang malam terbayang bayang

Layang-layang disambar nuri
Madu kelapa dalam tempayan
Lagi tak hilang bukit Puteri
Tidak kulupa kasihmu Tuan

Langit cerah awan membiru
Dinihari embun pun jatuh
Sakit sungguh menanggung rindu
Di dalam air badan berpeluh

Indah nian bulan mengambang
Keliling pula bintang bercahaya
Wajah tuan bila ku pandang
Bagai melihat pintunya syurga

Ikan belanak di tengah muara
Daun suji di dalam puan
Tiada sanak tiada saudara
Kalau sudi terimalah Tuan

Dua tiga kucing berlari
Manakan sama si kucing belang
Dua tiga boleh kucari
Manakan sama abang seorang

Anak beruk di kayu rendang
Turun mandi di dalam paya
Huduh buruk di mata orang
Cantik manis di mata saya

Tinggi tinggi mata hari
Anak kerbau mati tertambat
Sudah lama saya mencari
Baru sekarang saya mendapat

Pucuk pauh delima batu
Anak sembilang ditapak tangan,
Biar jauh beribu batu
Jauh di mata di hati jangan,

Surat ku layang untuk berkata
Penyampai hasrat kata di hati
Kalaulah sungguh kasihkan saya
Jangan dibuang sampai ke mati

Kedondong batang sumpitan
Batang padi saya lurutkan
Tujuh gunung sembilan lautan
Kalau tak mati saya turutkan

Burung terbang menarik rotan
Lalu hinggap di kayu Jati
Tujuh gunung tujuh lautan
Belum dapat belum berhenti

Ke Teluk sudah ke Siam sudah
Ke Mekah saja aku yang belum
Kupeluk sudah kucium sudah
Bernikah saja aku yang belum

Di Tanjung Katung airnya biru
Disitulah tempat mencuci mata
Duduk sekampung lagikan rindu
Inikan pula jauh dimata

Laju-laju perahu laju
Lajunya sampai ke Surabaya
Lupa kain lupakan baju
Tetapi jangan lupakan saya

Kalau menyanyi perlahan-lahan
Dibawa angin terdengar jauh
Kalau hati tidak tertahan
Di dalam air badan berpeluh

Bunga Cina jambangan Cina
Bungkus inai dalam kertas
Sungguh saya bena tak bena
Di dalam hati haram tak lepas

Bunga rampai di dalam puan
Buluh perindu di atas gunung
Adakah sampai kepadamu tuan?
Rindu kekanda tidak tertangung

Ayam disabung jantan dipaut
Jika ditambat kalah laganya
Asam di darat ikan di laut
Dalam belanga bertemu jua

Angin Barat dari gunung
Berhembus lembut terlalu nyaman
Baru kelibat adik menyongsong
Kembali segar semangat di badan

Orang mengail ikan cencaru
Dapat ikan bawa ke jeti
Kalau tuan kata begitu
Barulah senang di dalam hati

Ribu-ribu pokok mengkudu
Cincin permata jatuh ke ruang
Kalau rindu sebut namaku
Airmata jangan dibuang

Dari mana punai melayang
Dari sawah turun ke padi
Dari mana datangnya sayang?
Dari mata turun ke hati

Berkurun lama pergi menjauh
Wajah kulihat di dalam mimpi
Kalau dah kasih sesama sungguh
Kering lautan tetap ku nanti.

Anak buaya anak memerang
Anak biawak luka kepala
Badan merantau sakit dan senang
Pada adinda sedikit tak lupa

Kukutip bunga buat karangan
Karangan diletak di atas peti
Ingin ku sunting bunga di jambangan
Buat penyeri di taman hati

Sekapur sirih seulas pinang
Ada berkunjung budaya Melayu
Terjunjung kasih tersimpul sayang
Terikat terkurung kasih nan satu

Burung merpati terbang melayang
Singgah sebentar dipohon meranti
Rindu hatiku bukan kepalang
Wajahmu tuan termimpi-mimpi

Malam ini malam Jumaat
Pasang dian kepala titi
Tepuk bantal panggil semangat
Semangat datang di dalam mimpi

Hilang sepi diraut wajah
Usah terlerai nilainya budi
Setia janji takkan berubah
Kasih tersemai tetap abadi

Kalau tidak kelapa puan
Tidak puan kelapa bali
Kalau tidak pada tuan
Tidak tuan siapa lagi?

Pohon sena cabangnya empat
Mari tebang waktu pagi
Kalau kena dengan makrifat
Burung terbang menyerah diri

Gunung tinggi dilitupi awan
Berteduh langit malam dan siang
Bila adik mengirimkan pesan
Hancur seluruh sendi abang

Air pasang limpah ke pasar
Tanam pinang kelapa mati
Di manalah tuan belajar
Pandai mencari isyarat hati?

Tajam tubuh si buah gading
Hendaklah ikat bersama tali
Hancur luluh tulang dan daging
Namun kulupa tidak sekali

Hujan turun badan pun basah
Patah galah haluan perahu
Niat dihati tak mahu berpisah
Kehendak Allah siapa yang tahu?

Fikir memikir sama lawak
Jangan dibawa ke Tanjung Jati
Sindir menyindir sesama awak
Jangan dibawa masuk ke hati

Anna Abadi mengambil cawan
Untuk diisi air kelapa
Amat tulus kasihmu Tuan
Sampai ke mati adinda tak lupa

Bawa peti dari Melaka
Berisi pakaian si anak raja
Kalau hati sudahlah suka
Semua keadaan indah sahaja.

Rindu dendam keluh kesah
Seolah sembilu menusuk kalbu
Rinduku dalam hatiku resah
Terasa pilu tidak bertemu

Lalu dewata terbang melayang
Habis mati kera dan lontong
Siapa kata saya tak sayang
Penangan hati buah jantung

Pak Kaduk menghisap candu
Peluh keringat jari kematu
Di mana duduk di situ merindu
Hanya teringat cinta yang satu

Budak-budak membuang dedak
Penuh setimba di celah batu
Berdua tidak, bertiga pun tidak
Kasih hamba hanyalah satu

Pokok selasih pokok bayam
Dalam kepuk buah berangan
Seorang kasih seorang sayang
Tidak bertepuk sebelah tangan

Rama-rama selembut baldu
Bebas laksana layang-layang
Sama-sama menanggung rindu
Tidur tak lena makan tak kenyang

Walau bunga kembang setaman
Bunga mawar masih dipuja
Walau ramai menjadi teman
Dalam hatiku dinda sahaja

Pohon selasih tumbuh melata
Tumbuh diperdu pokok sena
Sepasang kekasih mabuk bercinta
Siang merindu malam merana

Hujan basah habis basah
Sejuk mengeletar tidak mengapa
Sudah lama kita berpisah
Baru kini kita berjumpa

Budak sekolah berbekalkan susu
Pergi berkelah mengutip lokan
Mengapa adik diam membisu
Kalau salah harap maafkan

Tunduk malu tidak biasa
Bunga Melati jadi tumpuan
Sehari berlalu setahun terasa
Rindu di hati padamu puan

Pohon senduduk pohon sengkuang
Hinggap penyengat di dalam pasu
Di mana duduk terkenangkan tuan
Luluh semangat letih lesu

Tuan Puteri di atas biadak
Parasnya cantik gilang gemilang
Pesan tidak cakap pun tidak
Tiba-tiba sahaja menghilang

Dicelah tudung bunga terselit
Lembut gebu bunga seroja
Kasih tuan kasih dikulit
Tanam tebu dibibir sahaja

Monday, December 12, 2011

Pendekatan Kaunseling Islam


Pembentangan kertas kerja bertajuk Penyelesaian Masalah dari perspektif Islam di Universiti Pendidikan Indonesia, Alhamdulillah mendapat sambutan yang positif dikalangan peserta konference yang terdiri dari pensyarah, kaunselor, pelajar dan juga peserta Malaysia dan Indonesia. Ternyata misi penulis untuk mengetengahkan konsep dan pendekatan Kaunseling Islam diterima ramai biarpun ada segelintir yang berbeza agama. Ini menunjukkan bahawa pendekatan Kaunseling Islam dalam konteks penyelesaian masalah boleh diketengahkan bagi membantu den mengendalikan masalah. Bairpun pendekatan kaunseling Islam masih belum meluas dan tidak semua mampu dipraktikkan oleh kaunselor kerana beberapa kekangan, namun usaha ini perlu diperluas. In bersesuaian dengan konsep islam sebagai cara hidup.
Apabila memperkatakan tentang kaunseling Islam, ada segelintir yang silap tanggapan di mana mereka melihat apabila memberi kaunseling kepada klien ia dilihat seperti memperkatakan persoalan betul dan salah, syurga dan neraka. Padahal konsep kaunseling Islam adalah menggunakan teknik yang ada dalam kaunseling namun inputnya yang Islamik. Dalam kaunseling Islam, pendekatan yang digunakan mengambil apa yang sedia ada dalam Islam dan dalam masa yang sama tekinik kaunseling diaplikasikan demi memberikan kaunseling yang terbaik terutama kepada yang beragama Islam. Contohnya konsep muhasabah yang ada dalam Islam, bagi seseorang klien remaja yang melakukan kesalahan berzina contohnya kerana tidak tahu bahawa berzina itu berdosa atau tahu tetapi memilih untuk melakukannya kerana tidak takut dengan hukum Allah. Dalam Islam memang berzina itu haram dan berdosa, namun kaunselor tidak boleh menghukum mereka dengan mengatakan mereka berdosa, tetapi kaunselor boleh memberikan input dan maklumat dengan menggunakan teknik yang ada dalam kaunseling sehingga klien menyedari bahawa apa yang dilakukan itu salah disisi agama seperti meyuruh klien melakukan refleksi diri atau juga memberikan maklumat tentang hukum secara berhemah. Sebagai kesimpulan kendalian kauseling Islam memerlukan kaunselor mempunyai latarbelakang agama. Dan inilah antara kekangan dalam melaksanakan kaunseling Islam sekiranya kaunselor sendiri tidak mempelajari dan mempraktikkan Islam kefahaman tentang Islam.

Saturday, December 3, 2011

Acquiring Knowledge

The concept of knowledge and the principles of teaching Islam is to know Allah, to understand the purpose of creation, and the role as an ‘ummah’. Al-Farabi, Ibn-Sina and al- Ghazali take the same views in asserting that soul as the real essence of man. Therefore, the activity of the soul is to attain the truth about the existence of God through knowledge. Al-Ghazali classifies knowledge into four categories; (a) the knowledge of the self (related to the purpose of the creation of man in this world and what is the meaning of happiness and misery to him, this knowledge is the door to the knowledge of God, (b) the knowledge of the God (nurtures man to love God and lead one to the knowledge of Divine existence), (c) the knowledge of the world and (d) the knowledge of the world after death.
By knowing all these knowledge man can find happiness Man is weak in getting the knowledge of the Supreme Reality, therefore the only way to know Allah is through revelation. Through revelation, knowledge provides a resource for individuals facing uncertainties such as parenting issues, where it can nurture the inner spiritual lives and guidance to purpose, meaning and ethical action.

Wednesday, November 30, 2011

PERMASALAHAN UMMAT DAN PERANAN DAKWAH

Membicarakan tentang permasalahan ummat hari ini memang tidak dinafikan ada pelbagai factor yang membawa kepada kejatuhan Islam. Tn Abdul Latip dalam tulisannya memetik ucapan Badiuzzaman Said Nursi di Masjid Umayyah Damsyik pada tahun 1911)
 “Saya dapati orang Islam mundur dari segi kebendaan berbanding dengan orang barat.Ia berpunca dari enam perkara. Pertama merebaknya sikap putus asa.Kedua tidak ada keikhlasan dalam kehidupan bermasyarakat.Ketiga wujudnya sikap permusuhan. Keempat tidak adanya hubungan persaudaraan di kalangan umat islam seluruh dunia.Kelima berleluasanya pelbagai bentuk sifat pentingkan diri sendiri, dan keenam wujudnya kezaliman. Sekarang saya akan cuba mrengubati ke enam penyakit itu dengan berpandukan gedung ubat dari al Quran.
Al amal ialah dengan meletakkan sepenuh harapan kepada rahmat Allah.Dunia Islam lebih-lebih lagi Turki dan Arab sedang mula bangun menentang segala bentuk rintangan. Saya hendak memberitahu seluruh dunia bahawa masa depan dunia ini adalah untuk Islam. Kebenaran al Quran dan iman akan tertegak, JIka kita benar-benar melaksanakan akhlak dan keimanan Islam penganut-penganut agama lain akan berpusu-pusu memeluk Islam.
 Tamadun Asia akan menggantikan tamadun Barat kerana tamadun barat berlandaskan nafsu jahat, penindasan dan persaingan. Tamadun Barat tidak berlandaskan petunjuk Ilahi. Dalam tamadun Barat kejahatan mengatasi kebaikan. Tamadun Barat sedang reput. Lantaran itu tamadun Asia akan mengantikan tamadun Barat
.”

Apa yang boleh kita perkatakan tentang pandangan yang bernas dari tokoh yang hebat ini bahawa ummat Islam sebenarnya mampu untuk cemerlang dan menandingi kehebatan orang bukan Islam seandainya mereka percaya dengan yakin dan mengamalkan segala apa yang diperintahkan oleh Allah yang terkandung dalam Al-Quran dan As-Sunnah.Kita lihat hari ini bagaimana hebatnya keruntuhan moral dan salah laku dikalangan umat Islam sendiri. Apakah punca sebenarnya? 

Kegagalan ummat Islam hari ini mereka bukan semata tidak beramal dengan Islam tetapi mereka sebenarnya amat jauh dengan ilmu walaupun menyebut slogan “ISLAM ADALAH CARA HIDUP”. Mana mungkin ingin jadi cemerlang jika ilmu yang sepatutnya digali dan dicungkil dan kemudiannya di amalkan tidak dilaksanakan? Disinilah peranan dakwah memainkan satu peranan yang amat besar, seruan dakwah ini tercapai bila segala mesej kebaikan itu didengari. Bukan setakat didengari tetapi segala seruan dan tarbiyyah itu dipelajari, dihayati dan boleh diamalkan secara istiqamah dalam kehidupan. Sebagaimana Firman Allah mengingatkan kita kepada peranan dakwah ini "Hendaklah ada di antara kalian segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar. Mereka itulah orang-orang yang beruntung". Al Quran : Ali-Imran: 104. Sebagai insan yang bergelar khalifah marilah sama-sama memainkan peranan untuk menegakkan Islam dan menjadikan ummatnya muncu menjadi ummat terbaik sesuai dengan firman Allah menyebut: "Kamu adalah umat terbaik yang dilahirkan bagi umat manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar dan beriman kepada Allah" (QS. Ali Imran: 110). 


Tuesday, November 29, 2011

Remaja dan Inspirasi Kerjaya

Pengaruh kawan dikalangan remaja sering diperkatakan dalam segenap isu. Pengaruh yang besar sudah pasti pengaruh yang suka dan mudah di tiru iaitu pengaruh yang negatif. Kita lihat betapa ramai remaja yang musnah kehidupan mereka kerana pengaruh negatif rakan sebaya. Akbar harian merto 1.11.2011 melporkan bahawa pelajar sekolah yang baru berusia tujuh dan lapan tahun menjadi dalang aktiviti pecah rumah serta bijak mengatur strategi. Biarpun usia yang muda mereka sudah pandai mencuri. Kit tidak mahu kegiatan mereka berterusan kerana tindakan itu akan menghancurkan masa depan kanak-kanak itu. Ini membuktikan bahawa pemgaruh rakan jika tidak dikawal dengan baik boleh membawa kesan yang besar dalam kehidupan dan juga kerjaya sesorang individu. Jika mereka berkawan dengan orang yang baik maka cita-cita mereka juga menjadi postif, bersing untuk berjaya dan mengecapi kerjaya yang hebat.
Biarpun begitu jangan kita lupa, pengaruh guru juga boleh memberikan faktor dalam menyuntik inspirasi kerjaya kepada remaja. Guru memainkan perana yang besar dalam menyuntik semangat juabg untuk belajar dan keluar menjadi orang yang berjaya. Sewaktu di alam persekolahan, remaja diberi pendedahan oleh guru-guru untuk memilih kerjaya mereka malauli pelbagai aktiviti penerangan dan juga program kesedaran kerjaya. ini memberi idea kepada pelajar atau remaja untuk membina impian kerjaya mereka bila dewasa nanti.
Selain itu kaunselor di sekolah boleh menggunakan teknik kaunseling seperti menyarankan remaja membuat”genogram keluarga” bagi membantu klien menyelesaikan masalah dalam hal kerjaya. ’Genogram keluarga” dapat membantu individu untuk membina kerjaya sama ada sama seperti ahli keluarga atas lebih baik dari itu. Contoh mudah, seorang kenalan saya merupakan seorang doktor perubatan, begitu juga suaminya, maka anak mereka terdorong untuk menjadi doktor atas faktor ibubapa mereka menjadi doktor. Dorongan motivasi pada diri individu terbina kerana melihat kerjaya yang ada dalam keluarga. Ada ahli keluarga yang berjaya dalam perniagaan misalnya, ini boleh mendorong ahli keluarga yang lain terutamanya remaja untuk membina impian mereka tersendiri. Motivasi dalam diri remaja akan terhasil bila mereka melihat sendiri kejayaan orang sekeliling mereka ibarat kata pepatah Inggeris ”seen is believing” 
Petikan dari penulisan buku " Inspirasi Kerjaya"

MAAL HIJRAH : ANTARA AZAM DAN CABARAN

Setiap kali tibanya tahun baru maka kita akan mula berazam dengan matlamat dan tekad yang baru. Adakah azam kita itu azam yang lama atau azam yang baru. Ramai yang mulakan azam yang baru walaupun azam yang lama masih belum terlangsai. Apapun azam dan cita-cita yang kita semai biarlah ia selari dengan seruan hijrah. Biarlah azam kali ini boleh membawa satu perubahan pada diri kita dan dalam masa yang sama memberi tempias yang sama kepada orang lain. Untuk melaksanakan dan merealisasikan azam yang baru sudah pasti kita akan berdepan dengan cabaran baik cabaran dalaman atau juga cabaran luaran, ini adalah salah satu faktor yang boleh mengagalkan usaha kita merealsasikan azam tersebut. Salah satu cabaran yang kita perlu atasi adalah bagaimana mendisiplinkan diri supaya kita mampu istiqamah dengan azam serta bagaimana  kita menggandakan usaha dan mempertingkatkan strategi untuk mencapainya. Satu cabaran sahaja boleh menggagalkan segala yang diidamkan jika kita mengalah pada cabaran itu. Biar apapun cabaran, azimat yang mampu mengerakkan kita kekal dengan keazaman dan bertindak melawan segala cabaran adalah kekuatan dalaman  diri serta mental yang kuat  mahukan kejayaan. Orang yang kuat keazamannya walaupun ujian datang bertali arus adalah orang yang sentiasa menghampirkan diri kepada Allah dengan beribadat serta berlapang dada dengan ujian. Oleh itu antara azam dan cabaran jika mahu berada diGARIS KEJAYAAN....BISIKKAN HATI DENGAN LAUNGAN kalimah AL-FALAH...iaitu dengan  ZIKRULLAH.